Mattia Binotto adalah orang terbaru yang ditugaskan untuk mengembalikan Ferrari ke level sebelumnya di Formula 1.

Pengumuman hari Senin bahwa Binotto akan menggantikan Maurizio Arrivabene yang akan segera berlaku di Ferrari - perubahan ketiganya dari bos tim dalam lima tahun terakhir - menandai awal era baru untuk entitas terbesar F1.

Sebuah kasus dapat dikemukakan bahwa kepergian Arrivabene dari skuad Italia tidak menjadi kejutan besar. Keputusan itu menyusul laporan meningkatnya ketegangan dari dalam barisan Ferrari dan perebutan kekuasaan di tengah kegagalan terbarunya untuk kembali ke jalur kemenangan dalam olahraga di mana ia menawarkan lebih banyak kesuksesan daripada tim lain.

[[{"fid": "1375513", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"3": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "3"}}]]

Pria Italia berusia 61 tahun, yang sebelumnya menjadi bagian dari manajemen senior di mitra jangka panjang Ferrari Philip Morris, mengambil alih kepemimpinan Ferrari pada akhir musim pertama era hybrid V6 F1 pada tahun 2014 dan membantu meningkatkan kekayaan tim. setelah awal yang tidak bersemangat untuk siklus baru peraturan.

Namun gelar back-to-back runtuh pada 2017 dan 2018 membuktikan pukulan terakhir bagi Arrivabene, dengan musim lalu - di mana Ferrari memiliki mobil tercepat sepanjang tahun - terbukti paling merusak. Kombinasi kesalahan dari Sebastian Vettel dan kesalahan tim yang akhirnya diawasi oleh Arrivabene menyebabkan Ferrari membuang peluang terbaiknya untuk memenangkan trofi sejak kemenangan gelar terakhirnya pada 2008.

Kegagalan bukanlah pilihan bagi Ferrari dan Arrivabene akan bertindak sebagai pemain jatuh tim pada kesempatan ini, mengikuti orang-orang seperti Marco Mattiacci dan Stefano Domenicali sebelum dia yang juga menghadapi kekalahan. Menjelang tahap penutupan musim lalu, dia mengesampingkan pembicaraan tentang kemungkinan keluar sebagai "berita palsu" tetapi pada kenyataannya dia sudah mulai menapaki jalan keluar dari Maranello.

[[{"fid": "1375762", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "4"}}]]

Jadi orang berikutnya yang mengambil kendali di Kuda Jingkrak adalah Binotto - yang telah dipuji karena memainkan peran penting dalam kebangkitan Ferrari baru-baru ini dan kemampuannya untuk menantang Mercedes dalam dua tahun terakhir. Di bawah peran sebelumnya sebagai direktur teknis, Binotto dipandang sebagai arsitek kunci dalam perolehan unit tenaga cepat Ferrari, menempatkan Scuderia dalam posisi yang sesuai (jika tidak bergerak di depan) pemimpin mesin V6 Mercedes, setelah membuntuti pabrikan Jerman dengan beberapa margin. di awal era saat ini.

Ada pemahaman di dalam paddock bahwa sebenarnya Binotto, bukan Arrivabene, yang memiliki dampak lebih besar pada peremajaan Ferrari. Binotto Italia kelahiran Swiss, 49, diprediksi bisa menyuntikkan ide-ide baru dan gaya manajemen yang lebih segar dibandingkan pendahulunya. Selama masa jabatannya sendiri, Arrivabene dikenal karena dengan tegas memasang penutup pertahanan dalam menghadapi kegagalan dan menerapkan pendekatan yang sangat tertutup terhadap media dunia.

Binotto dipercaya untuk menghindari jenis perangkap yang sama yang melanda jam tangan Arrivabene di tahun 2018. Secara operasional, Ferrari tersendat dalam beberapa kesempatan sepanjang tahun. Penolakan untuk menggunakan pesanan tim pada tahap-tahap penting musim ini - jauh dari keinginan Ferrari sebelumnya untuk mendukung satu pengemudi lainnya - seperti gagal memanfaatkan penguncian baris depan di Monza, kemudian membuka pintu bagi Lewis Hamilton untuk secara oportunistik melakukan pukulan palu ke Ferrari di kandang sendiri.

Belakangan diketahui bahwa Ferrari telah memilih untuk memberi tahu polesitter Kimi Raikkonen selama akhir pekan Grand Prix Italia bahwa itu tidak akan menahannya untuk kampanye mendatang, sebuah langkah yang mungkin secara tidak sengaja menjadi bumerang dengan memberi pembalap Finlandia itu tekad yang baru ditemukan untuk menempatkan dirinya sebagai yang pertama dalam upaya untuk menyelesaikan mantra keduanya di tim dengan penuh semangat, yang dia lakukan dengan mengakhiri kekeringan tanpa kemenangan selama lima tahun di Austin.

