Begitu sinisnya komunitas Formula 1 sehingga bahkan ketika Ferrari berlari satu-dua dengan keunggulan kecepatan garis lurus yang jelas atas Mercedes mendekati jendela pit stop di Grand Prix Belgia hari Minggu, sebagian besar bertanya-tanya bagaimana hal itu akan membuang kemenangan.

Tapi Ferrari berhasil melewati waktu ini - hanya - dan mengakhiri paceklik kemenangannya sejak Grand Prix Amerika Serikat tahun lalu, sebagian berkat keputusannya untuk menjalankan strategi terpisah dengan Charles Leclerc dan Sebastian Vettel di Spa pada hari Minggu.

Kekhawatiran tentang kecepatan lari jarak jauhnya dari FP2 pada hari Jumat mendorong Ferrari untuk membuat beberapa perubahan kecil pada pengaturan, sesuatu yang disoroti Leclerc setelah balapan. Bahkan dengan keunggulan kecepatan garis lurus yang sangat besar yang membantu Leclerc mengambil pole dengan tujuh persepuluh detik di kualifikasi, mobil berbahan bakar lebih berat akan meniadakan sebagian dari itu dalam balapan, memungkinkan Mercedes untuk mendapatkan lebih banyak waktu kembali melalui sektor tengah. .

Sayangnya, kekuatan mesin Ferrari sudah jelas sejak awal di Spa. Awal yang buruk menyebabkan Vettel kehilangan posisi untuk Lewis Hamilton keluar dari La Source, tapi dia berlayar kembali ke tempat kedua di Lurus Kemmel. Leclerc sudah melesat jauh, dan bahkan dengan periode Safety Car yang singkat memberi Hamilton dan rekan setim Mercedes Valtteri Bottas kesempatan kedua untuk mengganggu di depan, Ferraris tetap kokoh.

Tapi seperti yang terlihat pada hari Jumat, Vettel merasa tidak nyaman dengan pengaturan mobilnya seperti Leclerc. Sementara rekan setimnya membuka penyangga dua detik di depan pak, Vettel tertinggal untuk bersaing dengan Hamilton di belakang, pembalap Mercedes itu imbang sedetik di sekitar Lap 5. Hamilton dengan cepat melaporkan ke dinding pit Mercedes bahwa Vettel sepertinya melakukannya berjuang, memberinya harapan untuk melompat ke depan.

Ferrari mempertahankan Vettel saat jendela pit terbuka, tetapi kemudian berusaha menutupi Hamilton sebelum Mercedes sempat berkedip terlebih dahulu. Keputusan diambil untuk memanggil Vettel ke pit untuk mendapatkan satu set ban Medium yang seharusnya membuatnya sampai akhir balapan di Lap 15. "Kami harus bereaksi terhadap apa yang dilakukan Mercedes saat itu," kepala tim Mattia Binotto kata setelah balapan. “Jika kami bisa pergi lebih lama dengan Seb, kami siap untuk pergi selama mungkin, tapi begitu kami melihat Mercedes siap untuk pit, kami harus bereaksi.”

Ban Hamilton tetap dalam kondisi yang baik, memberikan Mercedes kepercayaan diri untuk menahannya, pandangannya tertuju pada Leclerc dan bukan Vettel. Hamilton mampu melakukan beberapa terobosan halus pada Leclerc melalui tahap akhir tugasnya, tetapi masih tertinggal 4,2 detik pada saat Ferrari membuat panggilan untuk membawa pemimpin balapannya masuk.

Jendela enam putaran antara pemberhentian Vettel dan Leclerc membuat Ferrari menghadapi prospek yang sudah dikenal sejak awal tahun: kebutuhan untuk menukar pembalapnya di trek. Kecepatan Vettel di Mediums baru cukup baik untuk memberinya undercut pada Leclerc, yang muncul dari pit sekitar lima detik di bawah rekan setimnya (total ayunan delapan detik).

Kesenjangan itu mengkhawatirkan Leclerc pada awalnya. “Ketika saya keluar di belakang Sebastian, pertama-tama saya tidak sepenuhnya yakin bahwa degradasinya sebanyak itu di Medium sehingga saya benar-benar bisa menangkapnya,” jelasnya setelah balapan. “Tapi setelah dua atau tiga lap, saya pikir ada kecepatan delta yang cukup besar, lalu saya baik-baik saja, saya tidak berpikir kami akan kehilangan waktu bersama yang sebenarnya tidak kami lakukan.”

[[{"fid": "1453413", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Leclerc menghapus jarak lima detik hanya dalam waktu lima lap, itulah keuntungan dari bannya yang lebih segar. Ferrari bahkan tidak mempertimbangkan untuk bertahan, dengan cepat menelepon Vettel untuk mengizinkan rekan setimnya yang jauh lebih cepat lewat. “Mereka memiliki strategi yang berbeda, dan pada awalnya kami mengira kami akan kehilangan waktu dan itu bukan hal terbaik bagi tim pada kesempatan itu,” kata Binotto.

Leclerc menambahkan: “Tidak ada gunanya bagi kami untuk bertarung dalam situasi seperti ini. Ini hanya akan kehilangan waktu untuk apa-apa, dan kami tahu bahwa Lewis akan datang, jadi cukup jelas di dalam mobil bahwa sesuatu akan terjadi. ”

Lewis memang datang, bereaksi terhadap penghentian Leclerc di akhir Lap 21 dengan masuk sendiri satu lap kemudian. Kehilangan kedua dalam pemberhentiannya dikombinasikan dengan keunggulan ban yang dimiliki Leclerc pada outlapnya berarti jarak itu hanya tujuh detik, mengejutkan Hamilton, yang bertanya mengapa dia tidak dimasukkan lebih awal untuk mencoba dan mengurangi margin.

