Pada akhir pekan di mana segala sesuatunya bersiap untuk pertarungan tiga tim untuk posisi terdepan, prospek yang mendebarkan seperti itu direnggut saat Ferrari melihat nasib 2019 jatuh ke titik terendah baru.

Sapuan bersih tim Italia dalam latihan di Hockenheim memberikan harapan nyata bagi prospek dominasi Mercedes yang terhenti seperti yang terjadi di Austria. Bahkan setelah perubahan cuaca yang dramatis dalam semalam setelah hujan menghilangkan gelombang panas, membuat hari yang lebih dingin yang seharusnya memanfaatkan kekuatan Mercedes W10, Charles Leclerc masih menjadi orang yang harus dikalahkan dalam latihan terakhir, dengan Red Bull mengambil alih pertarungan terdekat dengan Ferrari melalui Max Verstappen.

Dan sekali lagi, Mercedes yang tertinggal merayakan posisi terdepan, diambil oleh Lewis Hamilton dengan cara yang cukup nyaman dengan tidak ada satu pun mobil merah yang perlu dikhawatirkan.

Keandalan telah menjadi poin penting bagi Ferrari pada kesempatan musim ini, yang paling baru terlihat di Austria ketika masalah tekanan udara membuat Sebastian Vettel absen dari Q3 dan membuatnya P9 di grid. Itu terbukti mahal datangnya balapan ketika Leclerc dibiarkan tanpa dukungan di depan pak, memberikan Verstappen kesempatan untuk merebut kemenangan yang mungkin tidak mungkin terjadi melawan dua Ferrari di barisan depan.

Jadi, ada kebingungan déjà vu di awal Q1 ketika Vettel melaporkan kehilangan daya pada mobil Ferrari SF90 miliknya. Dia diinstruksikan untuk menjaga agar mobilnya tetap pada gigi tinggi tetapi pada putaran rendah, dan untuk kembali ke pit secara perlahan, di mana mekanik dengan cepat mulai bekerja untuk mencoba dan menyelesaikan masalah dengan sembilan menit tersisa dalam sesi tersebut. Enam menit kemudian, telepon dibuat: Vettel melompat keluar dari mobilnya, mengundurkan diri untuk mulai hari Minggu kemarin. Tamat.

Ferrari masih membayangkan peluangnya untuk meraih pole, meski hanya dengan satu peluru tersisa di senjatanya. Leclerc menjadi pembalap yang lebih cepat sejak FP2 dan seterusnya, dan tampak kuat melalui dua tahap pembukaan kualifikasi - hanya untuk masalah sistem bahan bakar yang muncul di mobilnya, tidak terkait dengan perselisihan Vettel. Tidak mengambil bagian di Q3, Leclerc tertinggal P10 untuk grid. Permainan berakhir - kali ini nyata.

Kedua pembalap itu terlihat suram setelah kualifikasi. Vettel mengatakan dia merasa "sangat pahit" tentang masalah ini, kemunduran itu semakin menyiksa dengan datang pada akhir pekan grand prix rumahnya, di mana dia tampaknya memiliki kesempatan untuk mengakhiri paceklik kemenangan di Hockenheim. Leclerc menyebutnya "memalukan", tetapi mengambil hati dari langkahnya sepanjang akhir pekan yang seharusnya membuatnya maju dari lini tengah - bahkan jika harapan kemenangannya terlihat tipis.

"Keyakinan dan kecepatan yang saya dapatkan, pasti," katanya. “Besok saya akan menggunakan pola pikir positif, saya akan menjadi sangat agresif pada bagian pertama untuk mencoba dan menyalip sebanyak mungkin mobil dan kemudian kita akan lihat di mana kita akan berakhir.”

Itu adalah badai yang sempurna bagi Mercedes untuk memanfaatkan dan merebut posisi terdepan yang tampak jauh dari tujuan tertentu menuju kualifikasi. Meskipun merasa cukup sakit bagi Mercedes untuk membuat persiapan bagi Esteban Ocon untuk mengambil tempatnya jika dia mundur, Hamilton menyapu tiang kariernya yang ke-87 dengan selisih tiga persepuluh detik - selisih yang layak di sekitar lap yang singkat.

“Sesi itu relatif mudah, sangat bersih,” kata Hamilton. “Tim melakukan pekerjaan yang hebat dalam hal pengaturan waktu dan mengeluarkan kami pada waktu yang tepat. Kami melihat kedua Ferrari keluar - jelas membuatnya sedikit berbeda dalam hal pertarungan yang kami lakukan di akhir.

“Namun demikian, saya pikir saya memiliki kecepatan yang cukup bagus dan itu akan menjadi dekat antara saya dan Leclerc. Mereka bekerja cepat sepanjang akhir pekan. ”

[[{"fid": "1440154", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 27.07.2019 - Kualifikasi, Lewis Hamilton (GBR) posisi terdepan Mercedes AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 27.07.2019 - Kualifikasi, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes Posisi tiang AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" pemikat-file elemen media "," data-delta ":" 1 "}}]]

Hilangnya Ferrari mungkin telah mengurangi beberapa tekanan pada Hamilton, tetapi dia tetap bekerja untuk pole position. Verstappen memberikan penampilan impresif lainnya bagi Red Bull untuk merebut P2 di grid, membelah Mercedes, dan berada di jalur untuk mengejar Hamilton dengan sangat dekat pada lap terakhirnya. Hamilton gagal meningkatkan performa dengan upaya Q3 terakhirnya, yang berarti bahwa tanpa kesalahan di Tikungan 8 yang membuatnya sedikit melebar, Verstappen bisa lebih dekat lagi di depan.

Dan bahkan dengan kejatuhan Ferraris, tidak ada alasan bagi Hamilton untuk tenang: “Tidak ada bedanya. Anda masih fokus untuk mencoba melakukan pekerjaan terbaik semampu Anda.

“Sulit ketika Anda melakukan semua latihan dan kualifikasi dan sesuatu terjadi begitu Anda keluar. Itu pasti perasaan yang mengerikan. Kita semua pernah ke sana, kita pernah mengalami hal semacam itu. ”

Memang, perasaan Hamilton tahu betul di Hockenheim 12 bulan lalu ketika harapan gelarnya tampak seperti tergantung pada seutas benang setelah masalah kualifikasi membuatnya P14 di grid.

Bisakah Ferrari mengambil sedikit kenyamanan dari kebangkitan Hamilton tahun lalu? Mungkin - hanya kali ini, pertarungan perebutan gelar sudah berakhir, dengan rendah hari ini hanya bertindak sebagai lonceng kematian terbaru dan paling keras.