Tabrakan Max Verstappen dan Lewis Hamilton di Grand Prix Italia akan menjadi salah satu momen menentukan musim 2021 - dan sejarah Formula 1.

Sekali lagi, saingan kejuaraan kelas berat F1 datang ke pukulan, dan kali ini, mereka berdua dipaksa untuk pensiun dengan Red Bull Verstappen bersarang di atas Mercedes Hamilton di jebakan kerikil di pintu keluar chicane pertama.

Insiden itu memicu perdebatan tentang siapa yang harus disalahkan dan bagaimana tabrakan itu bisa dihindari, memicu perbedaan pendapat di paddock saat intensitas pertarungan gelar tahun 2021 meningkat.

Pada akhirnya, Verstappen dianggap "terutama" yang harus disalahkan oleh steward Monza dan pebalap Belanda itu kemudian ditampar dengan penalti tiga grid untuk balapan berikutnya di Rusia.

2931710.0064.jpg

“Ini sengit dan intens,” kata bos Mercedes Toto Wolff setelah balapan. “Mereka perlu menemukan cara bagaimana berlomba satu sama lain.

“Kami tidak ingin memiliki situasi di masa depan di mana seseorang kehilangan posisi dan satu-satunya cara untuk menghentikan yang lain mencetak gol adalah dengan mengeluarkannya.

“Keduanya perlu meninggalkan ruang untuk satu sama lain, berlomba satu sama lain dengan keras tetapi menghindari kecelakaan.”

Sebagai pemimpin kejuaraan, apakah Verstappen sekarang perlu mempertimbangkan kembali pendekatannya dalam pertarungan wheel-to-wheel dengan Hamilton?

Berikut adalah pemikiran dari penulis kami…

Verstappen juga perlu belajar untuk mengalah

Awal tahun ini di Imola, Hamilton memilih untuk melompati trotoar saat pasangan itu berlari berdampingan ke chicane pertama.

Pada balapan berikutnya di Portugal, Hamilton menyerah di Tikungan 1 ketika Verstappen menyapu bagian luar, sebelum melewati pembalap Red Bull itu nanti.

Di Spanyol, pasangan ini nyaris bertabrakan ketika serangan Verstappen yang berani dan agresif ke Tikungan 1 memaksa Hamilton untuk mundur. Hamilton juga menerima kekalahan (walaupun pada tingkat yang lebih rendah) di Tikungan 1 di Prancis dengan keluar dari pedal gas lebih awal.

XPB_1085699_HiRes.jpg

Pada semua kesempatan ini, potensi insiden dihindari karena Hamilton mengalah.

Segalanya berubah dengan konsekuensi dramatis di GP Inggris. Untuk pertama kalinya, Hamilton tak lagi siap mundur ke Verstappen. Hasil? Kecelakaan di Copse.

Sementara Hamilton merasakan kemarahan para pelayan pada hari itu di Silverstone, ada kasus yang menyatakan bahwa Verstappen akan lebih baik membiarkan tempat itu pergi dan tetap balapan.

Di Italia, telah terjadi persaingan yang ketat di chicane kedua pada lap pembukaan saat Hamilton sekali lagi terpaksa lari ke run off untuk menghindari kontak penuh saat Verstappen menutupi garis dalam.

Ketika mereka bertabrakan di Tikungan 1, sepertinya tidak ada pengemudi yang mau mundur.

Sementara Hamilton bisa memberi Verstappen lebih banyak ruang, Verstappen juga memiliki opsi untuk menghindari tabrakan sama sekali dengan melompati jalan keluar. Dia memilih untuk tidak melakukannya dan hasilnya sepertinya tak terelakkan.

Sebagai pemimpin kejuaraan, tanggung jawab harus ada di Verstappen untuk mulai memikirkan pertandingan panjang dalam perburuan gelar ini.

Pertarungan harus dipilih dengan bijak dan terjebak dalam kecelakaan setiap kali dia dan Hamilton melakukan wheel-to-wheel bukanlah cara yang efektif untuk memenangkan gelar dunia.

Lewis Larkam

Tindakan penyeimbang untuk Verstappen

Tidak seperti mantan rival Lewis Hamilton - Valtteri Bottas, Sebastian Vettel dan Nico Rosberg - Max Verstappen lebih dari sekadar pertandingan dalam pertarungan roda-ke-roda.

