Quantcast

Ben Spies

Ben Spies
Negara: 
Nama lengkap: 
Ben Spies
Nama panggilan: 
Elbowz
Tanggal lahir: 
10 Juli, 1984
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single

Ben Spies Biography

Menyusul musim 2012 yang suram bersama tim pabrikan Yamaha, Ben Spies memasuki musim keempatnya di panggung Kejuaraan Dunia MotoGP dengan tekad untuk kembali ke performa semula yang telah dia peruntukan sebagai juara masa depan, kali ini sebagai pebalap satelit Ducati. .

Mendaki jajaran tangga AMA, karir Spies dimulai pada tahun 2000 dengan masa jabatan di 750 Superstock Championship mengendarai Valvoline Suzuki, hubungan yang membuatnya finis kesembilan di musim perdananya dan kemudian ketiga pada tahun 2001.

Setelah terjun ke perairan Superbike di masa remajanya, Spies memulai wisuda ke Kejuaraan Supersport dan Formula Xtreme pada tahun 2002, menyelesaikan musim kesembilan dan keenam masing-masing dengan beberapa finis lima teratas di Attack Suzuki.

Peralihan ke Suzuki Amerika pada tahun 2003 menghasilkan kemenangan perdananya di Road Atlanta, meskipun hasil kesembilan di klasemen sama. Meski begitu, kemenangan gelar di Formula Xtreme cukup mendorongnya untuk tetap berada di tim untuk tahun 2004, di mana ia meningkat ke urutan keempat secara keseluruhan dengan kemenangan di Infineon Raceway.

Masih berusia 20 tahun, Spies akhirnya mendapatkan kesempatan untuk balapan Superbikes secara penuh waktu, sekali lagi dengan American Suzuki, sebuah langkah cerdas yang membuatnya menang di musim pertamanya, di California Speedway. Meskipun ia bukan tandingan juara dominan Mat Mladin, 13 podium cukup baik baginya untuk diklasifikasikan sebagai runner-up hanya di tahun pertamanya.

Tidak mengherankan, tim utama Yoshimura Suzuki sangat ingin merekrut pemain muda itu bersama pemimpin tim Mladin yang tidak perlu dipersoalkan dan sepatutnya melakukan sebanyak itu untuk musim 2006.

Awal yang luar biasa untuk tahun ini membuatnya menang dalam enam balapan berturut-turut, sebuah rekor yang membuat Mladin mengejar ketinggalan untuk sisa musim ini. Meskipun ia melakukan comeback di akhir musim, sepuluh kemenangan sudah cukup bagi Spies untuk memenangkan gelar hanya dalam tahun kedua kompetisi Superbike.

Setelah menjalin persaingan sengit satu sama lain, Spies dan Mladin memulai musim balap yang sangat ketat pada tahun 2007, pasangan ini memenangkan setiap balapan di antara mereka. Namun, meski Spies menang hanya dalam tujuh kesempatan, dibandingkan dengan 13 Mladin, konsistensi yang lebih baik sudah cukup baginya untuk memenangkan gelar dengan satu poin di balapan terakhir tahun ini.

Meskipun Mladin membuka musim 2008 dengan tiga kemenangan beruntun, kampanye AMA terakhir Spies akan menjadi yang paling meyakinkan, mengikuti langkah cepat rekan setimnya dengan tujuh kemenangan berturut-turut. Ketika Mladin didiskualifikasi dari babak sebelumnya, Spies dinobatkan sebagai pemenang satu balapan sebelumnya, sehingga memperlancar kemajuannya ke eselon atas balap.

Keinginan Spies untuk pindah dari seri Amerika, yang bisa dibilang menikmati tahun-tahun emasnya jauh sebelum ia muncul sebagai penantang gelar, didokumentasikan dengan baik, meskipun itu adalah MotoGP, bukan World Superbikes, yang menjadi perhatiannya.

Memang, setelah menghabiskan karir sebagai pebalap Suzuki, semua mata tertuju pada pabrikan Jepang untuk melihat apakah mereka akan menawarinya berkendara penuh waktu di seri tersebut.

Setelah menguji motornya pada banyak kesempatan, Spies mendapatkan jeda MotoGP yang besar di Donington Park sebagai pengganti menit terakhir untuk Loris Capirossi yang cedera. Sementara finis di urutan ke-14 mungkin bukan debut luar biasa yang dia harapkan, posisi sepuluh besar kualifikasi tetap mengisyaratkan apa yang mungkin terjadi dengan keunggulan pengalaman.

Selain itu, Spies mendapatkan dua entri wild card di kandangnya di Laguna Seca dan putaran Indianapolis. Dengan pengetahuan sebelumnya tentang sirkuit, Spies lebih kompetitif, masing-masing mengklaim finis kedelapan dan keenam.

Namun, meski mendapat jaminan bahwa dia akan menggunakan Suzuki pada 2009, Spies merasa frustrasi mengetahui keputusan tim untuk mempertahankan Capirossi dan Chris Vermeulen, sementara opsi sepeda ketiga penuh waktu tampak tipis. Spies masih menjadi properti panas, dengan tawaran datang dari Gresini Honda dan JiR Team Scot Honda, kesepakatan yang akan ia tolak.

Sebaliknya, Spies telah memutuskan untuk tetap bersama Superbikes, meskipun melangkah ke panggung dunia yang kompetitif untuk mengungguli upaya Yamaha tahun 2009 menggantikan Troy Corser dan Noriyuki Haga.

