Inilah cara kami menilai setiap pembalap di F1 GP Emilia Romagna Grand Prix…

Setiap pembalap diberi skor dari sepuluh dengan peringkat yang sangat dibebani pada kinerja hari balapan mereka. Performa kualifikasi memiliki bobot yang lebih ringan saat menentukan nilai

Max Verstappen (Kualifikasi ke-3, finis ke-1) - 10

Sebuah kesalahan di Villeneuve chicane membuat Verstappen kehilangan pole position kedua berturut-turut pada 2021 saat ia dikalahkan dalam kualifikasi oleh rekan setimnya untuk pertama kalinya sejak Kanada 2019. Pemain asal Belanda itu menebus kesalahan dengan awal yang sempurna, memanfaatkan gigi kedua untuk melewati Sergio Perez dan polesitter Lewis Hamilton menjadi pemimpin lomba.

Peralihan Verstappen ke slicks tepat waktu, memungkinkan dia untuk mempertahankan tempat pertama. Momen hampir  melintir jelang restart setelah bendera merah hampir membuat Verstappen melepaskan keunggulannya - satu-satunya cacat pada kemenangan bagus pembalap Red Bull di Imola. Dia keluar sebagai pemenang yang dominan, lebih dari 20 detik di depan pesaing terdekatnya.

Lewis Hamilton (Kualifikasi ke-1, ke-2) - 8

Meski tidak memuncaki salah satu dari tiga sesi latihan bebas dan juga dua segmen awal kualifikasi, Hamilton menunjukkan kelasnya saat menyisihkan duet Red Bull untuk mengamankan pole position ke-99 untuk balapan F1 GP Emilia Romagna.

Penampilan Hamilton dalam cuaca basah biasanya patut dicontoh, tetapi kali ini dia tampil di bawah standar. Memulai balapan dengan buruk, memungkinkan Verstappen memimpin di Tamburello chicane, ia juga mendapat kerusakan sayap depan setelah coba membendung rivalnya jelang masuk tikungan.

Asa Hamilton untuk meraih 25 poin pupus saat ia melebar di Tosa ketika mencoba untuk meng-overlap George Russell, tapi masih bisa melanjutkan balapan setelah memundurkan mobilnya untuk keluar dari gravel trap.

Untungnya, tak lama berselang terjadi insiden antara Russell dan rekan satu timnya, Valtteri Bottas. Hal ini cukup Hamilton karena periode bendera merah berikutnya memungkinkan mobilnya diperbaiki sebelum pulih ke posisi kedua dari kesembilan setelah restart.

Lando Norris (Kualifikasi ke-7, finis ke-3) - 10

Akhir pekan yang nyaris sempurna untuk Norris. Seandainya bukan karena sedikit melebar trek pada upaya terakhirnya di Q3 di Tikungan 9, Norris akan memulai balapan dari posisi ketiga. Namun demikian, Norris menunjukkan kecepatan yang luar biasa di trek lembap untuk meraih podium F1 karir keduanya.

Menyalip Charles Leclerc setelah penghentian bendera merah terbukti menjadi penentu dalam pengejaran podium Norris, diuntungkan dari pertaruhan ban lunak. Zona DRS yang lebih panjang pada tahun 2021 dan kecepatan Mercedes W12 membuat dia tidak dapat menahan Hamilton, melepaskan tempat kedua pada Lap 60.

Charles Leclerc (Kualifikasi ke-4, ke-4) - 9

Itu lebih sama untuk Leclerc di Imola saat ia mengekstraksi maksimum dari SF21 untuk menempatkannya di urutan keempat di grid. Pembalap Monako itu berlari dengan nyaman di podium dalam kondisi basah, unggul lebih dari 10 detik dari Perez.

Restart yang tidak ideal karena masalah radio tim membuatnya tak bisa memanfaatkan blunder Verstappen secara maksimal, dan membiarkan Norris melewatinya. Leclerc menyerahkan podium kepada Hamilton yang sedang memulihkan diri, tetapi pada akhirnya itu adalah perjalanan yang bagus.

Carlos Sainz (Kualifikasi ke-11, finis ke-5) - 8

Setelah kesulitan di kualifikasi dengan hanya menempati posisi start ke-11, pembalap Spanyol itu naik ke posisi kedelapan pada lap pembukaan dari posisi 11 di grid dan dengan cepat mudah mendahului Pierre Gasly, yang memilih untuk start dengan ban wet ketimbang intermediate. Beberapa momen keluar trek menghalangi Sainz saat dia menyalip Daniel Ricciardo untuk finis kelima.

