Felipe Massa

Negara: 
Nama lengkap: 
Felipe Massa
Tanggal lahir: 
24 April, 1981
Tempat Lahir: 
Sao Paulo
Status Pengemudi: 
Current
Teks Status: 
Married to Raffaela, one son
Tinggi Pengemudi: 
166cm
Berat Pengemudi: 
59kg
269
Races
11
Wins
16
Poles
0
Titles

Felipe Massa Biography

Felipe Massa harus mengatasi prakonsepsi sepanjang karir balapnya - yang telah banyak dicirikan sebagai cepat, liar dan tidak dewasa - tetapi menunjukkan kepada para peragu-ragukan kesalahan cara mereka saat dia mengukuhkan dirinya sebagai pelopor F1.

Seperti rekan senegaranya yang mendahuluinya, Felipe Massa memulai karir balapnya di kancah karting Brasil yang kompetitif. Melakukan debutnya pada usia sembilan tahun, dia finis keempat di seri junior Sao Paulo, sebelum mendapatkan hasil yang sama saat dia bekerja melalui berbagai kelompok umur.

Secara keseluruhan, dia tetap di karts sampai usia 17, ketika dia beralih ke kursi tunggal di kategori Formula Chevrolet yang sama-sama kompetitif pada tahun 1998.

Sebuah finis kelima di Brazil yang setara dengan kejuaraan Formula Opel yang sukses adalah hadiah pertamanya, sebelum kembali pada musim berikutnya membuatnya meraih gelar.

Setelah hampir setinggi mungkin di tangga satu tempat duduk Amerika Selatan - hanya Formula Tiga yang tetap di atas Formula Chevrolet - Massa memilih untuk menuju Eropa untuk musim 2000. Memilih pintu masuk yang relatif rendah, ia bersaing dengan seri Formula Renault Italia dan Eropa, sebelum melakukan lompatan yang tidak biasa ke F3000 pada tahun 2001.

Langkah itu terbukti berharga, karena Massa mendominasi kategori Euro F3000 sekunder dengan tim Draco Racing, merebut gelar dengan satu putaran tersisa.

Penampilannya menarik perhatian pencari bakat terkenal Peter Sauber dan, meskipun ada keraguan dari pihak lain, Massa diundang untuk menguji mesin F1 tim Swiss. Mengesankan dengan kecepatannya - dan kontrol mobil yang diperlukan untuk menjinakkan ekses di belakang kemudi - Massa direkrut untuk musim 2002.

Masih berusia 20 tahun, pemain Brasil itu melakukan debut grand prix di Grand Prix Australia - dan bangkit kembali dari pensiun di Melbourne untuk mencetak poin F1 pertamanya untuk kedua kalinya di balapan kandang pemasok mesin Petronas di Malaysia. Poin berakhir terus datang sepanjang musim, tetapi lebih sering diselingi dengan kecelakaan karena gaya mengemudi Massa yang mengasyikkan sering membuatnya lebih baik. Dia juga dikeluarkan untuk USGP karena mendapatkan penalti grid sepuluh tempat di Monza. Akibatnya, Sauber memutuskan untuk tidak memperpanjang kontrak balapannya untuk tahun berikutnya, tetapi menerima tawaran Ferrari untuk membawanya sebagai test driver, dengan harapan bahwa pembalap tersebut akan berkembang selama tahun 2003 seperti mobil Scuderia.

Bertentangan dengan beberapa ekspektasi, Massa kembali ke Sauber untuk tahun 2004, menandatangani kontrak dua tahun untuk bermitra dengan Giancarlo Fisichella yang berpengalaman. Pemain Brasil itu menunjukkan bahwa ia telah kehilangan sedikit kecepatan mentahnya, tetapi beberapa sisi kasarnya pasti terlempar selama waktunya di Maranello, dan pasangan Sauber mampu menantang poin di hampir setiap balapan.

Massa mencatatkan finis terbaik keempat di Belgia dan kelima di Monaco dalam perjalanannya ke posisi kedua belas secara keseluruhan, sementara Sauber awalnya mengejek sumber daya McLaren yang lebih baik untuk berlari di paruh atas kejuaraan konstruktor. Tim Swiss akhirnya merosot kembali ke urutan keenam secara keseluruhan saat tim Woking meningkatkan permainannya, tetapi baik Massa dan Fisichella dipandang dengan sudut pandang baru.

