Charles Lecelrc mengkonsolidasikan dirinya sebagai pemimpin klasemen setelah mengambil dua kemenangan dari tiga balapan pertama, sementara DNF Carlos Sainz pada balapan terakhir di Australia membuatnya tertinggal 38 poin dari rekan setimnya di Ferrari.

Setidaknya sejauh ini Sainz tak mampu bersaing untuk meraih kemenangan, dengan pembalap Spanyol itu finis di urutan kedua di belakang Leclerc pada balapan pembuka di Bahrain sebelum finis ketiga di Arab Saudi.

Kesalahan Sainz yang membuatnya tersingkir dari balapan Melbourne menempatkan Leclerc sebagai pembalap terdepan Ferrari dalam pertarungan gelar. 

Pembalap Monaco itu unggul 34 poin dari George Russell (Mercedes) dan 46 poin dari Max Verstappen (Red Bull). Meski menderita dua DNF dari tiga balapan, Verstappen terbukti menjadi saingan berat Leclerc.

Akhir pekan Sainz di Australia dimulai dengan kuat, namun segera berantakan memasuki kualifikasi saat ia kehilangan lap terbaiknya di Q3 karena bendera merah. Ia tak bisa memperbaiki catatan waktunya setelah upaya terakhirnya diganggu kondisi ban yang tidak ideal.

Dia berubah dari tampil memiliki kecepatan menjadi berpotensi menantang untuk posisi pole perdananya menjadi mengakhiri balapannya di gravel pada lap kedua setelah terlempar dari posisi ke-14 menyusul start buruk dari posisi kesembilan di grid.

Ditanya apakah itu akhir pekan terburuk dalam karir F1-nya, Sainz menjawab: “Ini sulit karena saya tidak ingat 100 saya yang lain dan sesuatu yang balapan di F1, jadi sulit untuk mengetahui apakah itu yang terburuk.

“Tapi ini pasti akhir pekan di mana saya lebih banyak berada di rumah dengan mobil dan mengumpulkan beberapa lap yang kuat selama akhir pekan dan tiba-tiba semuanya berubah menjadi, mungkin ya, salah satu akhir pekan saya yang paling mengecewakan di F1.

“Yang paling penting adalah saya belajar darinya, dan kami juga belajar sebagai tim darinya untuk menjadi lebih sempurna, menjadi lebih kuat dan lebih tangguh di semua aspek dan mengingat masih ada 20 balapan lagi dan apa pun. bisa terjadi."

Pernyataan Sainz ada benarnya, masih ada lebih dari 500 poin untuk diperebutkan dalam musim terpanjang F1 dengan segala sesuatunya dapat berbalik menguntungkannya. Namun tidak bisa disangkal bahwa Leclerc memulai era baru olahraga dengan sangat fantastis.

Sainz beroperasi pada level tinggi tetapi dia akhirnya gagal mencapai apa yang Leclerc mampu capai pada tahap ini. DNF-nya di Australia mengakhiri rekor perolehan poin selama 17 balapan sejak Grand Prix Styria tahun lalu, menegaskan konsistensi luar biasa pembalap 27 tahun itu sejak bergabung dengan Ferrari.

Dan Sainz percaya bahwa Leclerc pantas mendapatkan pujian lebih untuk awal yang mengesankan tahun ini, bersikeras bukan hanya karena Ferrari memiliki mobil yang sangat kompetitif.

"Charles telah memahami mobil ini dengan sangat baik dan dia melakukan hal-hal hebat dengannya," kata Sainz. “Tentu saja itu adalah mobil yang hebat, tetapi saya juga percaya dia melakukan beberapa balapan yang sangat kuat dan beberapa penampilan yang sangat kuat.

“Saya sangat senang dengan kualifikasi dan balapan, hanya untuk melihat seberapa banyak kemajuan yang saya rasakan seperti yang saya lakukan. Tapi sayangnya akhir pekan berjalan seperti itu dan [beruntun poin] berakhir.

“Akan selalu ada balapan di mana segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan saya dan akan selalu ada balapan di mana saya akhirnya melakukan kesalahan. Yang penting adalah belajar dari dan untuk kembali dan mencoba dan menjadi lebih sempurna.

“Dengan mobil yang kami miliki tahun ini, jika Anda tidak finis, Anda akan kehilangan banyak poin yang seharusnya bisa Anda cetak dan ini adalah contoh yang bagus. Saya perlu memastikan kita bisa menyatukannya dengan lebih baik lain kali. ”

Bagaimana selanjutnya untu Sainz?

Terlepas dari keunggulan besar Leclerc atas Sainz dan tantangan yang ditimbulkan oleh RB18 Red Bull yang cepat namun ringkih, bos Ferrari Mattia Binotto menegaskan masih terlalu dini untuk menerapkan team-order.

“Hanya tiga balapan yang telah dilakukan sekarang,” kata Binotto. “Masih ada 20 balapan lagi, mudah-mudahan 19 atau 20. Jadi kejuaraan masih sangat panjang.

“Pembalap kami bebas untuk bertarung, dan saya sangat menantikan dan menikmati bahwa mereka berjuang untuk tempat yang bagus, dan tempat pertama, jika memungkinkan.”

Ferrari menekankan bahwa Leclerc dan Sainz akan diberikan status yang sama pada awal 2022 dan itu tetap berlaku sampai saat ini. Namun, cepat atau lambat skuat Maranello harus mengatur prioritas untuk memastikan gelar 2022 tidak melayang.

Bagaimana Ferrari, dan para pembalap, menangani skenario itu jika benar terjadi akan sangat menarik. Akankah Sainz menjadi team-player jika dia diminta untuk melepaskan kesempatan kemenangan Grand Prix pertamanya, misalnya? Itu pasti akan menempatkannya dalam situasi yang canggung.

Situasi kontrak Sainz juga perlu diperhitungkan, dengan perpanjangan kontrak dan hampir ditandatangani menurut beberapa laporan. Sainz lebih mungkin mendapatkan persyaratan yang dia inginkan jika dia membuktikan bahwa dia akan memainkan peran pembalap kedua saat dibutuhkan. Sampai kontrak ditandatangani, Ferrari memegang kekuasaan.

Balapan yang akan datang akan sangat penting untuk menentukan ke arah mana musim Sainz berjalan dan apakah dia akan muncul sebagai pesaing sejati, atau dipaksa bermain sebagai wingman.