Daniel Ricciardo (Kualifikasi ke-6, finis ke-6) - 7

Ricciardo tidak pernah memiliki kecepatan rekan setim McLaren Norris di Imola, ia mempertahankan tempat kelima sejak awal tetapi diperintahkan oleh tim untuk membiarkan Norris lewat. Itu adalah balapan sepi bagi Ricciardo di paruh kedua grand prix saat ia ditinggalkan grup Norris-Leclerc-Sainz yang bertarung untuk podium, dan kemudian diambil alih oleh Hamilton. Ricciardo kemudian ditekan oleh Lance Stroll dan Gasly di lap-lap terakhir.

Pierre Gasly (Kualifikasi ke-5, finis ke-7) - 8

Gasly menunjukkan kecepatan yang mengesankan dari AlphaTauri di kualifikasi, tetapi keputusan untuk memulai dengan ban basah membuatnya kehilangan kesempatan untuk naik podium. Gasly pulih untuk finis kedelapan dan diwarisi ketujuh setelah Lance Stroll diberi penalti lima detik pasca balapan.

Lance Stroll (Kualifikasi ke-10, finis ke-8) - 8

Akhir pekan yang mengesankan lainnya dari Stroll saat ia terus menjadi pembalap utama Aston Martin. Stroll berhasil mencapai Q3 untuk balapan kedua berturut-turut dan mengalahkan rekan setimnya Sebastian Vettel. Pembalap Kanada itu mencapai ketujuh pada awalnya tetapi segera turun kembali ke kesembilan.

Stroll dapat mengimbangi Bottas selama paruh awal balapan, dan kembali menyalip pembalap Mercedes berbekal strategi pit yang apik. Stroll diwarisi ketujuh setelah putaran Perez tetapi pada akhirnya, dia akan turun ke urutan kedelapan setelah menerima penalti lima detik karena menyalip Gasly secara ilegal di awal balapan.

Esteban Ocon (Kualifikasi ke-9, finis ke-9) - 8

Ocon melakukannya dengan baik untuk menempatkan Alpine-nya di Q3, sementara rekan setimnya Fernando Alonso hanya bisa mengatur posisi ke-15. Seperti Gasly, keputusan untuk memulai dengan wets membuatnya kehilangan peluang untuk mendapatkan poin yang lebih besar.

Ocon pulih ke urutan kesepuluh setelah menyusul Alonso dengan penggunaan DRS. Orang Prancis itu selalu unggul atas rekan setimnya yang lebih berpengalaman dan dia mewarisi kesembilan setelah penalti waktu 30 detik Kimi Raikkonen.

Fernando Alonso (Kualifikasi ke-15, finis ke-10) - 6

Alonso tidak pernah memiliki kecepatan rekan setimnya Ocon di Imola. Dia merusak sayap depannya usai melebar di Tosa dalam perjalanannya ke grid, tapi untungnya berhasil kembali ke pit lane dan memulai balapan seperti biasa. Berjalan di urutan ke-12 pada restart setelah bendera merah, Alonso disalip oleh Gasly dan rekan setimnya Ocon. Pembalap Spanyol itu mengambil poin terakhir, memanfaatkan penalti waktu pasca balapan Raikkonen.

Sergio Perez (Kualifikasi ke-2, finis ke-11) - 4

Setelah menjadi bintang di kualifikasi, banyak yang memprediksi Perez berbuat banyak pada hari balapan, mengingat reputasinya saat balapan. Balapannya mulai kacau saat keluar jalur di bawah Safety Car, kehilangan dua posisi sebelum melakukan repassing kedua mobil tersebut.

Perez diberi penalti stop-go 10 detik untuk pelanggarannya, tetapi pembalap Red Bull itu masih bersaing untuk naik podium, berada di urutan keempat di belakang Norris dan Leclerc setelah bendera merah. Perez kemudian melintir di Villeneuve chicane, membuang peluang untuk mengumpulkan poin besar dan memastikan Mercedes mempertahankan posisi pertama di kejuaraan konstruktor.

Yuki Tsunoda (Kualifikasi ke-20, finis ke-12) - 3

Itu adalah akhir pekan yang membawa malapetaka bagi Tsunoda saat ia tersingkir di Q1 menyusul kecelakaan di Variante Alta. Sementara Tsunoda menikmati paruh pertama balapan yang sebagian besar bersih, pekerjaan baiknya kembali menguap ketika berada di posisi kesembilan.

Pembalap Jepang itu berputar di Tamburello saat melawan Lewis Hamilton dari Mercedes. Dia kemudian diberi penalti lima detik karena melampaui batas trek untuk mengakhiri akhir pekan yang mengecewakan bagi rookie Jepang itu.