Pembalap Italia itu berangkat untuk reuni emosional dengan Renault pada 2005, sementara Massa tetap di Hinwil untuk musim ketiga, di mana ia bermitra dengan juara dunia 1997 Jacques Villeneuve.

Massa meskipun lebih dari mempertahankan dirinya sendiri bersama Villeneuve dan di awal musim pasti memiliki keunggulan. Meskipun segalanya menjadi seimbang seiring berjalannya tahun, Massa mengakhiri tahun dengan lebih banyak dua poin lagi, di urutan ke-13 dalam kejuaraan pebalap. Dia finis di delapan besar dalam empat kesempatan - ketujuh di Bahrain, keempat di Kanada, kedelapan di Jerman dan keenam di China - dan secara total dia berhasil mencetak 11 poin.

Namun terobosan besar Massa terjadi pada Agustus '05, ketika Ferrari mengonfirmasi bahwa Rubens Barrichello akan meninggalkan tim - dan bahwa Massa akan mendapatkan kursi kedua bersama Michael Schumacher pada 2006.

Musim baru menjanjikan banyak hal bagi pemain Brasil itu dan Massa sangat ingin memanfaatkan peluang tersebut dan meraih podium F1 pertamanya.

Awalnya Felipe mengalami awal yang sulit untuk tahun ini, namun seiring berjalannya musim ia berhasil membangun momentum nyata, meraih poin pertamanya untuk Scuderia hanya dalam balapan keduanya di Sepang dan kemudian meraih tiga besar pertamanya. finis pada Mei di Grand Prix Eropa, ketika ia membawa pulang 248 F1 miliknya di tempat ketiga. Setelah itu dia tidak benar-benar melihat ke belakang dan dari awal Juli dia benar-benar masuk ke dalam semak belukar, mengakhiri tahun dengan enam podium lagi, termasuk meraih dua kemenangan - yang pertama di GP Turki, yang kebetulan merupakan kemenangan perdananya di F1 dan yang kedua di final musim di negara asalnya, Brasil. Tidak mengherankan saat ia menempati posisi ketiga dalam kejuaraan pembalap, dengan 80 poin untuk kreditnya.

Massa harus membuktikan banyak hal di tahun 2007, dengan kesempatan untuk keluar dari bayang-bayang Schumacher dan menghadapi rekan setimnya yang sangat dihormati, Raikkonen.

Namun, seperti yang terjadi pada 2006, musimnya tidak dimulai dengan baik, dengan masalah di Australia dan Malaysia - mekanis dan pribadi - membuatnya terpaut beberapa poin dari Raikkonen dan rival McLarennya.

Mungkin malu, Massa tampak seperti pembalap yang berbeda di Bahrain dan Spanyol, pemain Brasil itu mengamankan dua kemenangan light-to-flag yang membawanya kembali ke pertarungan, sementara podium di Monaco, AS dan Prancis tampaknya menunjukkan Massa yang lebih konsisten muncul. reputasinya yang agak berlebihan.

Namun, musim pemain Brasil itu dibumbui oleh kesalahan yang membuat frustrasi, terutama saat mengemudikannya melalui lampu merah di Kanada yang menyebabkan diskualifikasi, sementara terhenti di grid di Silverstone menghancurkan harapan tantangan untuk menang di sana.

Meskipun demikian, Massa juga mendapat bagian terbesar dari nasib buruk di Ferrari - kesalahan pengisian bahan bakar membuatnya keluar dari persaingan di Hongaria, sebelum pensiunnya mekanis di Monza dan kesalahan ban di Jepang menghilangkan poin berharga.

Satu-satunya dari 'empat besar' yang tidak memperebutkan gelar di akhir musim, tempat keempat mungkin bukan cerminan sebenarnya dari kecepatan Massa, yang seringkali lebih baik daripada Raikkonen, terutama dalam kualifikasi. Dengan enam posisi terdepan dan tiga kemenangan - dengan pengulangan di Turki menambah kesuksesan awal di Bahrain dan Spanyol - Massa menunjukkan dia bisa menjadi penantang gelar yang lebih asli pada tahun 2008. Dan itu terbukti.

Yang terpenting, musim '08 dimulai dengan Massa di belakang kaki setelah pensiun di dua balapan pertama tetapi, dengan burung nasar berputar-putar di tengah rumor bahwa ia akan digantikan oleh Fernando Alonso atau S├ębastien Vettel, pemain Brasil itu bangkit kembali dengan kemenangan di Bahrain, Istanbul (lagi) dan Magny-Cours - dan menemukan dirinya di puncak klasemen.

