Setelah balapan ketiga musim ini di Australia, Charles Leclerc dan Ferrari tak terbendung dengan dua kemenangan dan finis kedua. Leclerc unggul 34 poin di klasemen dan unggul 46 poin atas rival utamanya Max Verstappen.

Tapi selama lima balapan berikutnya, upaya terbaru Ferrari untuk mengakhiri penantian panjangnya untuk gelar F1 telah menguap bersama kepulan asap dari mobil Leclerc, yang harus menepi karena masalah Power Unit di Baku.

Kejadian ini menempatkan Leclerc dalam posisi tertinggal dari Verstappen dengan jarak yang pernah dia banggakan - 34 poin. Sementara itu, Ferrari tertinggal 80 poin dari Red Bull untuk konstruktor.

Meskipun mengklaim enam pole position musim ini, Leclerc gagal mengubah empat di antaranya menjadi kemenangan, dengan tiga dimenangkan oleh Verstappen.

Masalah PU yang dialami Leclerc di Azerbaijan terjadi hanya dua balapan setelah hal yang sama terjadi saat dia memimpin Grand Prix Spanyol bulan lalu di Barcelona.

“Itu menyakitkan,” kata Leclerc kepada Sky. “Ini lebih dari signifikan. Saya tidak punya kata-kata untuk jujur. Ini hanya kekecewaan besar dan saya harap kami bisa bangkit darinya dan berada di atas semua itu.”

Ferrari dalam krisis?

Kemalangan Leclerc menggarisbawahi Grand Prix Azerbaijan yang kacau bagi Ferrari setelah kedua mobilnya gagal menyelesaikan balapan hari Minggu, dengan Carlos Sainz lebih dulu DNF karena masalah hidrolik.

Masalah Power Unit juga dialami oleh Guanyu Zhou (Alfa Romeo) dan Kevin Magnussen (Haas F1) yang dipaksa menepi karena masalah mekanis.

Kepala tim Ferrari Mattia Binotto telah mengakui sebelum balapan bahwa tim Italia memiliki masalah reabilitas dengan mesin F1 mereka, yang baru bisa ditangani dalam jangka "menengah sampai panjang"

Kegagalan Leclerc di Barcelona diikuti oleh tiga kegagalan MGU-K untuk pelanggan Ferrari Alfa Romeo dan Haas pada balapan berikutnya di Monaco. Setelah masalah lebih lanjut di Baku, jelas bahwa Ferrari memiliki masalah serius.

"Ini menjadi perhatian," kata Binotto. "Dan bahkan lebih menjadi perhatian karena saya tidak memiliki jawaban yang saya inginkan sekarang tentang apa masalahnya.

“Kami perlu menyesuaikan mesin baru lainnya, itu fakta. Ini masih sangat awal musim. Terkadang masalah yang Anda hadapi bukanlah perbaikan singkat, jadi saya tidak tahu strategi apa yang perlu kami adopsi.

"Jarak tempuh yang lebih pendek atau jenis penggunaan yang berbeda, atau perbaikan singkat karena apa yang terjadi adalah solusi perbaikan singkat?

"Ini adalah sesuatu yang akan kami pahami dalam [beberapa] hari ke depan dan mudah-mudahan kami akan memiliki jawaban yang lebih jelas saat kami berada di Kanada."

Bisakah Leclerc kembali ke pertarungan gelar?

Dengan 14 balapan yang masih tersisa, masih ada waktu dan poin yang dibutuhkan Leclerc untuk membalikkan keadaan. Tapi jelas pembalap Monaco memiliki jalan berliku untuk gelar dunia pertamanya.

Musim ini telah menunjukkan seberapa cepat dan dramatis momentum kejuaraan dapat berayun, tetapi Ferrari harus benar-benar memahami apa yang salah jika mereka ingin menghentikan Verstappen melarikan diri dengannya.

Satu keunggulan bagi Leclerc adalah kecepatan mobil F1-75-nya, terutama di kualifikasi, tetapi itu akan sangat sedikit jika Ferrari tidak dapat mengatasi masalah keandalan mereka.

Lebih banyak rasa sakit akan dihadapi Leclerc, yang kemungkinan akan terkena setidaknya satu penalti grid karena melebihi batas maksimal komponen Power Unit.

Leclerc kehilangan komponen krusial (turbo, MGU-H) di Spanyol, memaksa Ferrari untuk menggantinya dengan turbo ketiganya tahun ini untuk Baku. Perubahan berikutnya akan memicu penurunan grid 10 tempat.

Dan dengan begitu banyak balapan yang tersisa untuk dijalankan, hampir dipastikan bahwa Leclerc harus menggunakan MGU-H dan turbo keempat seiring musim berjalan.

Terlepas dari pukulan besar bagi harapan gelar Leclerc, Binotto menolak anggapan bahwa Grand Prix Kanada kini menjadi ajang yang harus dimenangkan.

"Saya tidak berpikir itu harus menang sama sekali," katanya. “Kami akan fokus balapan demi balapan untuk mencoba dan mengoptimalkan potensi kami. Hari ini ada yang tidak beres. Pelajaran yang didapat, coba pahami, maju dan coba lakukan sesegera mungkin.

"Reabilitas adalah elemen kunci dari kinerja keseluruhan. Untuk finis pertama, Anda harus finis terlebih dahulu dan kami belum sampai di sana."