Max Verstappen telah mendominasi 13 balapan pembuka musim F1 2022 dan tampaknya berada di jalur untuk memenangkan gelar pembalap keduanya.

Ferrari telah membuat hidup Red Bull lebih mudah dengan serangkaian kesalahan pengemudi dan kesalahan strategis, memungkinkan Verstappen untuk membuka keunggulan 80 poin di depan Grand Prix Belgia pada akhir bulan ini.

Setelah awal yang lambat, Mercedes bergabung dalam pertarungan dan memberi harapan bahwa enam mobil dari tiga tim berbeda berpotensi untuk memperebutkan kemenangan pada paruh kedua.

Editor F1 Crash.net Lewis Larkam dan jurnalis Connor McDonagh, serta Editor Crash.net Indonesia Derry Munikartono melihat perjalanan musim sejauh ini dan apa yang diharapkan setelah liburan musim panas.

Pembalap mana yang mengesankan?

Lewis Larkam: Verstappen telah menemukan level lain di tahun 2022. Pemain asal Belanda yang impresif ini sangat konsisten, sangat cepat dan sangat sempurna dalam perjalanannya untuk meraih keunggulan kejuaraan yang tampaknya tak tergoyahkan. Dia juga menambahkan elemen kontrol dan kesabaran pada agresi khasnya tahun ini. Meski menderita dua kali pensiun, Verstappen masih menang delapan kali dalam 13 balapan dan sedang dalam perjalanan menuju gelar juara dunia kedua.

Connor McDonagh: Lando Norris secara konsisten mengesankan untuk McLaren. Meskipun tidak memiliki mobil tercepat keempat untuk sebagian besar musim ini, ia mengepalai lini tengah di belakang tiga tim teratas. Dengan mesin yang tepat, tidak diragukan lagi dia bisa bersaing dengan orang-orang seperti Verstappen, Leclerc dan Hamilton.

Derry Munikartono: Terlepas dari dominasi Max Verstappen, saya memilih George Russell sebagai pembalap paling mengesankan sepanjang paruh pertama. Meski Mercedes mengalami penurunan daya saing musim ini, Russell secara konsisten tampil kuat, dengan pole Grand Prix Hongaria menjadi sorotan utama. Lebih dari itu, ia juga secara konsisten finis lima besar di semua balapan musim ini, pengecualian pada Grand Prix Inggris setelah terlibat insiden dengan Zhou Guanyu.

Pembalap mana yang mengecewakan?

LL: Daniel Ricciardo. Pembalap Australia itu telah mengalami 18 bulan yang sangat sulit yang membuat McLaren ingin menurunkannya satu musim lebih awal untuk Oscar Piastri yang berperingkat tinggi. Harapannya adalah agar Ricciardo memulai setelah perjuangannya di tahun 2021, tetapi ia terus didominasi oleh rekan setimnya yang lebih muda, Lando Norris. Bisakah Ricciardo menggali lebih dalam dan menemukan respons terhadap meningkatnya spekulasi dan ketidakpastian yang tersisa tentang masa depan F1-nya di paruh kedua musim ini?

CMD: Setelah kampanye 2021 yang sangat mengesankan, Pierre Gasly belum benar-benar memulai. Meskipun adil untuk mengatakan bahwa paket AlphaTauri tidak sekompetitif tahun lalu, kami telah melihat orang-orang seperti Norris dan Sebastian Vettel benar-benar unggul dalam mesin lini tengah. Gasly perlu memutarnya atau menemukan tempat duduk yang lebih baik di luar AlphaTauri setelah 2023 akan menjadi hal yang sulit.

DM: Nicholas Latifi, memang ini juga dipengaruhi oleh performa Williams yang menurun pada musim F1 2022. Namun setelah tahun 2021 yang kuat, seharusnya Nico bisa tampil lebih baik lagi tahun ini, setidaknya lebih dekat dengan Alexander Albon.

Kejutan terbesar?