GP Inggris yang sarat putaran memicu pertarungan kejuaraan yang menegangkan dengan Lewis Hamilton yang berlangsung hingga tikungan terakhir pada putaran terakhir putaran final di Brasil. Sementara Massa menghasilkan kinerja kondisi campuran yang ahli untuk memenangkan perlombaan minimum yang harus dia lakukan Hamilton merebut tempat kelima dalam menjalankan bendera untuk mencuri gelar.

Hati Massa dan martabat berikutnya dalam kekalahan berbuat banyak untuk membuatnya disayangi publik F1, dan dia menuju musim dingin sebagai favorit banyak orang untuk memimpin biaya Ferrari untuk penghargaan 2009, tempatnya di tim tidak lagi diragukan lagi.

Dengan Raikkonen masih di sampingnya, tim mengalami sesuatu yang mengejutkan, namun, karena dorongan gelar 2008 telah mengalihkan perhatian dari adaptasi ke peraturan baru 2009 dan, meskipun berjalan dengan keuntungan yang seharusnya dari KERS, Massa mendapati dirinya membatalkan di pra Ironisnya lini tengah musim dengan Hamilton masih sebagai lawan. Tidak seperti McLaren, bagaimanapun, kekuatan Maranello berjuang untuk membalikkan keadaan, dengan Massa gagal mencetak gol sampai kampanye kembali ke Eropa dan rekan setimnya Raikkonen hanya membuka akunnya pada balapan sebelumnya.

Namun, begitu berada di papan, Massa mencatatkan lima poin berturut-turut, yang berpuncak pada tempat ketiga di GP Jerman, tetapi musimnya akan berakhir lebih awal - dan dramatis - kali berikutnya di Hongaria. Di tengah sesi kualifikasi, musim semi memisahkan diri dari entri Brawn GP rekan senegaranya Rubens Barrichello dan menabrak helm pengemudi Ferrari. Dalam keadaan tidak sadar, Massa melanjutkan dengan kecepatan yang hampir mereda ke dalam penghalang, di mana dia menerima perhatian medis darurat. Diterbangkan ke rumah sakit di Budapest, pria Brasil itu tetap dalam kondisi kritis, dengan kekhawatiran akan cedera otak dan mata, selama beberapa minggu, sebelum memulai pemulihan kesehatan yang lambat - dan luar biasa.

Hebatnya, operasi darurat dan prosedur selanjutnya tidak hanya menyelamatkan nyawa Massa, tetapi juga memungkinkannya untuk kembali ke kokpit mobil F1, dengan pengujian dari Brasil itu siap untuk kembali sebelum akhir tahun, dan kemudian dikonfirmasi bersama Fernando Alonso untuk 2010. F10 baru tampaknya telah belajar dari kesalahan pada F60 2009, dan mendapat keuntungan dari keputusan Ferrari untuk dapat mengembangkan pendahulunya, dan berada di kecepatan - di tangan kedua pembalap - dalam pengujian. Harapan untuk salah satu kisah comeback terbaik dalam sejarah F1, bagaimanapun, tertahan oleh kedatangan Alonso di Maranello.

Dengan pembalap Spanyol itu dengan cepat menginjak otoritasnya di tim, Massa semakin dipaksa menjadi peran pendukung, meski membuka musim dengan podium berturut-turut dan sempat memuncaki klasemen. Disingkirkan oleh Alonso di pit-lane Shanghai, musim pemain Brasil itu dikemas dalam sepuluh detik radio pit-to-car di Hockenheim, di mana frasa 'Fernando lebih cepat dari Anda' memasuki cerita rakyat F1. Dengan patuh pindah ke sisi Spanyol - dan menyerahkan apa yang akan menjadi kemenangan emosional pada peringatan shunt Hungaroringnya - Massa tahu musimnya sudah hampir berakhir. Dia akhirnya finis di urutan keenam dalam poin, penghitungannya 144 sepenuhnya 70 di belakang tempat kelima Jenson Button, membawa kritik pedas dari presiden tim Luca di Montezemolo.

Meskipun demikian, pemain Brasil itu akan kembali dengan warna merah pada tahun 2011, lagi-lagi bermitra dengan Alonso, tetapi mengetahui bahwa ia harus cocok untuk rekan setimnya. Kasusnya tidak terbantu oleh Ferrari yang memproduksi mobil yang tidak sebanding dengan Red Bull, tetapi Massa kembali gagal untuk bersinar - atau mencapai podium. Memang, hasil terbaiknya adalah yang kelima, sesuatu yang dia lakukan enam kali, dan penampilannya jauh di bawah Alonso, yang bergulat dengan F150 Italia untuk hasil yang di luar dugaan. Keenam secara keseluruhan kembali menjadi bagian Massa, kali ini 109 poin di belakang rival terdekatnya karena ia menderita kasus deja vu yang parah.

