Pembalap Moto2 Lorenzo Baldassarri tampaknya akan beralih ke World Supersport untuk musim 2022 setelah mengambil bagian dalam tes Jerez bersama MV Agusta pekan lalu.

Pembalap Italia itu bergabung dengan pebalap reguler musim 2021, Niki Tuuli, dengan pembalap WorldSSP300 Bahattin Sofuoglu juga merupakan bagian dari rencana pengujian tim.

Tim MV Agusta hanya mampu menyediakan dua motor untuk tiga pebalapnya karena masih menunggu bagian dari final musim yang berlangsung sepuluh hari lalu di Mandalika, Indonesia.

Meskipun demikian, Baldassarri dan Sofuoglu dapat berbagi waktu di atas paket MV Agusta yang membuat Tuuli finis di urutan ke-11 dalam kejuaraan.

Meskipun belum ada konfirmasi dari pebalap atau tim soal status ketiganya untuk musim 2022, Team Principal Andrea Quandrati mengatakan 'idenya adalah melakukan sesuatu' dengan ketiganya.

Berbicara kepada situs resmi World Superbike, Quandrati mengatakan: "Dengan Baldassarri kami tidak mengenal satu sama lain sebelum tes ini dan tujuannya persis seperti itu.

“Dia tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang kategori ini, ban Pirelli dan sekarang kita akan berbicara di minggu depan dan melihat apakah ada kesempatan untuk melakukan sesuatu bersama.”

"Juga dengan Bahattin dan Niki kami ingin; saya pribadi ingin melakukan sesuatu dengan mereka."

Jika MV Agusta Reparto Corse akan merekrut Sofuoglu dan Baldassarri, pabrikan Italia itu akan memiliki tim terbesar di grid.

Dalam kasus Baldassarri, itu juga berarti bergabung dengan Nicolo Bulega di kelas menengah setelah mantan pebalap akademi VR46 itu bergabung dengan Aruba.it Ducati bersama Oli Bayliss.

Sementara Baldassarri bergabung dengan WorldSSP akan menjadi keuntungan besar untuk kejuaraan, hal ini cukup tidak terpikirkan dua tahun lalu karena pembalap berusia 25 tahun itu berpotensi untuk naik MotoGP.

Tetapi pebalap Italia, yang juga membalap untuk MV Agusta di Moto2 selama tahun 2021 telah mengalami dua musim yang sangat mengecewakan, tidak lebih dari musim ini karena ia hanya bisa meraih posisi terbaik dari posisi ke-14 yang membuatnya tanpa balapan di Grand Prix.