LL: Perubahan mengejutkan Fernando Alonso ke Aston Martin dan dampaknya di pasar pengemudi. Itu adalah langkah yang tidak terlihat oleh siapa pun, paling tidak Alpine, mengirimkan gelombang kejut melalui paddock F1. Konsekuensi dari pertukaran Alonso 2023 telah memicu gerakan dramatis dan menarik lebih lanjut yang belum diselesaikan.

CMD: Sebastian Vettel bergabung dengan Instagram dan pensiun berikutnya. Melihat Vettel di media sosial adalah kejutan besar bagi dirinya sendiri mengingat bahwa dia menjauh dari platform semacam itu selama karirnya. Pensiunnya kurang begitu tetapi mengingat penampilannya tahun ini sangat mengesankan, sangat disayangkan melihat legenda olahraga pergi.

DM: Oscar Piastri menolak promosi ke kursi balap Alpine. Seharusnya, kepergian Alonso ke Aston Martin memastikan satu tempat untuk pembalap muda Australia itu untuk 2023. Jika melihat caranya mengumumkan itu, sepertinya ada sesuatu yang sudah disiapkan untuk Piastri, menarik untuk melihat bagaimana kelanjutannya...

Performa paling menonjol?

LL: Ada beberapa untuk saya, termasuk kemenangan melawan Verstappen di Hungaria, drive Leclerc yang sangat baik di Austria, dan Mick Schumacher mencetak poin pertamanya di Silverstone. Pemulihan Hamilton di Spanyol juga sangat mengesankan, tetapi saya akan memilih sedikit di belakang lapangan dalam upaya Alex Albon yang luar biasa untuk P10 di Australia.

Pembalap Thailand itu melakukan stint 57 lap dengan ban Hard sebelum melakukan pit stop wajib di lap kedua dari belakang, Albon mampu menyeret mobil paling lambat di grid ke 10 besar dan mencetak poin pertama Williams musim ini.

CMD: Sulit untuk melupakan kemenangan terakhir Verstappen di Hungaroring. Mulai dari posisi 10 di grid, ia mengeksekusi strategi Red Bull dengan sempurna untuk meraih kemenangan meski Ferrari memiliki posisi mobil dan lintasan yang lebih cepat.

DM: Setelah insiden dengan Kevin Magnussen pada awal balapan, rasanya masuk akal bagi tim Mercerdes untuk menarik Lewis Hamilton keluar dari balapan. Namun juara dunia tujuh kali itu dengan tegas menolak, membuktikan kepada tim bahwa ia bisa meraih sesuatu dari balapannya yang sudah kacau dengan finis kelima.

Balapan favorit?

LL: Grand Prix Inggris ada di atas sana (10 lap terakhir saja sudah epik), sementara Arab Saudi memberikan pertarungan spektakuler di depan, dan Austria juga menyenangkan, tapi saya akan memilih Grand Prix Bahrain.

Ada antisipasi dan kegembiraan besar di sekitar era baru F1, yang dimulai dengan awal yang mendebarkan saat Charles Leclerc dan Max Verstappen bertarung untuk meraih kemenangan dalam duel bolak-balik yang brilian yang membuat semua orang tetap di kursi mereka. Ada balap roda-ke-roda yang hebat dan banyak drama dari awal hingga akhir di pembuka musim yang memicu harapan awal dari pertarungan gelar klasik.

CMD: Grand Prix Inggris sangat menarik karena berbagai alasan. Pertempuran antara Ferrari, melihat Hamilton dalam campuran dan menjadi penantang sejati untuk kemenangan dikombinasikan dengan dorongan pemulihan yang luar biasa dari Sergio Perez. Balapan hebat di Silverstone.

DM: Kita semua, khususnya para Tifosi, pasti sangat menikmati Grand Prix Austria. Itu adalah balapan yang menarik dengan Charles Leclerc, pada hari di mana Ferrari terlihat on-fire [secara harfiah dan kiasan], benar-benar mengalahkan Max Verstappen dengan menyalipnya sebanyak tiga kali di trek di mana Red Bull memiliki kesuksesan luar biasa.

