“Kalian suka drama itu, bukan? Seperti dua minggu setelah… ”

Komentar pembukaan Max Verstappen dalam konferensi pers FIA hari Kamis benar-benar merupakan pertanyaan retoris.

Ya, kami suka drama. Kami menyukai persaingan. Kami suka pertengkaran. Bahkan dua minggu kemudian, kita semua masih membicarakannya.

Sifat tete-a-tete Verstappen dengan Esteban Ocon baik di dalam maupun di luar jalur di Brasil berarti itu harus menjadi titik awal untuk konferensi pers hari Kamis di Sirkuit Yas Marina. Dengan bijak, FIA memilih untuk membagi dua pembalap, menempatkan Sebastian Vettel dan Kimi Raikkonen di antara mereka di tempat duduk. Tapi itu tidak menghentikan briefing 30 menit yang didominasi oleh pertanyaan kepada dua rival muda itu.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Perdebatan tentang tindakan Verstappen, beratnya hukuman yang diterima dan peran Ocon dalam keseluruhan insiden itu kembali terjadi pada hari Kamis. Pengemudi yang naik turun mempertimbangkan masalah ini, beberapa dengan enggan - butuh dua kali untuk membuat Vettel membagikan pendapatnya - dan yang lainnya dengan lebih bebas.

Dan pada akhirnya, Ocon-lah yang tampaknya lebih buruk dari Verstappen.

Verstappen tidak menunjukkan penyesalan. Dia berdiri dengan tindakannya setelah balapan, mengatakan dia telah "tenang" - yang membuat Ocon tersenyum heran - dan bahwa "itu bisa menjadi jauh lebih buruk." “Saya pikir mendorong, dalam olahraga apa pun, itu terjadi,” katanya. “Saya benar-benar melihatnya beberapa hari yang lalu di sepakbola lagi. Jadi dari sisi saya, saya pikir itu respons yang cukup tenang.

“Apa yang kau harapkan dari aku, seperti tangannya, seperti terima kasih banyak karena menjadi yang kedua dan bukan yang pertama? Saya pikir itu respons yang cukup normal. "

Pada saat menanyakan kedua kalinya, Vettel memberikan tanggapan diplomatik yang tampaknya lebih berpihak pada Verstappen. "Kami memiliki emosi, kami adalah manusia dan emosi berjalan dua arah," katanya. “Mereka menjadi penuh kegembiraan ketika sesuatu yang hebat terjadi dan Anda bahagia dan mereka mungkin berayun ke arah lain jika Anda tidak senang atau kesal.

“Saya pikir sudah jelas bahwa kami di sini untuk melawan sesuatu yang berarti dunia bagi kami - saya tidak tahu seberapa berarti bagi Anda karena bagi Anda, sebagian besar dari Anda… Anda tahu, bagi orang-orang yang menonton itu adalah pertunjukan mereka ' sedang menonton. Bagi orang-orang yang melaporkan tentang pertunjukan itu, ini adalah pekerjaan.

“Bagi kami, ini adalah pekerjaan, tapi itu hidup kami.”

[[{"fid": "1372746", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 22.11.2018 - Konferensi pers, Esteban Ocon (FRA) Racing Point Force India F1 VJM11 Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H, Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H dan Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "22.11.2018 - Konferensi pers, Esteban Ocon (FRA) Racing Point Force India F1 VJM11 Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H, Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H dan Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; " , "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Verstappen telah menarik garis yang sama beberapa saat sebelumnya: “Untuk sebagian besar orang, juga dengan sisi emosionalnya, Anda belum menjadi pembalap atau Anda belum berada di posisi ini di mana ada banyak hal untuk dimainkan dan kita semua di sini untuk menang dan kemudian Anda berada di posisi itu dan itu diambil dari Anda. "

Dan ya, itu benar. Mayoritas orang belum pernah menjadi pembalap, juga tidak akan pernah.

Namun bukan berarti kita tidak merasakan emosi serupa di aspek kehidupan lainnya. Kita semua menghadapi kekecewaan, kesulitan, dan perasaan susah payah. Itu bukan emosi eksklusif bagi para pembalap. Meskipun ada keinginan untuk melampiaskan emosi ini dan menutupinya, mungkin ada kesopanan yang harus diikuti.

Pembalap memahami rasa frustrasi Verstappen, tetapi hanya sedikit yang memaafkan perilakunya setelah balapan.

"Saya bisa melihat kekecewaan Max dalam situasi itu," kata Valtteri Bottas dari Mercedes. “Dia memimpin dan menutup kemenangan. Ketika Anda menyalip backmarker Anda mengharapkan semacam rasa hormat dan bukan tabrakan, jadi pasti itu sangat tidak terduga baginya.

