Guanyu Zhou tampil cukup impresif saat melakukan 29 lap tanpa masalah sepanjang sesi Free Practice 1 dan mencatatkan waktu tercepat ke-14 pada sesi resmi F1 pertamanya di Red Bull Ring, terpaut 1,271 detik dari Max Verstappen.

Zhou mendapatkan tiga stint, yang pertama di kompleks prototipe Pirelli, sebelum dia melakukan dua stint medium. Waktu terbaiknya datang pada penampilan ketiga dan terakhirnya dengan bahan bakar rendah, pembalap berusia 22 tahun itu mencatat waktu 1 menit 06.414 detik yang hanya lebih lambat 0,4 detik dari rekan setimnya Esteban Ocon pada lap tercepat di soft.

Itu meskipun Zhou kehilangan waktu ketika dia berlari sedikit melebar setelah sedikit mengalami locking di Tikungan 4 ketika dia harus melewati Ocon, yang sedang melakukan cooling-down lap.

Sempat merasakan tekanan besar jelang sesi akhir pekan pertamanya di F1, yang sangat dinantikan fans Tiongkong mengingat dirinya adalah pembalap pertama sejak Ma Qing Hua yang turut serta dalam sesi Free Practice, dan juga tidak ingin merusak mobil pembalap idolanya, Fernando Alonso, Zhou mengaku cukup senang dengan penampilannya.

“Sejujurnya, saya memulai pekan ini dengan banyak tekanan di pundak saya, karena Tuhan tahu berapa banyak orang yang menonton, terutama di rumah di Tiongkok,” kata Zhou.

“Semua orang menonton, mungkin lebih dari balapan. Jadi saya harus melakukannya dengan baik dan tidak membuat kesalahan, menjaga mobil Fernando, mendorong diri saya hingga batasnya, bukan hanya menikmati diri saya sendiri. Jadi saya pasti sudah melakukannya.

“Saya mampu mendorong sekeras yang saya ingin lakukan di lap push [time-attack]. Dibandingkan dengan rekan setim saya, saya pikir kami dengan kompon Medium, kami hampir di sana, terpaut 0,2 [detik]. Jadi saya senang dengan itu - itu adalah sesi yang khusus.”

Zhou menunjukkan kinerja yang sempurna dan mampu melewati semua program tes Alpine, termasuk latihan awal untuk memberikan data tambahan kepada skuad Prancis.

“Saya pikir saya beradaptasi dengan cepat ke F1,” tambah Zhou. “Kami menjalani semua program yang telah ditetapkan tim untuk saya, tetap menggunakan Medium, dan untuk melakukan itu waktu putaran pada Medium pada akhirnya cukup bagus, masih ada beberapa kesalahan yang saya lakukan, tetapi secara keseluruhan waktu putaran yang bagus.

“Kami memiliki banyak data yang dikumpulkan, dan saya melakukan latihan awal, bukan hanya untuk memberi saya perasaan yang lebih baik, karena kami terbatas sebagai tim, jadi mereka ingin saya membantu mereka dengan mendapatkan lebih banyak data.

“Saya masih meningkatkan waktu putaran dan setiap set saya sedikit lebih cepat, dan pada set terakhir saya memberikan segalanya di lap pertama, di mana saya pikir ban dalam kondisi terbaiknya, dan kami menyatukannya di sana.

“Secara keseluruhan saya senang tapi pasti masih ada peningkatan.”

Mengomentari debut latihan Zhou, Direktur Balap Alpine Davide Brivio mengatakan: “Dia melakukan pekerjaan yang sangat baik, tidak membuat kesalahan dan mencatat waktu putaran yang kompetitif. Dia bisa senang dengan kinerja dan pekerjaannya, dan kami sangat senang untuknya.”

Zhou sebelumnya telah mengambil bagian dalam sejumlah uji coba untuk Alpine yang mengendarai mobil spesifikasi 2018, sementara ia juga mengikuti tes pasca-musim Abu Dhabi di RS20 tahun lalu.

Tetapi seperti yang dijelaskan Zhou, A521 adalah mobil yang sama sekali berbeda dari yang biasa ia gunakan.

“Dibandingkan dengan yang saya kendarai, mobil 2018, ada perbedaan besar dengan mobil saat ini,” katanya.

“Anda memiliki lebih banyak downforce, lebih banyak kecepatan, akselerasi. Jelas, dibandingkan dengan mobil Abu Dhabi tahun lalu tidak ada banyak celah. Tapi mobil itu hanya saya kendarai sekali jadi saya tidak terlalu mengenalnya. Dan setiap tahun kami memiliki paket aero yang berbeda, keseimbangan mobil yang sedikit berbeda.

“Saya terkejut dengan bagaimana saya bisa mengerem sebegitu terlambat. Saya banyak mempelajari lap onboard dari pole position, rekan satu tim saya minggu lalu untuk memiliki referensi yang baik langsung untuk tugas pertama saya. Jadi saya memulai dengan lebih baik daripada yang saya lakukan di Abu Dhabi tahun lalu.

“Itu lebih alami sehingga saya bisa memiliki langkah lain di setiap lap, tenaganya tidak pernah mudah untuk beradaptasi. Di Formula 2, perasaan yang sama sekali berbeda adalah cengkeraman ban yang berbeda.”

Harapan Zhou untuk menjadi pebalap F1 reguler pertama asal Tiongkok sangat kecil ketika Alonso mengumumkan comebacknya bersama skuad Estone, sedang Ocon baru-baru ini mendapatkan kontrak jangka panjang baru. Alhasil, ia tidak memiliki banyak opsi di Alpine dalam waktu dekat.

Sesi FP1 memberi tambahan poin Super Licence-nya, yang berarti ia hanya butuh satu poin tambahan untuk menggapai kursi Formula 1. Jika ia bisa melanjutkan performa apiknya di F2 saat ini, 40 poin rasanya sangat mungkin didapat, yang sulit adalah menemukan tim yang mau menampungnya tahun depan.

Dengan tidak adanya tempat di Alpine, mungkin Zhou harus melirik tempat lain seperti Williams atau Alfa Romeo, jika tujuannya adalah menjadi pembalap reguler F1 musim depan.

Meskipun tetap fokus pada kampanye F2-nya, Zhou mengakui bahwa performa latihannya adalah kesempatan penting untuk menunjukkan kepada para tim Formula 1 bagaimana kemampuannya.

“Saya pikir itu adalah salah satu kunci hari ini,” kata Zhou. “Itu juga salah satu alasan ada banyak tekanan sebelum bendera hijau. “Saya melakukan banyak pekerjaan sebelum latihan bebas ini dan sejujurnya, lebih penting untuk menunjukkan keterampilan mengemudi saya di paddock F1 daripada para penggemar di China.

“Secara umum, saya sangat senang. Kami menyelesaikan semua rencana lari dan juga menjelajahi waktu putaran dengan ban Medium. Agak disayangkan saya tidak bisa mendapatkan ban lunak, tetapi bagi saya, saya cukup senang dengan itu. Semoga itu akan memberi saya lebih banyak kesempatan untuk masa depan.

"Saat ini saya benar-benar santai dan merasa nyaman dengan diri saya sendiri dan mudah-mudahan mereka bangga dengan pekerjaan yang saya lakukan dan ini baru awal karir saya di F1," tambahnya.

“Saya selalu ingin meningkatkan diri sebagai pembalap dan melihat apa yang akan terjadi di masa depan.”