Max Verstappen mengakhiri kutukan Monte Carlonya setelah memenangi balapan F1 GP Monaco akhir pekan lalu, yang langsung mengubah plot persaingan titel musim 2021. 

Lewat kemenangan ini, Verstappen yang memiliki 105 poin melompati Lewis Hamilton (101) dengan keunggulan empat poin di klasemen pembalap. Selain itu, peta persaingan konstruktor juga berubah dengan Red Bull (149) kini memegang keunggulan dari Mercedes (148) dengan hanya 1 poin saja.

Dari akhir pekan khas F1 GP Monaco di mana kualifikasi berjalan lebih menarik ketimbang balapan, Crash.net merangkum 10 hal menarik dari akhir pekan di jalanan Monte Carlo.

1. Verstappen buktikan bahwa tindakan lebih terlihat dibandingkan kata-kata

Verstappen melakukan pukuran besar pertama dalam pertarungan titel 2021 di Monaco setelah membalikkan keadaan atas rival utamanya, Hamilton dari Mercedes.

Hamilton datang ke akhir pekan Monte Carlo dengan keunggulan 14 poin dari Verstappen, tapi dengan performa yang menyedihkan sepanjang akhir pekan, dengan finis ketujuh dengan tambahan satu poin dari fastest lap sebagai hasil terbaik yang bisa didapat, membuatnya kini tertinggal 4 poin dari rival Belandanya yang memenangi balapan.

Verstappen dan Red Bull berada dalam performa terbaiknya untuk memanfaatkan akhir pekan off-weekend yang langka untuk Mercedes, dengan pembalap Belanda itu mengatakan setelah balapan bahwa kemenangannya adalah "pelajaran yang baik" untuk "berbicara di trek" dalam apa yang tampaknya menjadi jawaban atas komentar Hamilton sebelum balapan.

Setelah lima ronde, perburuan gelar semakin memanas…

2. Muncul celah di baju besi Mercedes

Sepertinya Mercedes hanya mengenal dua kesimpulan dari akhir pekan mereka, entah itu brilian atau kacau balau.

F1 GP Monaco jelas masuk ke kategori kedua, di mana peluang kemenangan Mercedes digagalkan oleh mur roda yang selek dari mobil Valtteri Bottas, yang memupus asanya untuk bertarung melawan Verstappen ketika melakukan pit di lap-30, yang membuatnya tersingkir dari balapan.

Dalam hal ini, peluang kemenangan Mercedes digagalkan oleh roda yang tidak bisa mereka turunkan dari mobil Valtteri Bottas. Harapan Bottas untuk bertarung melawan Verstappen untuk memimpin pupus di lap ke-30 selama pit stop yang aneh dan malapetaka yang memaksanya untuk pensiun.


Segalanya tidak ebih baik di sisi lain garasi, di Hamilton seolah kehilangan daya magisnya seiring dengan minimnya grip pada mobil saat dia terlihat tak berdaya sepanjang akhir pekan, yang kami nilai sebagai salah satu yang terburuk sejak membalap bersama Mercedes.

Juara dunia tujuh kali itu sudah frustrasi setelah kualifikasi di urutan ketujuh yang sangat buruk, dan suasana hatinya semakin buruk dalam balapan ketika strategi undercut Mercedes terbukti menjadi pilihan yang salah, meninggalkannya di posisi awal di P7.

Hamilton yang marah mengatakan setelah itu bahwa Mercedes tidak memenuhi standar biasanya pada apa yang bisa menjadi akhir pekan yang sangat mahal di kejuaraan. Seperti Sakhir 2020, Jerman 2019, dan Spanyol 2016, Grand Prix Monaco 2021 menyoroti bahwa pengoperasian Mercedes yang diminyaki tidak 100 persen tahan peluru.

3. Frustrasi Hamilton meluap

Itu adalah akhir pekan yang menyedihkan bagi Hamilton, yang seperti Mercedes, tidak beroperasi pada level luar biasa normalnya.

Jarang melihat Hamilton mengkritik timnya - terutama mengingat mantra 'kita menang dan kalah bersama' yang biasa - tetapi di Monaco ketidakpuasannya terhadap bagaimana hal-hal yang terjadi terbukti.

Setelah kualifikasi yang buruk - yang dilakukan oleh Mercedes memilih untuk tidak mengeksplorasi pendekatan set-up yang diinginkan Hamilton - harapannya untuk menyelamatkan hasil yang layak bergantung pada strategi.