Biaya sebenarnya dari keputusan untuk tidak datang lebih awal hanya menjadi jelas di beberapa tahap akhir balapan. Leclerc melambai melewati Vettel, yang pada gilirannya membuat hidup Hamilton sulit berkat keunggulan kecepatan garis lurus Ferrari, yang membuat pembalap Mercedes itu kehilangan waktu sekitar 2,5 detik. Ferrari akhirnya tidak punya keputusan selain membawa Vettel untuk perhentian kedua, ban Medium-nya habis dan tidak mampu mencapai akhir.

Itu bertindak sebagai peringatan untuk Leclerc juga. Meskipun dia lebih baik dalam Mediumsnya dalam jangka panjang daripada Vettel, dia masih tidak memiliki kecepatan seperti mobil Mercedes. Itu dikombinasikan dengan penurunan yang mirip dengan rekan setimnya berarti dia akan berisiko serius kalah dari Hamilton saat memasuki tahap penutupan.

Dengan lima lap tersisa, ban Leclerc membentur dinding. Waktu putarannya berubah dari mid-to-high-1m47s menjadi mid-1m48s, dengan kerugian terbesar terjadi di sektor tengah. Ban Hamilton masih dalam kondisi yang cukup baik, yang berarti dia bisa membuat keuntungan besar melalui Sektor 2 dan memaksimalkan keunggulan Mercedes, mengukir lebih dari satu detik melalui bagian lap itu sendiri untuk menjalankan putaran yang baik.

Itu menyalakan api di bawah Ferrari, membawa kembali kenangan kekalahan telat Leclerc di Bahrain dan Austria tahun ini. Saat ia mengamati lalu lintas dan bahkan zona bendera kuning untuk kecelakaan Antonio Giovinazzi di Pouhon, Leclerc dapat melihat mobil Hamilton tumbuh semakin besar di kaca spionnya - tetapi ia hampir bertahan, melewati garis sedetik lebih jelas.

“Menjelang akhir, saya memeriksa cermin dan setiap putaran di radio, teknisi saya memberi tahu saya jarak dengan Lewis. Dia sangat, sangat cepat, ”kata Leclerc.

“Saya merasa cukup nyaman, tetapi di Medium saya lebih kesulitan, jadi saya hanya mencoba untuk fokus pada pekerjaan saya sendiri, mencoba dan membawa mobil secepat mungkin ke akhir. Tapi itu sangat dekat.

“Saya pikir satu lap lagi, akan sulit untuk menahan Lewis di belakang.”

[[{"fid": "1453325", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 01.09.2019 - Race, Charles Leclerc (MON) Scuderia Ferrari SF90 race winner "," field_search_text [und] [ 0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0 ] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 01.09.2019 - Balap, Charles Leclerc (MON) Scuderia Ferrari Pemenang balapan SF90 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media- elemen file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Hamilton mengatakan setelah balapan bahwa meski Mercedes bisa lebih panas dalam strateginya dan membawanya lebih awal untuk menghentikan kekalahan besar dari Leclerc, dia tidak ingin mengambil apa pun dari Monegasque.

“Strategi saya pikir mungkin bisa sedikit lebih baik,” kata Hamilton. “Saya jelas berusaha untuk mengimbanginya tetapi dia sangat kuat pada ban lunak dan kami hanya bertahan terlalu lama, saya pikir, karena pada saat dia masuk dan lap berikutnya jaraknya dua kali lebih besar.

“Aku mengejar itu dan juga aku terjebak di belakang Seb. Tetapi pada akhirnya, dia melakukan pekerjaan yang luar biasa, jadi meskipun kami memiliki strategi yang berbeda, saya pikir akan sulit untuk mengalahkannya hari ini. Pada akhirnya dia pantas menang dan melakukan pekerjaan itu. "

Kepala Mercedes F1 Toto Wolff menawarkan reaksi serupa: ya, ada pertanyaan besar 'bagaimana jika?', Tetapi juga begitu banyak hal positif yang bisa diambil dari hasilnya.

"Jika kami akan mengoptimalkan balapan kami, yang hanya dapat Anda lakukan setelah balapan dengan menjadi super cerdas dan mengatakan apa yang bisa terjadi, maka mungkin kami bisa mengadu satu atau dua lap sebelumnya," kata Wolff.

“Mungkin pit stop bisa sedikit lebih cepat dan kami akan berada di kotak persnelingnya selama dua lap terakhir. Tapi ada begitu banyak jika, yang harus saya katakan saya secara keseluruhan puas untuk kami dengan tempat kedua dan ketiga. Kami akan mengambilnya. "

Ferrari mungkin beruntung Mercedes tidak berkedip lebih dulu dan membawa Hamilton masuk sebelum sempat mengadu domba Leclerc, tetapi pekerjaan yang dilakukan Vettel untuk menahan Hamilton meski hanya beberapa lap adalah kunci kemenangannya pada hari Minggu.

Strategi perpecahan tidak pernah menjadi rencana awal, hanya diperlukan oleh perjuangan degradasi Vettel - namun pada akhirnya mereka membuka jalan bagi tim untuk mengakhiri kekeringan kemenangan.

[[{"fid": "1453414", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "3"}}]]