Grand Prix Abu Dhabi mungkin menjadi penghalang dalam kaitannya dengan perburuan gelar Formula 1, mengingat kedua kejuaraan tersebut telah diselesaikan pada tahun 2018, namun itu tidak menghentikan Mercedes untuk kembali memberikan tampilan yang menghancurkan dalam kualifikasi di Sirkuit Yas Marina pada hari Sabtu. malam.

Hilanglah gagasan bahwa Lewis Hamilton berhenti peduli begitu gelarnya dimenangkan. Sejak mengamankan gelar di Meksiko hampir sebulan lalu, ia memiliki posisi terdepan 2/2, dan akan mengincar kemenangan kedua berturut-turut pada hari Minggu. Meski tidak ada yang berarti di lini depan, pembalap Inggris itu masih menjadi yang terdepan, melanjutkan supremasinya yang terlihat di sebagian besar musim 2018.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Namun kualifikasi di Abu Dhabi pada hari Sabtu melihat momentum ayunan baik ke dan dari Hamilton. Pada satu tahap di Q2, ia unggul 0,699 detik yang luar biasa, dan lebih dari satu detik di depan pembalap terdekat non-Mercedes. Posisi tiang sepertinya menjadi miliknya.

Sebuah celah muncul pada putaran pertamanya di Q3, ketika dia membuat kesalahan di Tikungan 9, mengunci sebentar dan melebar. Kesalahan itu mungkin membuatnya kehilangan sepersepuluh atau dua kali lipat, namun ia masih memegang pole sementara setelah putaran pembuka, meski dengan selisih tipis hanya 0,057 detik di depan rival Ferrari Sebastian Vettel.

Hamilton berhasil menyamakan kedudukan dengan upaya keduanya, meningkatkan setengah detik untuk meninggalkan saingannya dengan jumlah waktu yang cukup besar untuk mencari tahu apakah mereka ingin merebut tiang jauh. Tetapi dengan trek di Abu Dhabi menunjukkan peningkatan yang signifikan di antara balapan, dan ban Hypersoft yang sangat lengket saat dimainkan, dia tidak sepenuhnya aman.

Kimi Raikkonen berada dalam sepersepuluh dari Hamilton menuju sektor terakhir, hanya untuk lap memudar dari Ferrari-nya seperti yang cenderung untuk sebagian besar akhir pekan ini melalui bagian yang ketat dan berputar di bawah hotel. Hal yang sama berlaku untuk Valtteri Bottas di saudara perempuan Mercedes, yang kehilangan waktu di Tikungan 18 dan 19, meninggalkannya hanya 0,162 detik yang menyakitkan.

Pembalap terakhir yang mengambil kesempatan untuk mengalahkan waktu Hamilton adalah Vettel, yang unggul dua persepuluh detik di sektor pertama sebelum kurang lebih menyamai pembalap Mercedes di bagian tengah lap.

Namun, sekali lagi, banyak hal tergelincir di tahap penutupan lap. Vettel berlari melebar di Tikungan 19, menekan penghalang sosis baru yang dipasang di sudut untuk mencegah pengemudi melanggar batas lintasan, menghabiskan waktu. Dia tertinggal lebih dari setengah detik dari Hamilton melalui Sektor 3, dengan delta terakhir menjadi 0,331 detik, membuatnya P3 di grid.

[[{"fid": "1373837", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 24.11.2018 - Kualifikasi, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W09 pole position "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 24.11.2018 - Kualifikasi, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes Posisi pole AMG F1 W09 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" penggoda-file elemen media "," data-delta ":" 2 "}}]]

Selama lima tahun berturut-turut, Mercedes telah mengunci barisan depan di bawah lampu di Abu Dhabi, Silver Arrows-nya - yang sekarang dapat kita sebut W09, nama yang hanya digunakan untuk mobil pemenang gelar - bersinar terang.

"Ini kualifikasi yang cukup emosional bagi saya, karena ini terakhir kalinya saya akan lolos dengan mobil ini," kata Hamilton setelah melompat keluar dari W09 pada hari Sabtu untuk terakhir kalinya.