Kimi Raikkonen (Kualifikasi ke-16, finis ke-13) - 5

Upaya Raikkonen ke posisi sembilan tampaknya menjadi hari yang baik bagi pembalap F1 paling berpengalaman. Kimi menahan tekanan besar dari duo Alpine di lap penutup untuk mencetak poin pertama Alfa Romeo pada 2021. Itu sampai dia diberi penalti waktu 30 detik karena tidak mengikuti prosedur yang benar di bawah Safety Car. Akhirnya putarannya sendiri yang menyebabkan kebingungan di bawah Safety Car sehingga sulit untuk terlalu bersimpati.

Antonio Giovinazzi (Kualifikasi ke-17, finis ke-14) - 6

Sangat disayangkan Giovinazzi tidak mencetak poin pertamanya di tahun 2021. Pembalap asal Italia itu terus mengejar poin setelah bendera merah dihentikan di tempat kedelapan, dia terpaksa melakukan pit stop tak terjadwal karena masalah rem belakang. Tidak seperti rekan setimnya Raikkonen, peluang poinnya benar-benar rusak karena faktor-faktor di luar kendalinya sendiri.

Sebastian Vettel (Kualifikasi ke-13, start dari pitlane, diklasifikasikan ke-15) - 4

Vettel sekali lagi dikalahkan oleh rekan setimnya di Aston Martin Stroll di kualifikasi dan dia tidak tampil lebih baik pada hari balapan. Peluang Jerman untuk balapan yang baik terhambat sejak ia, seperti Stroll, mengalami masalah rem dalam perjalanannya ke grid, dan terpaksa start dari pitlane. Keadaan menjadi lebih buruk bagi Vettel karena dia diberi penalti stop-go 10 detik setelah Aston Martin tidak memasang keempat ban ke mobilnya sebelum sinyal lima menit jelang grand prix.

Mick Schumacher (Kualifikasi ke-19, finis ke-16) - 5

Schumacher sekali lagi menjadi pembalap Haas terbaik. Memulai dengan ban basah, Schumacher berlari di urutan ke-16 sampai dia secara memalukan melintir saat Safety Car sambil ketika menuju Tamburello. Pembalap Jerman itu kembali ke pit untuk mendapatkan sayap depan baru dan akhirnya unggul jauh dari rekan setimnya Mazepin.

Nikita Mazepin (Kualifikasi ke-20, finis ke-17) - 4

Kemajuan untuk Mazepin saat ia menyelesaikan balapan F1 pertamanya di Imola. Umumnya grand prix mulus dengan hanya satu kali melintir di akhir balapan. Masih perlu menemukan lebih banyak kecepatan dan kepercayaan diri untuk menjadi setara dengan Schumacher.

Valtteri Bottas (Kualifikasi 8, DNF) - 2

Salah satu akhir pekan paling menyedihkan bagi Bottas sebagai pengemudi Mercedes. Meskipun ia memang terlihat kuat pada latihan Jumat, ketidakmampuan Bottas untuk mendapatkan ban depan di jendela suhu yang tepat adalah kejatuhannya di kualifikasi, kalah lebih dari 0,4 detik dari rekan setimnya Hamilton di sektor pertama pada kedua lapnya di Q3 untuk membuatnya berada di urutan kedelapan di grid

Awal yang lambat menjatuhkannya ke posisi kesepuluh dan kemudian dia terjebak di belakang Aston Martin milik Stroll. Perlombaan Bottas berakhir sebelum waktunya setelah kontak dengan Russell di garis start-finish pada Lap 31. Akhir pekan yang harus dilupakan.

George Russell (Kualifikasi 12, DNF) - 4

Akhir pekan Russell dimulai dengan baik saat ia menuntaskan kualifikasi dengan posisi start ke-12, hanya sepersepuluh dari membuatnya menjadi Q3.

Saat Bottas kesulitan untuk memperbaiki suhu ban licinnya, Russell melihat peluang untuk menyalip pembalap Mercedes dengan penggunaan DRS. Russell pergi ke kanan tetapi dengan melakukan itu, dia menyentuh garis putih lembab, menyebabkan dia kehilangan kendali atas Williams dan tombak ke Bottas.

Peluang besar lainnya bagi Russell untuk mencetak poin bagi Williams sirna, itu adalah kesalahan penilaiannya sendiri meskipun sedikit gerakan Bottas ke kanan.

Nicholas Latifi (Kualifikasi ke-14, DNF) - 2

Latifi tampaknya menjadi yang lebih cepat dari dua pembalap Williams setelah latihan tetapi kembali gagal dalam pertarungan melawan Russell. Pembalap Kanada itu berputar di bagian kedua Acque Minerale, menjatuhkannya kembali ke lapangan.

Latifi bergabung kembali dan bergerak ke kanan, tanpa menyadari Mazepin berada di sampingnya di jalur, menabrak Haas dan menabrak penghalang dalam prosesnya.