Hamilton benar-benar marah karena kehilangan tiga tempat potensial yang bisa dia peroleh seandainya semuanya berjalan baik, dan beberapa percakapan yang tidak menyenangkan terdengar melalui radio tim selama balapan.

2808436.0064.jpg

Kritik Hamilton berlanjut setelah balapan, kepala motorsport F1 Ross Brawn mengatakan bahwa sedikit tidak terbiasa menghadapi kesulitan seperti ini. Mercedes dan Hamilton akan menganalisis bagaimana dan mengapa akhir pekan Monaco mereka kacau balau, dan akan bertekad untuk bangkit kembali di Baku.

4. Ferrari gagal memaksimalkan peluang emas

Kebangkitan Ferrari menjadi salah satu, jika bukan cerita terbesar dari akhir pekan F1 GP Monaco.

Memang, keperkasaan The Prancing Horse terbantu oleh layout unik Sirkuit Jalanan Monte Carlo, yang mendukung karakteristik SF21, namun rasanya tetap luar biasa melihat Scuderia kembali berada di baris depan.

Kecepatan latihan Ferrari yang impresif berlanjut di kualifikasi, dengan Charles Leclerc menghasilkan pole position pertama di kandangnya yang ikonik, meski disusul oleh kecelakaan di menit-menit akhir kualifikasi, yang pada akhirnya merusak peluangnya untuk menang.

2807260.0064.jpg

Investigasi menemukan bahwa kegagalan hub driveshaft ternyata dipicu kecelakaan kualifikasi memaksa Ferrari untuk menarik Leclerc dari balapan kandangnya sebelum dimulai pada hari Minggu.

Usai balapan, Leclerc mengaku khawatir kehilangan satu-satunya kesempatan Ferrari untuk memperebutkan kemenangan musim ini. Kecelakaan tersebut menjadi pukulan ganda bagi Ferrari karena hal itu juga menghalangi rekan setimnya Carlos Sainz untuk bergabung dengannya di barisan depan grid.

Sainz kemudian mengklaim podium perdananya untuk Ferrari dan kecepatan balapannya menunjukkan bahwa jika Leclerc mampu memulai balapan dari pole, dia bisa melanjutkan untuk memberikan kemenangan pertama pakaian Maranello di F1 sejak 2019.

5. Norris terus bersinar

Awal cemerlang Lando Norris musim ini berlanjut di F1 GP Monaco saat ia mencatatkan podium keduanya musim ini - dan ketiga dalam karir F1 - dengan finis ketiga.

Hasil ini cukup diluar ekspektasi, karena McLaren diprediksi akan kesulitan di Jalanan Monte Carlo. Namun performa menawan Norris di kualifikasi mengantarnya ke posisi start kelima, dan naik jadi keempat karena Leclerc tidak mengikuti balapan, dan pada akhirnya berada di posisi tiga besar menyusul kegilaan pit-stop Bottas.

2808306.0064.jpg

Tapi Norris memiliki kecepatan yang pantas untuk mendapatkan tempat ketiga terakhirnya, setelah menangkis Red Bull Perez pada tahap penutupan untuk melengkapi podium GP Monaco 2021.

Itu menandai keempat kalinya musim ini Norris finis empat besar dan merupakan hasil yang mengangkatnya ke tempat ketiga dalam kejuaraan.

6. Perez mulai menemukan mojonya bersama Red Bull

Dari lima balapan awal, Sergio Perez tampak kesulitan untuk menyamai rekan satu timnya, Verstappen di Red Bull. Namun untuk GP Monaco, ia bisa dibilang menikmati balapan terbaiknya.

Kurangnya kecepatan satu lap di kualifikasi kembali jadi momok pada hari Sabtu, tetapi strategi Red Bull yang brilian, dikombinasikan dengan kecepatan yang kuat, memungkinkan Perez finis P4.

Dengan strategi overcut yang terbukti ampuh, Perez memaksimalkan momen singkat udara bersih dengan efek yang luar biasa dengan berakhir di depan Vettel, Gasly, dan Hamilton ketika dia masuk pit lebih lambat dari para pesaingnya.

Sementara serangan terlambat untuk podium perdana Red Bull tidak cukup untuk mengalahkan Norris dari McLaren, tempat keempat yang kuat hanyalah hadiah untuk upaya pemulihan yang hebat pada hari Minggu.