“Saya benar-benar melihat rasa frustrasi, tetapi sejujurnya, saya tidak melihat gunanya mendorong siapa pun atau bagaimana itu membantu. Jelas kami bebas untuk mengatakan apa yang kami pikirkan tetapi saya tidak berpikir untuk olahraga, secara umum, di olahraga apa pun, itu tidak benar dan dia mendapat hukuman untuk itu, jadi itu sudah diurutkan.

“Setelah balapan, kami masih, untuk beberapa waktu, dengan adrenalin ini, jadi terkadang sulit untuk mengontrolnya.”

Rekan setim Ocon, Sergio Perez, menambahkan: “Itu adalah posisi yang sulit bagi mereka berdua. Ada suatu saat ketika saya merasa Esteban mencoba terlalu banyak dengan pemimpin balapan, tetapi juga pemimpin balapan tidak memberinya ruang untuk menghindari kontak. Ada satu titik di mana Esteban mencoba menandingi [dia], tetapi ada satu titik di mana dia tidak bisa berbuat apa-apa pada saat itu. Dia tidak punya ruang. Itu sangat disayangkan.

“Saya pikir apa yang terjadi tidak bagus, tapi seharusnya tidak lebih merusak reputasinya. Saya pikir banyak orang sangat keras padanya dalam seminggu terakhir. Dia pengemudi yang sangat baik. Dia melakukan kesalahan, dan dia tahu itu.

"Tapi di saat yang sama, saya juga merasa Max melakukan kesalahan, dia bisa saja menghindari kecelakaan itu."

[[{"fid": "1369409", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 11.11.2018 - Balapan, Argomoment antara Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 dan Esteban Ocon (FRA) Racing Point Force India F1 VJM11 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 11.11.2018 - Balapan, Argomoment antara Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB14 dan Esteban Ocon (FRA) Racing Point Force India F1 VJM11 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Verstappen mendukung klaimnya dari Brasil bahwa permintaan maaf yang diharapkan dari Ocon di garasi FIA malah digantikan oleh "tanggapan yang sedikit berbeda", meskipun tidak ada pengemudi yang secara eksplisit mengatakan apa yang dikatakan. Ocon - yang, melalui konferensi pers, tampak semakin menarik diri - malah meminta kedua pembalap untuk "bergerak maju dalam apa yang terjadi."

“Kita tidak bisa mengubah masa lalu,” katanya. “Saya yakin, bahkan jika Max berkata sebaliknya, dia ingin kembali pada apa yang dia lakukan setelah balapan. Saya pikir itu sudah selesai, kami tidak bisa mengubahnya dan sekarang kami harus bergerak maju. ”

Tapi apakah mereka akan maju?

Ocon dan Verstappen adalah dua pembalap yang tidak akan kemana-mana dalam waktu dekat. Sama seperti mereka adalah rival di karting dan Formula 3, mereka akan menjadi dua pembalap terdepan di F1 untuk tahun-tahun mendatang. Persaingan memang datang dan pergi, tetapi ini adalah salah satu yang tampaknya terus bergemuruh.

Hal yang sama berlaku untuk Ocon dan saingan karting lainnya, Pierre Gasly. Keduanya adalah teman dekat ketika mereka jauh lebih muda sebelum perselisihan mendalam yang belum diperbaiki sejak itu. Gasly membicarakannya panjang lebar selama podcast F1 'Beyond the Grid', dengan hubungan yang tetap buruk. Mereka memotong satu sama lain dari gambar di Instagram awal tahun ini, dan bahkan pada hari Kamis, sebagai tanggapan atas pertanyaan yang agak tidak berbahaya tentang kecintaannya pada sepak bola dan klaim yang dibuat oleh Ocon, Gasly berkata: “Kita seharusnya tidak terlalu banyak mendengarkan apa yang Esteban berkata sepanjang waktu… Itu tidak selalu objektif. ”

F1 memiliki sekumpulan talenta muda yang saat ini berlomba-lomba menjadi pemain besar berikutnya. Verstappen mungkin pemimpin kelas saat ini, tetapi orang-orang seperti Ocon, Gasly, Charles Leclerc, Lando Norris dan George Russell semuanya memiliki potensi besar. Melihat persaingan masing-masing dan pertempuran yang tak terelakkan di tahun-tahun mendatang akan sangat menarik.

Ocon mungkin ingin bergerak maju dan melupakan seluruh urusannya, tetapi di tahun-tahun mendatang, mungkin ketika dia dan Verstappen menemukan diri mereka berjuang untuk tiang, kemenangan dan kejuaraan, kemungkinan 'Pushgate' akan dikenang sebagai patah tulang besar pertama. diantara mereka.

[[{"fid": "1372749", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 22.11.2018 - Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H dan Esteban Ocon (FRA) Racing Point Force India F1 VJM11 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser " , "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "22.11.2018 - Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H dan Esteban Ocon (FRA) Racing Point Force India F1 VJM11 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height : 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 4 "}}]]