Kemiripan diperpanjang ke daftar tahunan dari di Montezemolo, tetapi Massa selamat dari serangan yang dikonfirmasi untuk tahun terakhir kontraknya, lagi-lagi bermitra dengan Alonso, yang menandatangani kesepakatan jangka panjang dengan Scuderia selama 2011. Dengan masa depan Ferrari-nya yang tampak suram , musim 2012 lebih tentang Massa mengamankan tempat di F1 dan, hampir sepanjang tahun, tampak bahwa pemain Brasil itu kembali menghadapi kekalahan.

Awal yang jelas tidak bersemangat untuk kampanye membuatnya gagal mencetak gol sampai Bahrain dan hanya empat kali dalam sepuluh putaran pembukaan saat Alonso memikul beban untuk Scuderia, tetapi pemain Brasil itu bangkit kembali seperti yang dia lakukan di musim sebelumnya, dengan penyelesaian yang kuat pada akhirnya membuatnya mendapatkan penundaan eksekusi lagi di Maranello.

Dari Hongaria dan seterusnya, Massa meraih poin di setiap balapan, kembali ke podium untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun dengan tempat kedua di Jepang dan kemudian mengambil posisi ketiga yang emosional di depan penonton tuan rumah di Interlagos. Dari kedalaman tabel pembalap, ia naik ke posisi ketujuh secara keseluruhan.

Massa mengakhiri hubungan delapan tahunnya dengan Ferrari dan beralih ke pakaian Williams untuk 2014 dan pemain Brasil itu tampak segar dan bersemangat untuk tantangan baru.

Itu adalah awal yang tidak menguntungkan dengan tim barunya setelah ditabrak oleh Kamui Kobayashi dari Caterham di Australia, menderita pesanan tim di Malaysia, terjebak oleh safety car di Bahrain dan dua pensiun di Kanada dan China.

Namun, keberuntungan Massa akhirnya mulai berbalik di titik tengah musim ketika ia mencatatkan pole position pertamanya sejak 2008 di Austria dan itu adalah satu-satunya saat Mercedes tersingkir dari tiang sepanjang musim.

Pembalap Brasil itu mengakhiri balapan di urutan keempat dan paruh kedua musim yang jauh lebih kuat membuatnya mencatat tiga perjalanan ke podium di Italia, Brasil dan Abu Dhabi masing-masing.

Kebangkitannya memungkinkan dia untuk mempertahankan kursi balapannya untuk Williams pada 2015 saat dia mengakhiri tahun ketujuh di klasemen kejuaraan.

Felipe Massa memulai musim 2015 dengan tempat keempat di Grand Prix Australia, menampilkan Williams masih memiliki kecepatan dari akhir yang mengesankan di musim 2014. Dia melanjutkan langkahnya di Malaysia dengan posisi keenam, di belakang rekan setimnya Valtteri Bottas di urutan kelima. Pasangan itu bertukar posisi untuk China dengan Massa mendapatkan satu lebih baik dari rekan setimnya yang lebih muda.

Williams mengukuhkan diri sebagai tim terbaik ketiga dengan hasil impresif dari Massa dan Bottas. Selain Grand Prix Monaco, di mana tim tergelincir di luar poin, mereka tetap konsisten. Massa kembali naik podium dengan penampilan lain di Grand Prix Austria, lokasi yang sama di mana ia meraih posisi terdepan pada tahun 2014. Ia menahan Sebastian Vettel, yang mengejar posisi ketiga setelah kehilangan posisinya secara lepas. masalah mur roda. Massa mengikuti hasil yang mengesankan dengan tempat keempat di Silverstone.

Sebelum Grand Prix Italia, Williams mengonfirmasi bahwa Massa dan Bottas akan bertahan untuk musim 2016, mempertahankan kemitraan mereka untuk musim ketiga.

Balapan di Monza memperlihatkan kedua pembalap Williams itu saling bertarung erat. Pertarungan mereka segera berubah menjadi pertengkaran untuk posisi podium, menyusul pengunduran diri Nico Rosberg dalam balapan. Massa menggunakan semua pengalamannya dan mendapatkan satu yang lebih baik atas Bottas untuk merebut podium keduanya musim ini, yang ke-41 dan yang ternyata menjadi podium terakhirnya di F1.

