Valtteri Bottas akan meninggalkan Mercedes dengan setidaknya 9 kemenangan, 17 pole position dan 54 podium. Menghabiskan lima tahun bersama tim pemenang kejuaraan, mudah rasanya untuk berargumen bahwa statistik Bottas seharusnya lebih baik.

Itu mungkin benar, tapi bersama Lewis Hamilton, Bottas telah menjadi bagian penting bagi tim, dan telah membentuk duet tak terkalahkan yang mungkin memenangkan kejuaraan konstruktor kelima berturut-turut.

Hamilton memang menjadi berita utama atas kesuksesannya sejak kepergian Nico Rosberg pada akhir 2016, dan hubungan harmonis bersama Bottas di Mercedes memungkinkan tim mencapai level baru.

Tapi bukan berarti Bottas tidak memiliki momennya sendiri, Crash.net sudah merangkum beberapa saat penting yang menggambarkan kiprahnya selama lima tahun bersama Mercedes.

XPB_874670_HiRes.jpg

Kemenangan pertama yang penting

Setelah tiga musim yang mengesankan dengan Williams namun tidak cukup menghasilkan kemenangan Grand Prix, Valtteri Bottas bergabung dengan Mercedes mencari kemenangan F1 pertamanya.

Kebangkitan Ferrari di tahun 2017 selalu akan membuat Bottas dan Mercedes semakin sulit karena Sebastian Vettel memenangkan dua dari tiga balapan pembuka, sementara Hamilton memenangkan satu lainnya.

Bottas tiba di sirkuit favoritnya di Sochi dengan hanya dua finis ketiga atas namanya, meskipun ia telah merebut pole pertamanya di Bahrain satu balapan sebelumnya.

Ferrari mengunci barisan depan dengan Vettel di pole di depan Kimi Raikkonen, Bottas duduk di urutan ketiga setelah mengungguli Hamilton dengan selisih hanya di bawah 0,5 detik.

Namun start roket dari Bottas memungkinkan ia melewati kedua Ferrari untuk memimpin balapan. Dia tidak melihat ke belakang sejak saat itu dan saat itu melawan tekanan akhir dari Vettel untuk mengklaim kemenangan grand prix perdananya.

"Ha ha ha! Sialan! Butuh waktu cukup lama, ya? Lebih dari 80 balapan. Layak untuk ditunggu,” katanya setelah melewati batas di Sochi.

Dan pada akhirnya Bottas membukukan satu dari sembilan kemenangan bersama Mercedes di Russia.

Harmoni dengan Hamilton

Setelah mendominasi tiga tahun awal era hybrid, Mecerdes akhirnya mendapatkan penantang serius, Ferrari yang dipimpin Vettel. Memasuki Grand Prix Spanyol, Vettel sudah unggul 13 poin atas Hamilton, dengan Bottas terpaut 10 poin dari itu.

Saat kedua juara dunia berduel untuk meraih supermasi di Circuit de Barcelona-Catalunya, Mercedes menggunakan Valtteri Bottas secara strategis untuk menahan Vettel saat Hamilton mencari kemenangan keduanya di tahun 2017.

Waktu kehilangan Vettel terbukti sangat penting karena dikombinasikan dengan jendela Virtual Safety Car yang sedikit berbau keberuntungan, Hamilton mampu menempel di belakang Ferrari sebelum melesat melewati pembalap Jerman itu untuk meraih kemenangan.

Hubungan kerja yang hebat antara pasangan itu kembali ditampilkan beberapa bulan kemudian di Hungaroring. Vettel dan Raikkonen memimpin Ferrari 1-2, sementara Bottas tidak bisa membuat kemajuan sehingga Mercedes memutuskan untuk menggantinya dengan alasan Hamilton akan melepaskan posisinya.

Banyak yang mengira Hamilton tidak akan mengembalikan posisi ketiga ke Bottas setelah tidak mampu menyalip salah satu Ferrari, namun dia melakukannya dan mempersilahkan Bottas untuk finis ketiga.

Tiga poin yang diberikan Hamilton kepada Bottas bisa jadi penting di akhir musim, tetapi kesediaannya untuk memainkan team-game menunjukkan rasa hormat dan harmoni yang besar di antara rekan satu tim Mercedes.

XPB_933615_HiRes (1).jpg

Patah hati di Azerbaijan

Valtteri Bottas menuju ke Baku yang menjadi tuan rumah putaran keempat musim 2018 setelah dua balapan yang nyaris berbuah kemenangan.