Akankah Lewis Hamilton memenangkan balapan pada 2022?

LL: Ya. Tingkat peningkatan Mercedes baru-baru ini, ditambah dengan performa Hamilton yang membaik, akan menunjukkan setidaknya satu kemenangan mungkin terjadi sebelum akhir musim.

CMD: Mengingat performanya baru-baru ini dan lintasan Mercedes yang menanjak, adalah bodoh untuk bertaruh melawan Hamilton memenangkan perlombaan. Jadi iya!

DM: Mengacu pada semakin dekatnya Mercedes ke Ferrari dan Red Bull, ditambah 'penyesuaian' untuk flexi-floor yang berlaku mulai Grand Prix Belgia, besar kemungkinan Hamilton, atau bahkan Russell, meraih kemenangan pada paruh kedua.

Bisakah Ferrari memenangkan kedua gelar itu?

LL: Prestasi seperti itu muncul di luar kemungkinan yang diberikan Verstappen dan bentuk angkuh Red Bull, dan kebiasaan luar biasa Ferrari dalam menolak peluang emas. 2022 memiliki kejuaraan ganda Red Bull tertulis di atasnya.

CMD: Tidak ada kesempatan. Kombinasi Verstappen-Red Bull terlalu tangguh. Plus, kita telah melihat bahkan ketika Ferrari memiliki mobil tercepat, mereka gagal memanfaatkannya.

DM: Dengan selisih 80 poin di kategori pembalap dan 97 poin di kategori konstruktor dengan sembilan balapan tersisa, Ferrari perlu menggantungkan harapannya pada kesalahan Red Bull yang terlihat sangat solid.

Satu prediksi berani untuk paruh kedua musim ini...

LL: Hamilton mengakhiri tahun sebagai runner-up di kejuaraan pebalap, di belakang Verstappen.

CMD: Perez finis keenam di kejuaraan pebalap.

DM: Mercedes melompati Ferrari di klasemen konstruktor pada akhir musim.

Alpine atau McLaren?

LL: Alpine memegang keunggulan tipis saat ini, tapi saya mendukung McLaren untuk menang. Norris tampil luar biasa, dan jika Ricciardo bisa melangkah lebih jauh di paruh kedua musim, saya pikir McLaren bisa menyelesaikan tugasnya, tapi itu akan mendekati.

CMD: Alpine memiliki dua pembalap yang mampu secara konsisten mencetak poin besar. Sayangnya untuk McLaren, Norris tidak bisa membawa tim sendiri jadi saya berharap pakaian Prancis itu akan menjadi yang teratas asalkan keandalan tetap ada di pihak mereka di paruh kedua tahun ini.

DM: Dengan performa kedua tim yang setara, pertarungan ini jatuh antara pembalap. Sayangnya, McLaren terlalu bertumpu pada performa impresif Lando Norris. Oleh karena itu, Alpine dengan Esteban Ocon dan Fernando Alonso yang lebih berimbang memiliki keunggulan.

Prediksi klasemen konstruktor

LL: 1) Red Bull, 2) Mercedes, 3) Ferrari, 4) McLaren, 5) Alpine, 6) Alfa Romeo, 7) Haas, 8) AlphaTauri, 9) Aston Martin, 10) Williams

CMD: 1) Red Bull, 2) Ferrari, 3) Mercedes, 4) Alpine, 5) McLaren, 6) Alfa Romeo, 7) Haas, 8) AlphaTauri, 9) Aston Martin, 10) Williams

DM: 1) Red Bull, 2) Mercedes, 3) Ferrari, 4) Alpine, 5) McLaren, 6) Alfa Romeo, 7) Haas, 8) AlphaTauri, 9) Aston Martin, 10) Williams