Sementara banyak yang memperkirakan dia akan berjuang dengan sirkuit yang tidak diketahui pada awalnya, kecepatannya dalam pengujian di atas motor yang tidak dikenalnya menandai dia sebagai favorit luar untuk gelar dan tidak butuh waktu lama baginya untuk membuktikan kerugian Suzuki dari banyak keuntungan Yamaha.

Memang, Spies adalah pemenang dalam tiga dari empat balapan pembuka, dan meskipun kesalahan di Phillip Island, Valencia, Assen dan Kyalami memungkinkan Haga yang lebih konsisten untuk membuka keunggulan yang cukup substansial pada tahap pertengahan, Spies mempertahankan tekanan sebagai saingannya gagal.

Dengan hanya sepuluh poin (untuk mendukung Haga) yang memisahkan pasangan tersebut ke babak final di Portimao, kejatuhan Haga di balapan pertama akan memberikan keuntungan kepada Spies, yang mengubahnya menjadi kemenangan gelar di acara paling akhir.

Prestasi luar biasa untuk pembalap rookie, statistik akhir musim Spies membuat pembacaan yang luar biasa setelah memenangkan 14 balapan dan memecahkan rekor 11 Superpoles, termasuk tujuh berturut-turut yang luar biasa.

Tidak mengherankan, giliran Spies WSBK yang mencengangkan memicu desas-desus bahwa dia terikat MotoGP untuk 2010, itulah sebabnya alis terangkat ketika diumumkan dua bulan sebelum akhir musim bahwa dia akan bertahan di Superbikes.

Namun, gelar perebutan gelar memicu kesibukan di ruang belakang dan kemudian dipastikan dia memang akan masuk ke skuad Tech 3 Yamaha MotoGP untuk 2010, dalam pertukaran langsung dengan James Toseland.

Melakukan debutnya di MotoGP Yamaha di GP Valencia akhir musim, di mana ia finis di urutan ketujuh, penampilan Tech 3 pertama Spies datang di Qatar, di mana ia langsung terkesan dengan lari ke posisi kelima yang lebih baik dari yang dicapai Toseland dalam dua musim.

Mengambil waktu sampai hanya putaran lima untuk naik ke podium di Silverstone, Spies mengulangi prestasi di Indianapolis ketika dia menyenangkan penonton tuan rumah dengan mengklaim tempat kedua setelah memulai dari posisi terdepan. Hasil yang kuat di tempat lain mendorong Spies naik ke urutan keenam dalam klasemen keseluruhan dan dengan Valentino Rossi menuju ke Ducati, dia adalah kandidat yang jelas untuk mengambil tempat suci Italia di tim pabrikan Yamaha.

Bergabung dengan tim pemenang kejuaraan, Spies diantisipasi sebagai penantang kemenangan balapan pada awalnya, tetapi dengan Yamaha yang tampaknya tidak dapat menyamai kecepatan Honda, orang Amerika itu kadang-kadang berjuang untuk memperbaiki RC212V. Dengan demikian, butuh waktu hingga ronde lima bagi Spies untuk naik podium, di Barcelona, meski hanya dua ronde kemudian di Assen, Spies akan melaju ke kemenangan perdana MotoGP yang patut dicontoh.

Dua podium lagi akan menyusul pada 2011, di Indianapolis dan Valencia balapan terakhir melihat dia kehilangan kemenangan dengan 0,015 detik -, meninggalkannya di urutan kelima secara keseluruhan, meskipun pria itu sendiri puas, daripada senang dengan hasilnya.

Seperti yang diharapkan, Spies mempertahankan tunggangannya dengan Yamaha untuk tahun 2012, tetapi sementara kembali ke regulasi 1000cc diharapkan sesuai dengan mantan Juara Dunia Superbike, ia akan mengalami tahun yang terik, termasuk: Masalah kursi di Qatar, masalah visor di Le Mans, jatuh di Catalunya saat memimpin, masalah ban di Assen, keracunan makanan di Mugello, swingarm patah di Laguna Seca, kerusakan mesin di Indianapolis, masalah kopling dan tabrakan di Brno, masalah rem yang menyebabkan jatuh di Motegi dan kemudian cedera bahu pada perlombaan basah Sepang.
Dengan pembalap satelit Yamaha Dovizioso dan Crutchlow menghasilkan hasil yang lebih kuat dan tidak ada satu pun podium selama paruh pertama tahun ini, Spies tampaknya dengan cepat tidak disukai di Yamaha ketika dia membuat pengumuman mengejutkan di tengah musim bahwa dia akan berhenti dari pabriknya di akhir tahun.

Tetapi dia bahkan tidak berhasil mencapai balapan terakhir, karena cedera bahu di Sepang.

Mengenai masa depannya, Spies memikirkan ide untuk kembali ke World Superbikes menyusul tawaran menggiurkan dari tim pabrikan BMW. Pada akhirnya, Spies akan memutuskan dia tidak 'selesai' dengan MotoGP, namun mendorongnya untuk bergabung dengan Pramac Ducati pada 2013 dengan premis bahwa pabrikan akan memberikan dukungan yang lebih besar kepada tim 'junior'.

Dipasangkan dengan rookie seri Andrea Iannone, Spies menuju ke 2013 bertekad untuk membangun kembali dirinya sebagai pelari depan MotoGP yang diklaimnya selama naik pangkat, namun segera terlihat bahwa cedera bahu belum sembuh.

Setelah absen hampir sepanjang musim, Spies kembali cedera di Indianapolis dan kemudian mengumumkan pengunduran dirinya.