Kecepatan dan konsistensi Verstappen sudah membuatnya menjadi rival perebutan gelar yang tangguh, tapi dia juga tak kenal takut.

Hamilton sering mengalahkan Bottas, Vettel dan Rosberg, berkali-kali dalam duel roda-ke-roda, pada akhirnya, dia berhasil mengalahkan mereka - yang jelas tidak terjadi pada Verstappen.

Lain kali Hamilton muncul di belakang Verstappen, dia harus berpikir dua kali atau lebih berhati-hati mengingat gaya agresif dan kuat pembalap Belanda itu.

2931797.0064.jpg

Menurut pendapat saya, memiliki kehadiran dan aura itu di sirkuit adalah bonus besar. Dengan mengatakan semua ini, akan ada titik musim ini di mana Verstappen harus melepaskan posisi ke Hamilton demi kejuaraan.

Dengan pertarungan perebutan gelar yang begitu dekat, Verstappen tidak mampu mengulangi Silverstone - Ya, itu jelas kesalahan Hamilton tetapi dia masih kehilangan 25 poin.

Di Monza, kedua pebalap dikeluarkan dari balapan, yang berarti Verstappen memperoleh dua poin di akhir pekan di mana Mercedes memiliki mobil tercepat. Mungkin lain kali dia tidak akan seberuntung itu.

Pada titik tertentu di bagian akhir musim, dia harus lebih diperhitungkan, dia mungkin harus menerima lebih sedikit untuk kebaikan yang lebih besar dari perburuan gelar.

Ini adalah tindakan penyeimbang untuk Verstappen - tindakan yang harus dia lakukan dengan benar.

Ini benar-benar teror baru baginya mengingat dia belum pernah bertarung memperebutkan gelar sebelumnya, dan jika ada satu orang yang akan memanfaatkan kelemahan lawan, itu adalah Hamilton.

Connor McDonagh

Verstappen Perlu Lebih Memikirkan Gambaran Lebih Besar

2931878.0064.jpg

Tidak ada yang meragukan bakat alami dan kecepatan Max Verstappen. Ditambah paket RB16B yang cenderung lebih stabil dan konsisten dibandingkan W12 milik Mercedes, pembalap Belanda itu muncul sebagai harapan besar Red Bull untuk meruntuhkan hegemoni Mercedes.

Ekspektasi itu bukanlah isapan jempol belaka, lihat saja bagaimana Verstappen membuat Mercedes dan Lewis Hamilton ketar-ketir setelah memenangi empat dari lima balapan dari Grand Prix Monaco sampai Grand Prix Austria, bisa saja sapu bersih lima balapan beruntun jika tidak ada insiden ban meletus di Azerbaijan.

Verstappen memiliki gaya balap yang berani dan agresif, terkadang pendekatan seperti itu memberinya keuntungan jangka pendek. Namun, pendekatan seperti ini jelas tidak ideal dalam pertarungan gelar.

Anda bisa melihat bagaimana dua insiden dengan Hamilton menjadi gambaran bagaimana pendekatan agresif Verstappen menempatkan pertarungan gelarnya dalam bahaya. Apalagi yang harus dihadapi adalah Hamilton, yang sudah tahu betul bagaimana cara memenangkan gelar.

Silverstone bisa dijadikan contoh sempurna bagaimana Verstappen perlu memikirkan gambaran besarnya dalam pertarungan gelar, di mana pendekatan agresifnya menjadi bumerang dalam pertarungan gelar di mana Hamilton memenangi balapan saat Max dibawa ke rumah sakit.

Saya tidak menyalahkan Verstappen dalam kejadian ini, namun jika saja ia lebih bijak dalam pertarungan wheel-to wheel melawan Hamilton dia bisa memiliki keunggulan lebih besar di puncak klasemen, bukan hanya lima poin.

Untuk menjadi seorang juara dunia Formula 1, jelas dibutuhkan bakat alami, kecepatan, konsistensi dan mobil yang mumpuni. Tapi lebih dari itu, kedewasaan dan kemampuan melihat sesuatu secara gambar besar juga diperlukan. Pertarungan gelar bukan cuma lari sprint satu balapan, ini marathon 23 balapan, dan saya merasa Verstappen perlu mempelajari itu.

Derry Munikartono - Crash.net Indonesia