Yang pertama adalah di Bahrain di mana dia enggan melakukan manuver lap akhir kepada Vettel. Sementara di Cina, ia memimpin balapan sebelum dikalahkan strategi Red Bull, yang memungkinkan Daniel Ricciardo mencuri kemenangan setelah mengganti ban Soft baru saat Safety Car.

Dia mewarisi keunggulan di Azerbaijan saat Safety Car memungkinkan Bottas melompat di depan Vettel dan Hamilton. Berada di jalur untuk kemenangan pertamanya musim ini, bencana melanda dan Bottas mendapat tusukan di lap akhir, memberi Hamilton kemenangan beruntun.

Bottas putus asa dan yang lebih penting, kemenangan itu akan membawanya ke puncak kejuaraan untuk pertama kalinya dalam karirnya.

Valtteri, ini James

Peningkatan mesin Ferrari selama musim dingin membuat Vettel menjadi kekuatan yang lebih tangguh di tahun 2018. Musim tiba di Hockenheimring dengan Vettel unggul delapan poin dari Hamilton, sementara Bottas turun di urutan kelima, di belakang Ricciardo dan Raikkonen.

Ferrari berada di liganya sendiri pada hari balapan ketika Vettel mendominasi paruh pertama balapan di depan Bottas, di sisi lain, Hamilton dibiarkan pulih dari posisi ke-14 di grid menyusul masalah mekanis di kualifikasi.

Perlombaan berbalik - seperti halnya perburuan gelar - di Lap 52, ketika Vettel melaju di Sachs Kurve. Hamilton mewarisi keunggulan dengan ban ultra-soft lamanya, sementara Bottas di urutan kedua setelah pit-stop yang lambat.

Memanfaatkan ban barunya dengan sangat baik, Bottas menyerang Hamilton saat restart, saat ia ingin melakukan manuver switchback di tikungan tajam.

“Valtteri, ini James, tolong pertahankan posisi. Saya minta maaf,” kata James Vowles, Chief Strategist di Mercedes, sebuah kalimat yang pada akhirnya menghantui Bottas sampai saat ini.

Mercedes mengamankan skor penting 1-2 pada hari yang sepertinya akan dimiliki Vettel. Perintah tim tidak berhenti di Hockenheim saat ia menyerahkan kemenangan lainnya di Rusia, memastikan Hamilton gelar kelima tertentu.

Pada akhirnya, Bottas mengakhiri 2018 tanpa kemenangan, kelima dalam kejuaraan dan berjuang untuk masa depan Mercedes-nya.

XPB_978938_HiRes.jpg

Pernyataan tegas kepada para penghujat..

Setelah kampanye 2018 tanpa kemenangan, dengan banyak nasib buruk, Bottas langsung membalas pada 2019 dengan kemenangan dominan di Grand Prix Australia pembuka musim.

Bottas mengambil bendera kotak-kotak lebih dari 20 detik atas Hamilton untuk memulai musimnya dengan cara terbaik. Dan ia tahu bagaimana cara menjadikan capaian tersebut sebagai sebuah pernyataan tegas, khususnya kepada para orang yang mempertanyakan kemampuannya sebagai pembalap Mercedes.

"Kepada siapa yang peduli, persetan dengan Anda!" - Sebuah pesan untuk para penghujat, Bottas 2.0 ada di sini untuk tinggal.

Peluang emas yang terlewatkan

Dua kemenangan dalam empat putaran pembuka musim ini merupakan awal yang menjanjikan bagi Bottas saat ia tiba pada 2019 setelah libur musim dingin yang diperpanjang.

Bottas mengamankan pole pada tiga balapan berturut-turut - China, Azerbaijan dan Spanyol - hanya memenangkan satu balapan di Baku, sementara di dua balapan lainnya ia kalah dari Hamilton di awal.

Nico Rosberg sering memanfaatkan hari di mana Hamilton buruk, tetapi Bottas sama sekali tidak memanfaatkan hari di mana Hamilton kesulitan, meski dengan standar yang sangat tinggi, sepanjang 2019.

Peluang gelar musim 2019 secara efektif berakhir di Grand Prix Jerman, di mana ia berada di posisi kedua saat Hamilton tercecer di belakang. Bottas tersingkir di Tikungan 1 saat berlari di urutan keempat,

Jika dia mengamankan podium dengan Hamilton di luar poin, dia akan pindah ke dalam kemenangan balapan dari rekan setimnya dalam pertempuran kejuaraan. Sebagai gantinya, dia harus mulai melihat dari balik bahunya ke arah Verstappen, yang hanya tertinggal 22 poin.