"Saya tahu kalian menontonnya, tetapi rollercoaster emosional yang saya alami dengan mobil ini ... Saya mungkin yang paling dekat dengan mobil ini daripada yang pernah saya alami dengan mobil mana pun, Anda tahu, terikat secara emosional."

2018 adalah yang paling sulit dimenangkan dari lima gelar F1 Hamilton, melawan tim Ferrari yang, lebih sering yang tidak, memiliki mobil tercepat. Jadi baginya untuk mengakhiri tahun dengan dua digit untuk kemenangan balapan dan posisi terdepan adalah hal yang luar biasa.

Penghitungan Hamilton dari 11 tiang untuk 2018 hanyalah salah satu dari sejumlah statistik luar biasa yang dapat diambil mulai akhir tahun ini. Mengakhiri dengan sosok tiang dua kali lipat dari pembalap lain, mengingat kekuatan Ferrari dan, terkadang, Red Bull, pada 2018 adalah pencapaian yang luar biasa. Argumen untuk setiap pembalap selain Hamilton yang dianggap sebagai kualifikasi terhebat dalam sejarah F1 menjadi semakin sulit dibuat.

Dan untuk periode lima tahun sejak dimulainya era hybrid V6, dan dimulainya dominasi Mercedes, rekor Hamilton bahkan lebih mengesankan. Dalam 100 balapan melewati periode ini, Hamilton telah berada di pole sebanyak 52 kali. Mercedes telah mengambil 84 tiang dalam periode yang sama. Ini mungkin berada di luar jangkauan untuk sebagian besar dari 59 balapan pertama dari 100 balapan itu, tetapi sejak awal 2017, semuanya jauh lebih seimbang - dan terutama tahun ini.

[[{"fid": "1373858", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 24.11.2018 - Kualifikasi, Juara 2 Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W09, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes Posisi terdepan AMG F1 W09 dan posisi ke-3 Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [ und] [0] [nilai] ":" 24.11.2018 - Kualifikasi, Juara 2 Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W09, Lewis Hamilton (GBR) posisi pole Mercedes AMG F1 W09 dan juara 3 Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF71H "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" file elemen media -teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Tetapi apakah ada alasan mengapa bentuk pasca penobatan Hamilton meningkat pada 2018 dibandingkan tahun-tahun sebelumnya?

“Tidak juga,” katanya. “Saya tidak berpikir itu karena saya tidak bisa melakukannya di masa lalu. Saya hanya tidak melakukan pekerjaan itu.

“Saya pikir tahun ini berada di tempat yang berbeda dalam hidup saya. Saya ingin terus mendorong batas, mendorong batas, dan saya ingin menyelesaikan musim dengan performa terbaik jika saya bisa, sehingga saya benar-benar dapat terus mempertahankan fondasi itu sekuat tahun ini sehingga saya dapat menggunakannya. yang akan dimulai tahun depan.

“Saya pikir di masa lalu masih bagus. Bukan masalah besar bahwa saya tidak menang setelah saya memenangkan kejuaraan, tetapi saya pasti senang dengan hasilnya tahun ini.

“Masih ada balapan yang panjang besok, jadi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan tapi sangat senang hari ini.”

Hamilton telah berada di level lain pada tahun 2018 ke titik lain dalam karir F1-nya. Meskipun menghadapi lawan terberatnya, dia tampak sangat puas dan nyaman, memberdayakannya untuk memberikan beberapa tampilan yang menghancurkan di trek. Kemenangan terakhir untuk diakhiri tahun ini di Abu Dhabi pada hari Minggu mungkin tidak berarti banyak dalam kenyataan. Itu akan menjadi ceri pada kue untuk musimnya.

Tapi mungkin yang lebih penting, itu akan bertindak sebagai tembakan peringatan ke seluruh dunia F1 menuju musim dingin. Lewis Hamilton lebih baik dari sebelumnya - dan itu akan membutuhkan sesuatu yang luar biasa untuk menghentikannya dari jalan menuju kejayaan yang berkelanjutan dalam waktu dekat.