Jika Perez tampil lebih baik pada hari Sabtu, dia akan siap untuk naik podium.

2807965.0064.jpg

7. Hasil krusial bagi Vettel dan Aston Martin

Sebastian Vettel membuktikan orang-orang yang meragukannya salah dengan penampilan luar biasa di jalanan Monte Carlo saat ia mencatat poin pertamanya bersama Aston Martin dengan gaya.

Kemerosotan juara dunia empat kali baru-baru ini tampaknya berlanjut hingga 2021 saat ia berjuang untuk beradaptasi dengan Aston Martin, dan mengalami awal yang cukup sulit untuk hidup dengan warna hijau.

Tapi Vettel mengubah semuanya di Monaco, di mana ia mengambil keuntungan dari panggilan strategi yang apik oleh timnya untuk melompati saingannya dan naik tiga posisi dari slot awal P8 untuk melewati garis di urutan kelima.

Akhir pekan F1 GP Monaco adalah penampilan terbaik Vettel musim ini hingga saat ini dan dia akan berharap itu akan memulai performa terbaiknya.

8. Ricciardo masih tertatih bersama McLaren

Segalanya menjadi semakin bagi Daniel Ricciardo di GP Monaco. Punya rapor baik di Moanco, pembalap Australia itu tak bisa masuk Q3 saat kualifikasi, dan sadar akan menghadapi balapan sulit dari posisi start P12 di kualifikasi.

Terjebak di belakang Alfa Romeo milik Kimi Raikkonen, Ricciardo tidak dapat maju saat tidak beranjak dari P12, sementara rekan setimnya kemudian mengklaim podium yang tidak terduga.

2808437.0064.jpg

Menambah derita Ricciardo, dia dioverlap oleh Norris dalam apa yang akhirnya menjadi akhir pekan untuk melupakan rekrutan baru McLaren, yang perjuangannya menunjukkan sedikit tanda akan segera berakhir.

“Sepanjang akhir pekan adalah bencana,” Ricciardo menyimpulkan setelah itu. “Salah satu akhir pekan itu. Saya tidak mengharapkannya di sini di Monaco. Tapi kami akan mencoba untuk memahaminya dan kembali. "

9. Giovinazzi pecah telor

Setelah serangkaian nasib sial pada empat balapan sebelumnya, Antonio Giovinazzi mencetak poin pertamanya dan Alfa Romeo musim ini di Monaco. Pembalap Italia itu adalah salah satu bintang kualifikasi saat ia mencatat penampilan Q3 pertama Alfa tahun ini dengan lap yang cukup baik untuk posisi ke-10 di grid.

Giovinazzi kemudian mengkonversinya menjadi poinnya yang finis 10 besar musim ini pada hari Minggu, menyelesaikan hanya 0,4 detik di belakang Esteban Ocon dari Alpine dengan P10. Pembalap berusia 27 tahun itu belum mendapatkan penghargaan atas usahanya sampai Monaco, setelah mengalami keberuntungan.

2808187.0064.jpg

Di Imola, pit stop yang tidak terjadwal karena masalah rem menghancurkan harapan untuk finis 10 besar, sementara di Barcelona, insiden ban kempes yang aneh di pit membuatnya kehilangan tembakan poin.

Giovinazzi berharap penyelesaian poin pertamanya akan menjadi titik balik musimnya setelah awal yang sulit.

10. Perang flexi-wing tetap beralnjut

Selain pertarungan perebutan gelar yang intens, F1 2021 belakangan ini juga didominasi oleh kontroversi flexi-wing dengan Mercedes dan Red Bull menjadi dua tim yang paling vokal.

Itu bisa meningkat menjadi peperangan besar-besaran di Baku, dengan Mercedes menunjukkan bahwa saga sayap fleksibel dapat menyebabkan protes di Grand Prix Azerbaijan jika tim diizinkan untuk terus menjalankannya.

Mercedes dan McLaren kecewa pada waktu serangkaian tes FIA baru yang tidak akan diperkenalkan sampai setelah Baku, di mana tim yang menjalankan apa yang disebut sayap "bengkok" diharapkan mendapatkan keuntungan atas yang tidak.

Toto Wolff telah memperingatkan bahwa Mercedes bisa berakhir dalam pertarungan "berantakan" melawan Red Bull di Pengadilan Banding Internasional. Situasi akan memanas di Baku, jadi awasi hal ini

2766433.0064.jpg