Penobatan hanya juara lima kali ketiga dalam sejarah Formula 1 mungkin menjadi berita utama setelah Grand Prix Meksiko hari Minggu, namun itu dijamin dalam apa pun kecuali mode yang diinginkan Lewis Hamilton.

Meskipun membelah Red Bulls seperti laut merah dalam pelarian ke Tikungan 1 dan mengendus untuk memimpin, Hamilton pada akhirnya akan menyelesaikan balapan di urutan keempat, hampir 80 detik mundur dari pemenang balapan Max Verstappen.

[[{"fid": "1337591", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Meski demikian, cukup untuk merebut kejuaraan pembalap dengan dua balapan tersisa, tetapi Hamilton mengakui dirinya setelah balapan bahwa dia merasakan emosi campur aduk: kegembiraan atas gelar kelima, tetapi diwarnai dengan kekecewaan karena sore yang sulit yang dia alami di trek. .

Perlombaan yang dimainkan adalah salah satu yang diantisipasi setelah latihan lari Jumat. Dengan membawa pilihan ban yang paling aman ke Meksiko, Pirelli telah membuat tim-tim kesulitan pada strategi, terutama karena tidak ada dari mereka yang mengantisipasi masalah yang muncul pada hari Jumat di Autodromo Hermanos Rodriguez.

Tapi itu menghasilkan grand prix yang mendebarkan dan tak terduga yang mengguncang tatanan kompetitif di dekat bagian depan saat Red Bull tampil ke depan, meninggalkan Mercedes secara khusus tanpa jawaban.

Dugaan bahwa Ferrari adalah satu-satunya tim yang secara realistis dapat melawan Red Bull di Meksiko datang pada hari Jumat dalam latihan. Sementara Sebastian Vettel dan Kimi Raikkonen sama-sama berjuang keras, masing-masing menyelesaikan P4 dan P8, tim tampaknya yakin mengapa defisit begitu besar dan memiliki kemampuan untuk melawan balik dalam jangka panjang. Mercedes, sementara itu, secara terbuka mengatakan tidak yakin mengapa sejauh itu.

Mercedes berhasil memulihkan sebagian dari defisit di kualifikasi setelah mesinnya bekerja di tempat yang lebih manis, memungkinkan Hamilton mengamankan P3 di grid. Dia kemudian membuat roket start untuk membelah Red Bulls dalam pelarian ke Tikungan 1, akhirnya menetap di P2 pada lap pembukaan.

Tapi itu akan bagus untuk juara terpilih.

Sementara tim-tim terdepan mungkin sangat ingin untuk lolos ke Ultrasofts mengingat jendela kecil yang dapat dilalui Hypersofts, ban cincin ungu tidak jauh lebih baik. Hanya beberapa lap masuk, Hamilton mulai melaporkan penurunan berat, dengan penurunan ke Verstappen di depan terjadi sekitar Lap 8. Verstappen menarik 4,5 detik hanya dalam tiga lap, mendorong Mercedes untuk membawa Hamilton masuk untuk pit stop, memindahkannya ke satu set Supersofts.

Dari sana, rencananya adalah ke satu atap Hamilton. Itu adalah strategi yang juga coba dilakukan oleh para pelari terdepan lainnya. Khawatir bahwa dia akan kehilangan lebih banyak waktu saat undercut ke Hamilton, posisi ketiga Daniel Ricciardo datang satu lap kemudian, dengan Verstappen kemudian datang satu lap setelah itu. Pada saat dia bangkit, pembalap Belanda itu berada sekitar sembilan detik di depan Hamilton.

[[{"fid": "1364594", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.10.2018 - Race, Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 dan Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" penggoda "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": salah," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" 28.10.2018 - Race, Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 dan Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Satu-satunya tim yang mencoba sesuatu yang berbeda adalah Ferrari. Vettel mengatakan kepada tim bahwa dia ingin menjaga bannya bertahan selama mungkin, dengan Kimi Raikkonen mencerminkan strateginya. Menjalankan P4 dan P6 sebelum pit stop, keduanya membutuhkan peningkatan kekayaan yang serius. Melakukan long tidak banyak gunanya dalam jangka pendek, tetapi kemudian akan membayar dividen.

Pada saat semua diadu, Vettel memiliki ban enam lap lebih segar dari Hamilton, dengan selisih dari saingan gelarnya berdiri sekitar lima detik. Dia mungkin hanya memiliki sedikit peluang untuk mempertahankan perlombaan kejuaraan tetap hidup ke Brasil, tetapi pria Ferrari itu ingin turun berjuang.

