Valtteri Bottas dan George Russell menjadi berita utama dengan insiden kecepatan tinggi yang menyingkirkan keduanya dari F1 GP Emilia Romagna. Keduanya saling bersenggolan saat mendekati Tamburello ketika pembalap Williams Russell berusaha melewati Mercedes Bottas untuk tempat kesembilan.

Sedikit menyimpang ke kanan dari Bottas tampaknya membuat takut Russell, yang sedikit meminggirkan mobilnya ke arah rumput sebelum kehilangan kendali atas mobilnya dan menusuk ke bagian sisi W12 pembalap Finlandia itu, mengirim keduanya ke dinding.

Russell dan Bottas menyalahkan satu sama lain, sementara bos tim Mercedes F1 Toto Wolff jauh dari terkesan dengan hasil tersebut, mengatakan "seluruh situasi seharusnya tidak pernah terjadi".

Jadi, apakah Russell mengubur asanya sendiri untuk mendapatkan promosi ke Mercedes tahun depan? Ini pendapat dari redaksi Crash.net

Ya - Russell masih rentan di bawah sorotan

Grand Prix Emilia Romagna 2021 menempatkan Russell dalam sorotan - sayangnya, untuk alasan yang salah.

Awalnya Russell menikmati balapan yang bagus dan berlari dalam posisi poin sebelum kecelakaan dramatisnya dengan Bottas, insiden itu sendiri dan ledakan kemarahannya yang berikutnya jelas membuat Wolff khawatir.

Membedah insiden itu sendiri, steward mungkin menganggapnya sebagai insiden balap, faktanya Russell memiliki ruang balap yang cukup di sebelah kanan Mercedes untuk menyelesaikannya.

Melihat aspek balapan saja, itu adalah kesalahan penilaian dari Russell dan kasus lain tentang dia yang membuang peluang meraih poin untuk Williams.

Dia melintir saat Safety Car di trek yang sama tahun lalu, sementara start yang buruk setelah bendera merah terakhir di Mugello juga membuat dirinya kehilangan tembakan poin.

Reaksi Russell terhadap insiden itu tidak profesional dan patut mendapat kritik serupa dengan apa yang diterima Max Verstappen saat dia mendorong Esteban Ocon di GP Brasil 2018.

Dia pergi ke Mercedes Bottas yang sudah hancur, mendorong helmnya dan memicu reaksi pembalap Finlandia itu yang biasanya tenang, yang mengangkat jari tengahnya meskipun tidak tahu apa yang dikatakan Russell.

Wolff selalu menekankan keharmonisan tim adalah yang terpenting, dan pada hari Minggu menunjukkan Russell belum memiliki temperamen dan kedewasaan yang tepat untuk berada di samping Hamilton.

Mercedes jelas berusaha menghindari situasi Hamilton-Rosberg dan meskipun bakat dan kecepatan Russell jelas, itu tidak dapat merusak harmoni yang telah dinikmati tim sejak kedatangan Bottas pada 2017.

Sementara penampilan Bottas kadang-kadang di bawah par, selama itu tidak membuat Mercedes kehilangan kejuaraan konstruktor, pembalap Finlandia itu adalah pelapis yang sempurna untuk Hamilton.

Ini memang baru satu insiden, tetapi mungkini bisa jadi gambaran seperti apa Russell ketika sorotan dan tekanan ada padanya.

Connor McDonagh

Tidak - Satu insiden tidak akan menentukan masa depan

Mengingat kondisi yang dapat berubah dan margin yang bagus saat bermain, sangat sulit untuk mencoba dan menentukan siapa yang salah. Pada akhirnya, kami yakin para pengawas balapan mengambil keputusan tepat untuk menganggapnya sebagai insiden balapan.

Mengenai peluang Russell mengemudi untuk Mercedes, saya tidak bisa melihat satu insiden terisolasi yang begitu berpengaruh di masa depannya. Mercedes sangat percaya pada Russell, yang telah memberikan setiap langkah sejak skuad Brackley membawanya di bawah sayapnya.

Kunci untuk Russell adalah caranya berperilaku untuk melangkah maju. Reaksi awalnya yang marah adalah - jika bisa dimengerti di saat panas - tidak bijaksana dan itu pasti tidak berjalan baik dengan Wolff.

Pembalap berusia 23 tahun ini masih harus banyak belajar, tetapi selama dia merespons dengan cara yang dewasa setelah debu mengendap dan emosi telah mendingin, memastikan dia terus tampil, dan dapat menghindari dirinya dalam kekacauan seperti itu lagi, dia akan baik-baik saja.

Mercedes akhirnya tahu bahwa ia memiliki bintang sungguhan di tangannya. Fakta Russell bahkan memiliki keberanian untuk mencoba bertarung melawan mobil yang jauh lebih cepat menyoroti mentalitas kemenangannya. Jika dia berhasil melakukannya dan tetap berada di depan Bottas, dia akan menjadi pahlawan dan yang terakhir merasakan panas.

Bagi saya, perhatian yang lebih besar untuk Mercedes adalah bahwa Bottas seharusnya tidak berada dalam situasi itu sejak awal. Dia perlu meningkatkan penampilannya, dan menjadi lebih cepat.

Lewis Larkam

Bagaimana menurut Anda - apakah Russell telah membuang peluangnya atau akankah dia tetap menjadi pembalap Mercedes? Beri tahu kami pendapat Anda di komentar di bawah ...