Itu adalah berita yang mengirimkan gelombang kejutan melalui Formula 1 pada akhir 2016, ketika juara dunia yang baru dinobatkan Nico Rosberg memutuskan untuk berhenti di puncak dan pensiun dari balapan hanya beberapa hari setelah menyegel gelar.

Setelah pertarungan sengit dan sepanjang musim melawan rekan setim Mercedes Lewis Hamilton, pembalap Jerman itu bertahan untuk merebut mahkota F1 2016 dengan hanya selisih lima poin ketika ia menjadi runner-up dari pembalap Inggris di final musim Abu Dhabi.

Itu menyelesaikan ambisi seumur hidup untuk Rosberg, saat ia menjadi juara dunia F1 dan meniru ayahnya Keke Rosberg yang memenangkan gelar pada tahun 1982 - menjadi juara dunia ayah-anak kedua setelah Graham dan Damon Hill.

Sementara perayaan liar adalah hal minimum yang diharapkan dari Rosberg, sama sekali tidak ada yang mengantisipasi orang Jerman itu untuk mengakhiri karirnya pada usia 31 - apalagi Mercedes dan bos tim Toto Wolff.

Tapi lima hari setelah menyelesaikan tujuan seumur hidup, Rosberg meninggalkan F1, Mercedes dan hampir seluruh lingkup koneksi balapnya. Pembalap Jerman itu mengatakan alasan pensiunnya adalah untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga mudanya dan tidak lagi harus menempatkan mereka di urutan kedua di belakang balapan, sementara sejak pensiun dia telah pindah ke manajemen pengemudi, panditry, dan kewirausahaan.

Tapi memutar ulang jam kembali ke akhir 2016, apa yang akan dihadapi Rosberg jika dia tidak merobek kontrak Mercedes-nya dan menuju matahari terbenam?

Sederhananya, 2017 relatif mudah untuk diprediksi karena dampak langsung panggilan pensiun Rosberg pada musim itu, tetapi mendorong melampaui kampanye F1 ketika Rosberg akan menjadi juara bertahan sangat bergantung pada hasil pada musim yang tidak pernah ada.

Berfokus pada musim di mana Rosberg bisa menjalankan plat # 1 di Mercedes-nya, titik awal yang sangat jelas adalah Mercedes tidak akan pergi ke musim dingin dengan susunan pembalap yang tidak lengkap bersama Hamilton.

Valtteri Bottas dikeluarkan dari kesepakatan Williams untuk bergabung dengan Mercedes, dengan bantuan beberapa perjanjian keuangan dan teknis, sementara itu juga melihat pengunduran diri dari Felipe Massa yang telah memberikan selamat tinggal emosionalnya kepada F1.

Dengan Bottas tetap tinggal dan Massa masih meninggalkan F1 untuk akhirnya menuju ke Formula E, Lance Stroll masih akan melakukan debut Grand Prix pada 2017 di Williams tetapi dengan rekan setim Finlandia dan bukan Brasil.

[[{"fid": "1510803", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Nico Rosberg, Mercedes , F1, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": "Nico Rosberg, Mercedes, F1,"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1 , "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "}} , "atribut": {"alt": "Nico Rosberg, Mercedes, F1,", "title": "Nico Rosberg, Mercedes, F1,", "style": "height: 633px; width: 950px;", " class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Melihat Mercedes, 2017 telah diantisipasi untuk mengadakan pertempuran antara keluarga kerajaan F1 dengan Rosberg sebagai juara dunia bertahan melawan rekan setimnya yang digulingkan Hamilton, sementara sesama mantan juara Sebastian Vettel dan Kimi Raikkonen juga akan bersaing untuk Ferrari.

Dalam konteks Rosberg berada di mesin yang sama dengan Hamilton sebagai rekan setim Mercedes dan mempertimbangkan penampilan sebelumnya dari tahun perebutan gelar - yang membuatnya meraih sembilan kemenangan dan tujuh podium tambahan - kemungkinan besar pembalap Jerman itu akan berjuang untuk memperebutkan gelar. gelar melawan Hamilton hingga final Abu Dhabi.

Dalam musim debut Valtteri Bottas di Mercedes, ia membukukan tiga kemenangan dan 10 podium lebih lanjut, sementara juga membantu menyelesaikan empat penyelesaian 1-2 untuk Silver Arrows tahun itu, saat pembalap Finlandia itu finis di tempat ketiga dalam klasemen pembalap dan hanya tertinggal 12 poin. Vettel.

Tetapi bersama dengan bakat baru Max Verstappen di Red Bull dan rekan setimnya yang berbakat Daniel Ricciardo, perebutan gelar tahun itu bisa terbuka lebar jika dominasi Mercedes dibatasi dengan menyingkirkan rekan satu tim.

Alih-alih, Hamilton membebankan mahkota F1 2017, meskipun dibantu oleh pingsannya Ferrari di akhir musim, yang membuat pembalap Mercedes itu menyegel kejuaraan dunia keempatnya dengan 46 poin pada akhir musim.

Sulit untuk memprediksi apakah Hamilton atau Rosberg akan memenangkan gelar F1 2017, dengan banyak yang menempatkan Hamilton sebagai favorit untuk membalas dendam setelah kehilangan mahkota pada tahun sebelumnya, sementara pertarungan antar tim di Mercedes bisa meluap dan memungkinkan Vettel dan Ferrari. untuk memanfaatkan alih-alih membuat kesalahan yang merusak tantangan gelarnya.

Terlepas dari bagaimana klasemen pembalap berakhir di kejuaraan dunia 2017, Rosberg hampir pasti akan tetap di Mercedes untuk tahun berikutnya mengingat pasar pembalap yang stabil membatasi opsi dari Silver Arrows pada 2018.

Itu akan membuat Bottas juga tetap bertahan di Williams selama satu tahun lagi dan sepatutnya menolak kesempatan seorang anak muda untuk pindah ke F1 - seperti yang dilakukan Sergey Sirotkin di tim Grove pada 2018 di samping Stroll setelah Massa pensiun untuk kedua kalinya.

[[{"fid": "1510804", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Nico Rosberg, Mercedes , F1, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": "Nico Rosberg, Mercedes, F1,"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"2": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1 , "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Nico Rosberg, Mercedes, F1, "}} , "atribut": {"alt": "Nico Rosberg, Mercedes, F1,", "title": "Nico Rosberg, Mercedes, F1,", "style": "height: 633px; width: 950px;", " class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Tetapi memprediksi apa yang akan terjadi pada Rosberg, Mercedes dan F1 sendiri dari 2018 dan seterusnya, dengan asumsi dia melanjutkan balapan, terlalu bergantung pada peristiwa dari 18 bulan sebelumnya.

Menurut Anda, apa yang akan terjadi jika Rosberg tidak pensiun setelah memenangkan gelar F1 pada akhir 2016? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.