Kualifikasi terakhir tahun ini di Abu Dhabi bertindak sebagai presis yang rapi dan padat dari musim Formula 1 2019 secara keseluruhan.

Hamilton memimpin dengan meyakinkan; Bottas dekat, tetapi tidak memiliki sesuatu yang ekstra; Verstappen meninju di atas berat badannya; Ferrari tersandung sendiri, lagi.

Tuduhan Hamilton untuk hanya menempati posisi terdepan kelimanya musim ini menempatkan beberapa keraguan yang mungkin muncul pada performa kualifikasi melalui paruh kedua musim. Kemunculan tiba-tiba Ferrari dikombinasikan dengan kekuatan Red Bull yang semakin meningkat membuat Hamilton tidak berada di pole sejak Grand Prix Jerman, jarang mendapat banyak sorakan dalam pertarungan selama periode itu.

Tapi bandul itu kembali menguntungkan Mercedes di Abu Dhabi. Kekuatan mobil melalui sektor terakhir terbukti dalam latihan pada hari Jumat, yang berarti defisit setengah detik yang sering dialami Ferrari di dua bagian pertama lintasan dapat dengan nyaman dicakar kembali.

Mobil Mercedes W10 selalu kuat melewati tikungan kecepatan sedang hingga lambat seperti yang melewati balapan di sepanjang pelabuhan, di bawah hotel dan menuju garis finish di Sirkuit Yas Marina, dengan ban menghindari terlalu banyak panas berlebih, sebuah Masalah yang telah merugikan Red Bull dan, khususnya, Ferrari melalui bagian sirkuit itu akhir pekan ini.

Keunggulan Mercedes yang terlihat di FP2 - satu-satunya sesi perwakilan akhir pekan - kembali terlihat jelas saat kualifikasi. Sementara Verstappen mampu mengalahkan Hamilton dan rekan setimnya Valtteri Bottas, dia tidak pernah terlihat mengancam Mercedes terlalu serius, akhirnya kalah tiga persepuluh detik dari Hamilton di akhir Q3.

Oleh karena itu Hamilton selalu cenderung menjadi orang di pole, mengingat Bottas mendapat penalti di belakang grid untuk melakukan servis - tetapi dia menjaga semuanya tetap bersih, mengatur dua lap cukup baik untuk P1 dalam perjalanan ke pole untuk kelima kalinya musim ini.

“Sudah lama bekerja keras mencoba untuk mendapatkan posisi terdepan,” kata Hamilton setelah sesi. “Kami hanya menundukkan kepala, terus mencoba. Orang-orang telah melakukan pekerjaan yang hebat di sekitar saya, semua pengemudi, jadi saya benar-benar hanya mencoba untuk fokus untuk terus melakukan pekerjaan saya.

“Kemarin cukup goyah, jadi saya harus benar-benar menenangkan diri tadi malam dan kembali fokus hari ini. Saya berhasil menghubungi mobil dengan kerja keras dari para insinyur dan mekanik yang terus melakukan pekerjaan dengan baik. "

Bottas mungkin tidak bisa merebut pole, tapi dia harus absen di tiga tahap kualifikasi karena itu "penting untuk kepala", menurut kepala Mercedes Toto Wolff, "dan juga bagi kami dalam hal benchmarking."

Bottas melakukan benchmark dengan baik, finis dalam jarak dua persepuluh dari Hamilton, tetapi tidak senang dengan sesi yang dia jalani.

"Kami melihat kemarin bahwa kami memiliki kecepatan yang baik, tetapi hari ini tidak terasa sebagus kemarin dengan mobil saya," kata Bottas. “Saya sedikit kesulitan saat meluncur. Saya pikir Lewis membuat beberapa peningkatan besar sejak kemarin, dan dia membuat beberapa putaran bagus untuk kualifikasi, jadi dia lebih cepat.

“Bagaimanapun, saya akan memulai terakhir dengan penalti grid 40 tempat saya atau apa pun. Kami akan menemukan semangat juang untuk besok. "

Lewatlah sudah hari-hari penghitungan penalti grid 60 tempat, untungnya, tetapi bahkan dengan penjepit Bottas di belakang grid, Mercedes masih memutuskan untuk menjalankannya karena ban yang sudah aus di Q2. Dia akan mulai di Mediums, sejalan dengan lima dari enam teratas.

Satu-satunya pembalap yang tidak memulai di Mediums adalah Sebastian Vettel di urutan kelima karena Ferrari memilih untuk menjalankan strategi terpisah di seluruh mobilnya. Charles Leclerc pindah terlambat ke Mediums untuk putaran keduanya di Q2, melakukan perbaikan untuk mengamankannya sebagai senyawa awal.

Ferrari mungkin tidak memiliki tikungan untuk mendekati Mercedes, tetapi bahkan jika ada peluang, kesalahan penyelamatan lain menjelang akhir Q3 akan membayar harapan itu.

Saat pengemudi melambat untuk mencoba dan mencari ruang melalui sektor terakhir, Leclerc mendapati dirinya berada di belakang kereta empat gerbong termasuk Lando Norris, Alexander Albon dan rekan setim Vettel. Vettel diberitahukan melalui radio tiga kali, tetapi berjuang dengan antrian itu sendiri, meninggalkan Leclerc untuk melewati garis beberapa detik setelah bendera kotak-kotak dikeluarkan.

"Pada upaya terakhir, kami mencoba melakukan apa pun yang kami bisa untuk mengambil risiko, juga dengan perbaikan lintasan, jadi menjadi yang terakhir keluar dari garasi," kata kepala tim Ferrari Mattia Binotto setelah sesi.

[[{"fid": "1494413", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

“Kami tahu itu sudah ketat, tapi itu pilihan sadar. Tapi itu terlalu padat dengan lalu lintas yang kami temukan dan kami mengacau. "

“Kadang-kadang itu terjadi,” kata Leclerc dengan wajah 'kecewa tapi tidak terkejut' yang terbaik.

"Saya tidak tahu apakah situasinya tidak beruntung, atau apakah kami bisa melakukan sesuatu yang lebih baik tetapi ya, kami akan menganalisisnya dan mencoba memahami agar tidak terjadi lagi, karena itu sangat memalukan."

Laju terakhir yang berantakan dari Vettel berarti Leclerc tidak kehilangan tempat di grid sebagai akibat dari kesalahan tersebut, tetapi itu adalah contoh lain dari Ferrari yang mendorong batas pada tahun 2019 untuk mencoba dan menemukan keunggulan, hanya untuk itu menjadi bumerang.

Vettel akan berharap untuk menggunakan Softs-nya untuk membuat kemajuan di awal balapan pada hari Minggu, tetapi dengan Mercedes dan Red Bull terlihat sekuat mereka saat melewati tikungan, bahkan kekuatan garis lurus SF90 mungkin tidak cukup untuk mendapatkannya. Ferrari dalam pertarungan. Dengan Bottas berjuang dari belakang, podium untuk mengakhiri musim dengan penampilan yang tinggi menjadi tentang semua tim Italia yang benar-benar dapat menggantungkan harapannya.

Satu pertarungan terakhir Hamilton versus Verstappen untuk menutup musim? Pergilah, jika harus.