Hanya sekitar 15 lap dalam menjalankan tugasnya di Supersoft, Hamilton mulai melaporkan kekhawatiran tentang mendapatkan kompleks tersebut hingga akhir balapan. Jarak ke Verstappen telah membengkak menjadi lebih dari 13 detik meskipun pembalap Red Bull itu diberitahu untuk menyamai waktu Hamilton, mengingat dia juga dimaksudkan untuk melakukan one stop. Tapi sementara Verstappen memiliki kemewahan satu set Supersofts baru untuk ditempelkan ke mobilnya jika dia mengadu lagi, Hamilton hanya memiliki satu set Ultrasofts berusia lima lap untuk dipakai. Vettel, Raikkonen dan Ricciardo semuanya memiliki satu set Ultrasoft baru yang mereka miliki, yang berarti perhentian kedua bukanlah akhir dari dunia.

Keputusan Vettel untuk bertahan lama dengan Ultrasofts-nya di awal dengan cepat mulai membuahkan hasil. Dia melewati Ricciardo untuk tempat ketiga, dibantu oleh lalu lintas yang keduanya melanda, dan kemudian segera menurunkan mantan rekan setimnya, mengarahkan pandangannya pada Hamilton. Betapapun mengasyikkannya prospek pertarungan di trek antara dua pesaing gelar kami, itu hampir tidak memenuhi harapan apa pun: Vettel melewati Hamilton dan berada lima detik di jalan dalam tiga lap.

Itu adalah pengulangan dari kesengsaraan ban yang dialami Mercedes di Austin, hanya diperbesar oleh pilihan lembut yang dibawa Pirelli dan, setelah menumpuk di Hypersofts seperti orang lain, kurangnya set yang tersedia untuk balapan. Kecepatannya sangat buruk sehingga Bottas, yang telah berlari 15 detik di depan Kimi Raikkonen setelah keduanya mengadu domba, kini ditangkap oleh rekan senegaranya itu. Sebuah kesalahan di Tikungan 1 menjadi bukti bahwa bannya sudah rusak, yang mendorong Mercedes untuk membawanya ke pit.

Hal yang sama terjadi pada Hamilton hanya beberapa saat sebelumnya saat dia mendapat tekanan kuat dari Ricciardo dalam perebutan posisi keempat. Ban Ricciardo mulai hidup kembali setelah melewati fase graining. Pada Lap 47, Mercedes merasa tidak punya banyak pilihan selain membawa Hamilton masuk dan memberinya Ultrasoft bekas. Itu adalah batasan kerusakan, bahkan jika dia hanya harus finis ketujuh untuk merebut gelar.

Ferrari, sementara itu, juga beralih ke strategi dua-stop dengan Vettel. Setelah melewati Hamilton dan memasukkan beberapa waktu putaran cepat untuk memperkecil jarak dengan Verstappen di kepala lapangan, ada perasaan bahwa dia masih bisa menangkap pemain Red Bull dan mengklaim kemenangan yang tidak mungkin. Vettel juga mengadu domba di Lap 47, mengambil satu set Ultrasoft baru yang akan menyalakan api di bawah Verstappen.

[[{"fid": "1364659", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.10.2018 - Race, Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [ nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.10.2018 - Balap, Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": ""}}, "atribut": {"style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "pemikat file elemen media "," data-delta ":" 3 "}}]]

Red Bull memainkannya dengan bijaksana, menghindari jebakan yang sama yang dialami Mercedes dengan Hamilton di Austin dengan segera bereaksi dan mengadu domba Verstappen satu lap kemudian. Dia keluar masih memimpin dengan penyangga delapan detik ke Vettel dan satu set Supersoft baru di bawahnya - dan yang terpenting, pengemudi di antara mereka.

Sifat aneh dari ban Pirelli di Meksiko membuat Ricciardo benar-benar menemukan waktu saat dia berlari lama di Supersofts-nya, memungkinkan dia untuk duduk di P2 antara Verstappen dan Vettel. Sementara Vettel bisa mengejar dengan cepat, mengoper ternyata sulit. RB14 tetap perkasa melalui sektor menengah dan terakhir, dengan traksi yang kuat keluar dari tikungan terakhir membuat Vettel sulit untuk mengejar ketinggalan. Ricciardo lolos dari jangkauan DRS, dan kemudian bahkan mencetak lap tercepat balapan pada lap ke-45 dari tugasnya. Di tempat kedua.

Tapi kemudian Lady Luck mengangkat kepalanya yang kejam sekali lagi: mesin Ricciardo mulai mengeluarkan asap karena sebuah masalah memaksanya untuk parkir di sisi trek dan mundur dari balapan, mengakhiri harapannya untuk naik podium pertama sejak kemenangannya di Monaco di akhir balapan. Mei. Itu cukup mengecewakan bagi pole-man hari Sabtu.

