Dapat dikatakan bahwa kemenangan gelar WorldSBK perdana Toprak Razgatlioglu adalah salah satu yang sangat populer, begitu juga menurut Team Principal Pata Yamaha, Paul Dening.

Razgatlioglu menjadi juara WorldSBK pertama Turki setelah finis kedua di balapan pertama dari dua balapan Mandalika sepuluh hari lalu. Yang juga menjadi gelar pertama Yamaha sejak 2009 bersama Ben Spies.

Pertarungan Razgatlioglu dan Rea pada 2021 bisa dibilang adalah salah satu yang paling menarik di WorldSBK selama beberapa tahun terakhir karena kedua pebalap saling bertarung untuk meraih kemenangan di setiap ronde.

Faktanya, Rea memiliki kemenangan yang sama banyaknya dengan Razgatlioglu (13), satu podium lebih banyak, dan lebih sering meraih pole position, menimbulkan pertanyaan bagaimana Razgatlioglu meruntuhkan dominasi Rea dan Kawaski yang berlangsung sejak 2015?

Nah, Razgatlioglu tidak lebih rendah dari keenam di setiap balapan yang dia selesaikan - itu 34 dari 37 balapan, dan juga meraih kemenangan di putaran seperti Donington, Portimao dan Most ketika Rea terjatuh saat mencoba mengalahkan pria Yamaha itu.

Razgatlioglu bisa dibilang bebas sepanjang musim meskipun sempat terjegal beberapa masalah mekanis, dan yang membuat pencapaian El Turco semakin spesial, ini terjadi hanya pada musim keduanya memacu Yamaha YZF-R1.

Berbicara tentang pencapaian Razgatlioglu, Denning menambahkan: "Musim yang luar biasa, ini momen yang sangat emosional. Saya sangat senang untuk orang-orang di tim dan di Yamaha.

“Bagi Toprak sebagai manusia, tidak hanya sebagai atlet, untuk mencapai apa yang dia miliki adalah luar biasa. Dia menjaga pendekatannya yang rendah hati, dia menghormati semua orang dan dia bekerja sebagai bagian sejati dari tim.

“Dia memiliki beberapa momen sulit yang bukan salahnya tahun ini, dan untuk bangkit dari itu tanpa membuat satu kesalahan pun sangat mengesankan.

“Musim yang luar biasa, dia pantas mendapatkannya dan tim pantas mendapatkannya. Agak klise untuk mengatakan bahwa lebih sulit untuk mempertahankan kejuaraan daripada memenangkannya untuk pertama kalinya, jadi kami harus tetap fokus untuk tahun depan.

"Jonathan akan kembali lagi dengan kuat, dia telah meningkatkan penampilannya sendiri tahun ini untuk bertarung dengan Toprak, jadi mengalahkannya tahun depan akan menjadi tantangan yang kami nantikan."