Hamilton dan rekan setimnya di Mercedes, Valtteri Bottas, masing-masing hanya bisa lolos keempat dan ketujuh di tengah akhir kualifikasi di Sochi karena kondisi trek meningkat secara drastis di lima menit terakhir Q3.

Mercedes tampak ditempatkan dengan baik untuk mengamankan kunci baris depan di Rusia setelah membanggakan keunggulan kecepatan atas para pesaingnya pada ban menengah, tetapi ketika trek mulai mengering, George Russell memimpin penyerbuan ke pit untuk beralih ke slick.

Mercedes telah memprioritaskan posisi lintasan dengan mengirimkan pembalapnya terlebih dahulu untuk menjalankan pembukaan Q3 dan pada awalnya memutuskan untuk menjaga Hamilton dan Bottas tetap berada di jalur perantara sementara yang lain bertaruh pada slick.

Ketika pebalap Mercedes diinstruksikan untuk membatalkan lari dan pit mereka untuk karet lunak, mereka sudah berpacu dengan waktu untuk dapat menyelesaikan lebih dari satu putaran.

Saat Hamilton kembali ke pit, dia membuat apa yang dia gambarkan sebagai kesalahan "memalukan" saat dia meluncur ke dinding pit dan mematahkan sayap depannya. Penundaan itu menghabiskan waktu yang signifikan di pit dan dia terus berputar ke pembatas di satu-satunya lapnya dengan slick.

Tapi Wolff bersikeras bahwa kerusakan sudah terjadi dan Hamilton tidak akan punya waktu untuk mendapatkan lap kedua bahkan jika dia menghindari kecelakaannya di pit-entry.

2949265.0064.jpg

“Dengan keluar di awal sesi, kami memiliki track position kami, dan saya pikir itu adalah keputusan yang tepat untuk diambil,” kata Wolff.

“Dan konsekuensi dari tidak bisa melakukan lap lagi di soft adalah pengaturan waktu yang dimulai di awal sesi. Mengapa [itu]? Saya pikir kami hanya keluar dari posisi untuk melakukan dua putaran di soft sambil tidak berjudi dan mengambil risiko tertentu.

“Kami bisa mengadu satu lap lebih awal dan pada dasarnya membatalkan lap tercepat terakhir di intermediate dan mengikuti George Russell dan yang lainnya ke pit, tapi itu akan terlalu berisiko.

“Jadi kami tinggal satu putaran lagi dan kami melewatkan kesempatan untuk berbelok di putaran kedua dengan soft yang mungkin sudah cukup untuk berada di barisan depan. Anda dapat melihat semua orang yang ada di sana memiliki putaran kedua - itulah yang diperhitungkan.

"Lewis kehilangan sayap depan tidak berpengaruh pada hasil akhir karena itu akan menjadi tidak berurutan," tambahnya. “Itu akan lebih buruk karena kami akan melewati batas lebih awal.

“Jadi hanya urutan kejadian yang disayangkan. Di satu sisi, ketika ada yang salah, mereka salah beberapa kali berturut-turut dan itu sepertinya terjadi pada kita. Karena itu, kami akan mematahkan polanya sekarang.”

2949326.0064.jpg

Meskipun Bottas menyimpulkan bahwa masalah Hamilton telah mencegahnya menyelesaikan putaran kedua dengan ban lunak, pada kenyataannya, dia akan gagal membuat bendera kotak-kotak dalam waktu yang cukup.

Anehnya, Hamilton melaju lebih cepat pada putaran menengah tambahannya sebelum akhirnya membatalkannya ke kotak untuk slick.

Data Mercedes menunjuk pada perolehan waktu putaran keseluruhan Hamilton dengan total setengah detik, yang tidak akan cukup untuk menantang pelari slick-shod untuk barisan depan dengan penjaga pole shock Lando Norris mengelola waktu lebih dari dua detik lebih cepat dari Hamilton di balapan. akhir.

“Kami membatalkan putaran itu karena kami tahu bahwa putaran tertentu akan menjadi lima persepuluh lebih cepat, tetapi mungkin tidak cukup untuk mengungguli pelari lembut,” jelas Wolff.

“Jadi jika dipikir-pikir, Anda bisa membawa mereka satu putaran lebih awal dan itu akan mengambil terlalu banyak risiko.

“Itu jelas panggilan 50-50 pada tahap itu, sambil mengambil lebih banyak risiko di sirkuit licin di soft. Anda memenangkan beberapa, Anda kehilangan beberapa dan hari ini, kami kalah.”

2949006.0064.jpg

Setelah memiliki waktu untuk merenungkan sesi secara keseluruhan, Hamilton mengatakan dia sepenuhnya mendukung panggilan strategi Mercedes dalam situasi sulit.

“Saya pikir manajemen dari tim itu sempurna, sangat tepat,” katanya. "Tentu saja Anda bisa mengatakan bahwa kami bisa datang lebih awal, tetapi tak satu pun dari kami merasa bahwa itu sepadan dengan risikonya.

“Orang-orang yang berada di urutan keenam, ketujuh dan kedelapan, lebih mudah bagi mereka untuk mengambil risiko lebih besar dan saya tidak tertarik melakukannya.

“Mereka mengganti ban dan sayap saya dan saya harus melepaskan Valtteri, jadi saya berada di pit lane tanpa selimut [ban] selama 64 detik, sesuatu seperti itu, jadi saya kehilangan banyak suhu di ban saya.

“Jadi sekarang, menunjukkan perbedaan suhu yang besar antara ban saya dan ban Valtteri, sangat masuk akal bagi saya di lap keluar dan lap terakhir saya.

“Jelas kami harus membiarkan sekelompok orang lewat sehingga harus terus keluar jalur ke jalur basah, jadi itu tidak ideal. Saya baru saja mengerahkan semua energi saya untuk hari esok.”