Massa mengakhiri musim 2015 dengan menyelesaikan tiga poin lagi di Rusia, Meksiko dan Abu Dhabi untuk sekali lagi menyumbangkan musim yang mengesankan. Pemain Brasil itu menyelesaikan musim dengan 121 poin, dua podium dan keenam secara keseluruhan dalam kejuaraan. Dua kunjungannya ke mimbar berkontribusi dalam menjaga Williams unggul dari Red Bull di klasemen konstruktor.

Pemain Brasil itu memulai kampanye 2016 di Australia dengan finis di tempat kelima, di depan Bottas yang finis di urutan kedelapan. Massa terus mencetak poin untuk tim dalam enam balapan pembuka dengan Williams. Pensiun di Kanada mengakhiri penghitungan poinnya, sementara rekan setimnya Bottas mengamankan satu-satunya podium tim musim ini dengan tempat ketiga.

Menyusul penampilan Massa di pertengahan musim yang biasa-biasa saja, hanya meraih tiga poin setelah pensiun di Kanada, pertanyaan muncul apakah pemain Brasil itu akan terus bermain untuk satu musim lagi atau apakah dia akan menggantung helmnya setelah musim berakhir.

Pada tanggal 1 September, menjelang Grand Prix Italia, Massa mengumumkan bahwa di akhir musim ia akan pensiun dari Formula 1. Pengganti Massa adalah juara Formula 3 Eropa Lance Stroll bersama Valtteri Bottas untuk musim 2017.

Balapan terakhir pemain Brasil itu di kandang sendiri berakhir dengan air mata saat ia jatuh dalam kondisi basah. Massa yang emosional berjalan kembali ke pit, dengan tim-tim di pit lane bertepuk tangan untuk menghormati pembalap Brasil itu. Saat yang emosional bagi kubu Massa dan orang Brasil di tribun Interlagos.

Dalam balapan terakhir Massa tahun 2016, ia finis di tempat kesembilan untuk mengakhiri musim dengan 53 poin dan 11 di klasemen pembalap.

Rencana pensiun Massa terhenti ketika pengumuman pengunduran diri Nico Rosberg dan Valtteri Bottas dipanggil untuk bergabung dengan Mercedes, Williams beralih ke Massa selama satu musim lalu sebagai mentor untuk pendatang baru Stroll. Massa setuju untuk melakukan satu musim lagi dengan Williams untuk musim 2017 dalam kesepakatan yang secara resmi diselesaikan pada Januari lebih dari sebulan sebelum dimulainya pengujian pramusim.

Pemain Brasil itu memulai musim di bawah peraturan baru 2017 dengan finis di urutan keenam di Australia, tetapi di China di mana ia berjuang dengan FW40 dalam kondisi campuran dan finis di luar poin. Dia mengulangi penampilannya dari Australia ke Bahrain untuk posisi keenam, yang ternyata menjadi hasil terbaik pemain Brasil itu di musim 2017.

Massa jatuh sakit selama Grand Prix Hongaria, meski diberi izin medis untuk balapan. Kursinya digantikan oleh pembalap cadangan tim, Paul di Resta. Dia kembali setelah liburan musim panas dengan dua finis di tempat kedelapan di Belgia dan Italia.

Menjelang balapan kandangnya, Massa mengumumkan pengunduran dirinya dari olahraga tersebut setelah musim 2017, kali ini untuk selamanya. Di depan penonton tuan rumah, dia bertarung dengan mantan rekan setim Ferrari Fernando Alonso dan Sergio Perez untuk tempat ketujuh. Massa bertahan untuk mengamankan satu hasil akhir di kandang, dengan perjalanan emosional di podium setelah mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada para penggemar.

Dalam balapan terakhirnya di Grand Prix Abu Dhabi, ia mengumpulkan poin F1 terakhirnya dengan finis kesepuluh, mengakhiri karir balapnya selama 15 tahun di F1.

Massa telah meraih total 11 kemenangan, 16 posisi terdepan, telah memulai dalam 269 balapan dan balapan dengan Sauber, Ferrari dan Williams.

Setelah pensiun dari Formula 1, ia tampil sebagai wild card di putaran pembukaan Kejuaraan Mobil Saham Brasil dan diangkat sebagai Presiden Komisi Karting Internasional FIA sambil melihat kemungkinan pindah ke Formula E di masa depan.