Sebaliknya, Mercedes membuat niatnya untuk mendukung Hamilton menjadi jelas setelah ia menjadi penantang gelar tim yang jelas. Perintah untuk menyingkirkan Valtteri Bottas di Rusia sehingga Hamilton bisa meraih kemenangan dan membuka penyangga yang sehat atas Vettel adalah kontroversial namun bersifat klinis. Sementara itu, arah yang salah diambil pada jalur pengembangan di tikungan merah bertindak sebagai penghalang jalan lain dalam memudarnya harapan Ferrari, yang pada akhirnya mempercepat penggelinciran gelarnya.

[[{"fid": "1375976", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"5": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "5"}}]]

Perbandingan dapat dilakukan antara Binotto dan perkembangan Ross Brawn sesuai urutan di Ferrari. Baik Binotto dan Brawn berasal dari latar belakang teknik dan teknik, dengan yang terakhir menjadi dalang dominasi Ferrari di awal 2000-an, dibantu oleh kecemerlangan Michael Schumacher, yang memenangkan lima dari tujuh gelar pebalapnya dengan seragam merah merah tua yang terkenal. Mawar meteor Binotto telah membuatnya berubah dari insinyur penguji menjadi kepala tim dalam waktu 16 tahun.

Hari-hari kejayaan Ferrari sekarang terasa seperti kenangan yang jauh dan tugas yang dihadapi Binotto bukanlah prestasi kecil. Prestasi sebelumnya akan segera dilupakan jika segala sesuatunya tidak segera berjalan sesuai rencana di lingkungan yang tidak kenal ampun dan tekanan kuat Italia yang datang dengan wilayah memimpin Ferrari.

“Ketika seseorang tidak memenangkan kejuaraan dunia yang tampaknya sangat dapat dimenangkan, tidak dapat dihindari bahwa pertanyaan diajukan untuk memahami apa yang salah,” Brawn menyimpulkan setelah akhir musim Grand Prix Abu Dhabi.

“Ketika tim yang dimaksud adalah Ferrari, maka pertanyaannya tidak hanya ditanyakan di atas tapi hampir menjadi pertanyaan nasional di Italia.

“Ferrari dikutuk untuk finis kedua di kedua kejuaraan, karena itu tidak cukup baik di rumah.”

Itu meskipun Arrivabene membantu mengubah Ferrari kembali menjadi kekuatan yang mampu memenangkan grand prix, mengklaim posisi terdepan reguler dan muncul sebagai pesaing kejuaraan sejati.

Maka, aman untuk mengasumsikan, bahwa target Binotto ditetapkan tidak lebih rendah dari menyegel gelar kejuaraan ke-32 yang masih sulit dipahami.

Promosinya menjadi kepala tim bertepatan dengan perubahan susunan pembalap di Ferrari, yang pertama dalam lebih dari empat tahun. Anak didik berperingkat tinggi Charles Leclerc, yang meraih gelar berturut-turut di GP3 dan Formula 2 dan kampanye F1 pendatang baru yang mengesankan dengan Sauber membuatnya lulus dengan cepat ke Ferrari, bergabung dengan juara dunia empat kali Vettel saat Scuderia berusaha mencegah Mercedes dari menyamai rekor sepanjang masa dari enam gelar berturut-turut yang dimenangkan antara 1999 dan 2004.

[[{"fid": "1375975", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Ferrari semakin diperkuat dengan kedatangan mantan direktur olahraga FIA Laurent Mekies , yang akan mengambil peran penting di bawah kepemimpinan baru Binotto dan membantu mengawasi operasi olahraga tim, serta bertanggung jawab atas manajemen hubungan pengemudi. antara Vettel dan Leclerc - area penting yang telah disarankan tidak ditangani dengan baik oleh Arrivabene.

Lemparan dadu terakhir Ferrari selaras dengan visi yang dipegang oleh mantan ketua dan CEO Ferrari Sergio Marchionne, yang kematiannya pada tahap kunci musim ini disorot oleh Vettel sebagai dampak pada jatuhnya tim secara bertahap dari favorit juara menjadi runner-up titik.

Marchionne adalah pengagum Leclerc dan pengaruh utama di balik promosi pemain berusia 21 tahun itu, sementara itu juga diyakini Marchionne telah memutuskan bahwa Arrivabene tidak cocok dengan rencana jangka panjangnya untuk mengembalikan Ferrari ke kondisi terbaiknya.

Promosi Binotto menjelang kampanye baru - dengan Grand Prix Australia pembuka musim berlangsung hanya dalam waktu dua bulan - menandakan perubahan dalam filosofi di Ferrari dan harapannya akan terbukti menjadi bagian yang hilang dalam teka-teki yang dibutuhkan untuk akhirnya menjatuhkan Mercedes dari tempat bertenggernya.

Waktu akan memberi tahu apakah Binotto dapat mengembalikan Ferrari ke level sebelumnya, tetapi langkah tersebut harus memberikan arahan yang jelas dan ketenangan yang sangat dibutuhkan bagi tim karena tampaknya untuk menghindari badai lain pada 2019.

[[{"fid": "1375974", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]