Was Perez’s win BAD for Red Bull?

pecundang

Lewis Hamilton

Juara tujuh kali itu mengalami akhir pekan yang lesu di Monaco.

Meski Hamilton sudah tiga kali menang di Principality, Nico Rosberg kerap unggul dan bahkan Valtteri Bottas memimpin Mercedes pada 2017 dan 2020.

Jadi mungkin tidak mengherankan, mengingat perjuangannya sejauh tahun ini, Hamilton membuntuti rekan setimnya George Russell lagi di babak kualifikasi.

Memang, Hamilton tidak beruntung dengan waktu di bendera merah tetapi tidak mungkin dia akan mengalahkan Lando Norris atau Russell.

Pada hari balapan, Hamilton terjebak macet dengan dua pegunungan Alpen yang merusak balapannya.

Hamilton akan berharap untuk akhir pekan yang lebih mulus di Baku.

Charles Leclerc & Ferrari

Setelah mendominasi balapan di kandangnya, GP Monaco 2022 benar-benar terbuka untuk Charles Leclerc ketika ia melakukan pit stop pertamanya untuk perantara pada Lap 18.

Ferrari bereaksi terlambat dan Sergio Perez mampu melemahkan Leclerc untuk memimpin balapan.

Keadaan menjadi lebih buruk bagi Leclerc empat lap kemudian ketika Ferrari memanggilnya untuk slick di lap yang sama dengan rekan setimnya Carlos Sainz, yang berarti dia terpaksa mengantri.

Ini membuat Leclerc kehilangan posisi lain untuk saingan gelar utamanya Max Verstappen, menjatuhkannya ke posisi keempat di mana ia berakhir di bendera kotak-kotak.

Itu adalah peluang besar yang terlewatkan bagi Ferrari mengingat, seperti di Spanyol, mereka memiliki mobil tercepat pada hari itu.

Sebaliknya, mereka kehilangan tempat penting untuk Red Bull dan Verstappen di kejuaraan.

Daniel Ricciardo

Pembalap Australia itu sering berkembang di jalan-jalan Monaco tetapi seperti pada tahun 2021, itu adalah akhir pekan yang kurang baik untuk Ricciardo.

Ricciardo melihat kecepatannya sampai kecelakaannya di FP2 tetapi setelah itu, kepercayaan dirinya menurun saat dia mengalami akhir pekan yang menyedihkan lagi.

Dia tersingkir di Q2 sedangkan rekan setimnya Norris lolos di lima besar.

Dengan CEO McLaren Zak Brown meragukan masa depan Ricciardo menjelang GP Monaco, itu adalah akhir pekan yang buruk bagi mantan pemain Red Bull itu.

Mick Schumacher

Itu adalah balapan mimpi buruk lainnya bagi Mick Schumacher di Monaco dengan kecelakaan mahal lainnya.

Schumacher berlari di belakang grid ketika dia kehilangan kendali Haas-nya ke bagian Kolam Renang pada Lap 27.

Mobil Haas miliknya hancur total dan bagian belakangnya bahkan jatuh.

Di era pembatasan biaya, ini adalah kesalahan yang tidak bisa ditanggung oleh Schumacher dan Haas.

Kepala tim Guenther Steiner mengungkapkan kekesalannya setelah balapan pada hari Minggu: “Dengan Mick, kami jelas melihat apa yang terjadi. Ini tidak terlalu memuaskan mengalami kecelakaan besar lagi. Kami perlu melihat bagaimana kami bergerak maju dari sini.”

Pemenang

Sergio Perez

Sergio Perez berada di sana sepanjang akhir pekan saat dia memimpin pasukan Red Bull di kerajaan itu.

Perez unggul atas rekan setimnya Max Verstappen sepanjang latihan dan kualifikasi.

Red Bull agresif dengan strategi mereka, mengalihkan Perez ke perantara.

Keberuntungan ada di pihak mereka meskipun sebagai Norris memutuskan untuk pit segera setelah Perez keluar di belakangnya, memberikan udara bebas penting Meksiko untuk melemahkan Leclerc.

Perez kemudian mampu menyalip Sainz saat ia terjebak di belakang mobil Latifi yang terjepit.

Kemenangan itu hampir dipastikan setelah bendera merah, tetapi itu adalah akhir yang menegangkan bagi Perez saat ia merusak ban depannya menyusul penguncian berat saat restart.

Max Verstappen

Dengan standarnya yang tinggi, itu adalah akhir pekan yang langka bagi juara bertahan di Monaco.

Meski begitu, ia mampu memperpanjang keunggulan juaranya atas Leclerc dengan selisih tiga poin.

Verstappen berjuang di Tikungan 1 hingga latihan Jumat tetapi menemukan keuntungan di kualifikasi.

Tanpa bendera merah, ironisnya karena rekan setimnya, Verstappen berada di jalur untuk mengamankan posisi kedua dan dengan demikian balapan mungkin akan sangat berbeda bagi pembalap Belanda itu.

Batasan kerusakan akhir pekan untuk Verstappen tetapi mengingat bahwa ia memperpanjang keunggulan kejuaraannya, ia meninggalkan Monaco sebagai salah satu pemenang kami.

George Russell

Rekor George Russell untuk finis di lima besar di setiap balapan tahun ini berlanjut di Monaco.

Itu berarti Russell masih duduk di depan Sainz di kejuaraan pebalap setelah tujuh putaran pembukaan musim ini.

Dengan Mercedes yang tersisa di 'tanah tak bertuan' di belakang dua tim teratas dan di depan lini tengah, tidak banyak yang dapat dilakukan Russell sampai Mercedes membuka lebih banyak performa dari W13 mereka.

Itu adalah balapan yang cukup sepi untuk Russell dengan momen yang menentukan datang saat beralih ke slicks.

Russell berhasil melewati Norris saat ia keluar dari pit lane karena terpaksa masuk ke jalur basah di pintu keluar Tikungan 1 untuk mendapatkan posisi.

Sebastian Vettel

Performa impresif Sebastian Vettel berlanjut di Monaco dengan penampilan Q3 untuk Aston Martin.

Itu terus melanjutkan kualifikasinya di 10 besar di kerajaan yang membentang kembali ke hari-harinya bersama Red Bull pada tahun 2009.

Vettel diam-diam mendominasi rekan setimnya Lance Stroll tahun ini dan penampilannya di Monaco menunjukkan mengapa Aston Martin harus mempertahankannya untuk tahun 2023.

Perhentian awal untuk perantara menjatuhkannya tetapi serangkaian overtake pada Guanyu Zhou dan Daniel Ricciardo membawanya kembali ke urutan ke-11, sebelum mengamankan poin terakhir berkat penalti Esteban Ocon.