Hanya pada saat inilah Verstappen mulai merasa sedikit gugup. Sebelumnya, insinyurnya telah menekankan kepadanya tentang bagaimana yang harus dia lakukan hanyalah mengimbangi kecepatan Vettel dan menjaga jarak agar tetap stabil. Dengan Ricciardo di jalan, tidak ada gunanya memasak terlalu lama. Verstappen dengan cepat bertanya apakah tim perlu mematikan mesinnya karena takut masalah yang sama muncul di mobilnya, tetapi dia diberitahu untuk tetap menunduk dan fokus untuk menjaga jarak di depan.

Verstappen tidak terlalu memperhatikan ini. Pada lap pertama setelah Virtual Safety Car yang memungkinkan mobil Ricciardo dibersihkan, Verstappen menetapkan lap tercepat dalam balapan. "Perlambat sobat, kami tidak membutuhkannya," kata pembalap Gianpiero Lambiase. “Aku tahu kita tidak membutuhkannya, tapi ini bagus!” kata Verstappen. Setelah peringatan terakhir yang keras beberapa lap kemudian, dan setelah diberi tahu bahwa Valtteri Bottas sekarang memiliki lap tercepat setelah mengadu domba Hypersofts, mesin Verstappen dimatikan, memaksanya untuk mundur.

Apa yang sangat mengesankan tentang tampilan Verstappen di Meksiko adalah betapa lengkapnya itu. Dengan pengecualian selisih 0,026 detik dari Ricciardo di kualifikasi Sabtu, dia tidak melakukan kesalahan sepanjang akhir pekan. Manajemen bannya luar biasa, kecepatannya luar biasa - tidak ada yang bisa mendekatinya. Sepanjang balapan, dia terus-menerus menanyakan kecepatan mobil di sekitarnya, mengetahui kapan waktunya untuk mendorong dan waktu untuk mundur. Untuk pria yang baru berusia 21 tahun, itu adalah tampilan yang sangat dewasa.

Dan meski ada kegembiraan bagi Mercedes atas penobatan Hamilton sebagai juara dunia lima kali, ada juga beberapa tanda peringatan menjelang dua balapan terakhir. Tidak apa-apa dalam satu lap untuk bersaing dengan Red Bull dan Ferrari, tetapi dalam jangka panjang, bannya cepat matang. Seandainya P4 tidak cukup bagi Hamilton untuk memenangkan gelar, kemungkinan besar kita akan melihat ini sebagai salah satu balapan terburuk Mercedes musim ini.

Satu kejuaraan mungkin sudah berakhir, tapi yang kedua masih hidup. Ferrari berhasil mengumpulkan 11 poin atas Mercedes di klasemen konstruktor dengan podium ganda, memotong jarak menjadi 55 poin dengan 86 masih untuk diperebutkan. Peluang masih sangat menguntungkan Mercedes - Ferrari harus mengungguli mereka dengan 13 poin di Brasil untuk memiliki peluang di Abu Dhabi - tetapi balapan ini membuktikan bahwa itu jauh dari sempurna.

[[{"fid": "1364854", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.10.2018 - Celebration, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09, juara F1 2018 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.10.2018 - Celebration, Lewis Hamilton (GBR ) Mercedes AMG F1 W09, juara F1 2018 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 4 "}}]]

Sementara Brasil akan memiliki pilihan ban yang lebih sesuai dengan Mercedes, dengan Mediums, Softs dan Supersofts, Abu Dhabi akan melihat kembalinya pilihan yang paling lembut yang kami lihat di Meksiko: Supersofts, Ultrasofts dan Hypersofts. Dengan suhu tinggi di Yas Marina, bisakah Mercedes menemukan dirinya di belakang kaki sekali lagi?

Bahkan dalam kebingungan memabukkan gelar kelimanya, Hamilton tidak punya rencana untuk melepaskan diri sampai akhir musim.

“Saya masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. Saya masih harus kembali ke pabrik dan mengumpulkan pasukan minggu depan untuk mencari tahu bagaimana kami bisa kembali dan memenangkan balapan berikutnya, ”katanya.

“Saya tidak tahu mengapa saya berjuang begitu keras di dua balapan terakhir ini dan kami semua merasakan sakitnya tidak memenangkan balapan itu dan kami masih memiliki kejuaraan konstruktor untuk dimenangkan, yang saya tahu akan lebih berarti bagi semua orang di pabrik. . ”

Walaupun terkadang rumit seperti pemilihan ban dan nama Pirelli, di Meksiko pada hari Minggu, itu terbukti menjadi bumbu yang dibutuhkan balapan. Mungkin sudah terlambat untuk berdampak pada perburuan gelar, tetapi grand prix hari ini memastikan dua putaran terakhir akan jauh dari akhir.