Musim 2020 kurang lebih sama untuk Bottas, di mana ia melepas peluang gelar lainnya meski dibekali mobil W11 yang sangat kompetitif, dan sama sekali tidak bisa menjadi ancaman serius bagi Hamilton.

Setelah memulai dua balapan awal sebagai pemimpin klasemen, Bottas tidak bisa mengimbangi Hamilton yang tengah menikmati musim terbaik dalam kariernya.

Kita juga melihat pola yang berulang sepanjang musim 2020, di mana Bottas memimpin latihan dan kualifikasi, namun Hamilton keluar sebagai pemenang saat balapan.

Jelas, Bottas telah meningkatkan peningkatannya dalam hal kecepatan, namun Hamilton selalu bisa membalikan keadaan saat poin dipertaruhkan.

XPB_1073512_HiRes.jpg

Ancaman baru bernama George Russell

Bottas jelas terancam setelah debut impresif George Russel pada Grand Prix Sakhir 2020. Dengan absennya Hamilton karena covid, Mercedes menyisipkan Russell sebagai pengganti, dan pada akhirnya ini menjadi awal dari akhir kisah Bottas bersama Mercedes.

Mercedes W11 tampil mendominasi sepanjang akhir pekan dan dengan kurangnya pengalaman Russell, tekanan ada pada Bottas untuk menang.

Bottas mengklaim pole di sirkuit luar Bahrain dengan selisih tipis. Sayangnya untuk Bottas, di situlah hal positif berakhir saat Russell memimpin di Tikungan 1 sebelum membangun keunggulan yang cukup besar di depan.

Apa yang terjadi setelah kegagalan pit stop tidak penting karena Russell membuktikan bahwa dia sudah memiliki kecepatan dan kemampuan mengemudi untuk juara dunia yang berkuasa.

'Pertarungan' dengan Russell di Imola

Setelah menunjukkan kecepatan yang mengesankan dalam latihan, Bottas kembali tercecer saat kualifikasi untuk Grand Prix Emilia Romagna 2021 saat ia berjuang untuk suhu ban di Q3, hanya mengelola kedelapan di grid.

Kondisi yang berubah-ubah di Imola membuat Bottas harus berjuang keras pada hari balapan, berada di posisi terbawah dari 10 besar. Saat Bottas berjuang untuk mendapatkan panas ke ban slicknya, Russell melihat peluang untuk menyalip pembalap Finlandia itu menuju chicane Tamburello.

Bottas membelok sedikit ke kanan di Mercedes-nya, sementara Russell salah melakukan kalkulasi dan menyentuh trotoar yang basah. Ia langsung kehilangan kendali atas Williams-nya dan menyeret Bottas dalam kecelakaan, seketika mengakhiri balapan keduanya.

Setelah itu, Russell yang marah berjalan ke bangkai Mercedes milik Bottas untuk menghadapinya, sementara Bottas memberinya jari tengah.

Terlepas dari siapa yang salah, Bottas seharusnya tidak terlibat pertarungan dengan Russell yang menggunakan Williams. Jika Sakhir 2020 tidak cukup menentukan, Imola jelas menjadi penentu.

2926769.0064.jpg

Russell terlalu baik untuk diabaikan

Pada tahun 2021, Bottas duduk di urutan ketiga dalam kejuaraan dengan tujuh podium dari 13 balapan pembuka. Ia masih menjadi pembalap nomor dua yang sempurna, apalagi jika Anda membandingkan jumlah podiumnya dengan Sergio Perez, lawan mainnya di Red Bull.

Namun, dengan Hamilton yang semakin uzur dan talenta top F1 dikunci untuk kontrak jangka panjang dengan tim masing-masing - Verstappen di Red Bull; Norris dengan McLaren; Leclerc di Ferrari - ini waktu yang tepat bagi Mercedes untuk mulai melihat masa depan. Russell dianggap sudah siap untuk mobil papan atas dan penampilannya pada 2021 telah menunjukkan itu.

Akhirnya Bottas mengundurkan diri dari Mercedes setelah lima tahun bersama tim, memberi celah untuk tim mempromosikan Russell ke tim yang telah diidam-idamkannya sejak lama, dan menjadi sosok sempurna suksesor Hamilton.

Meskipun dia seharusnya mencapai lebih dari sudut pandang pribadi, sikapnya yang tidak egois dan tidak mementingkan diri sendiri adalah alasan dia menjadi pembalap Mercedes begitu lama. Jelas, Itu sebuah pencapaian tersendiri.