Hujan yang terlambat mengakibatkan beberapa lap terakhir yang kacau dan menyebabkan patah hati bagi Norris dan kemenangan keseratus di F1 untuk Lewis Hamilton dari Mercedes ketika Sochi terkejut dengan memberikan tontonan yang dramatis dan menggigit kuku.

Di tengah perayaan kemenangan tonggak kemenangan Hamilton, rekan senegaranya yang lebih muda dibiarkan menjilati lukanya setelah melihat harapan kemenangannya pupus dengan cara yang menyayat hati.

Pergi mencari kemenangan F1 pertamanya, Norris telah mengubah drive yang dicapai setelah posisi pole perdananya yang brilian di kualifikasi.

Setelah berjuang melewati Ferrari Carlos Sainz di Lap 13 untuk kembali memimpin setelah awalnya kalah dalam drag race ke Tikungan 2, pembalap McLaren tampak dalam kendali penuh dan di jalur untuk mengambil kemenangan bersejarah sampai cuaca buruk. kunci pas dalam pengerjaan.

Pertaruhan untuk tidak menggunakan ban licin saat gerimis perlahan berubah menjadi banjir besar terbukti menjadi kegagalan Norris saat Hamilton, dan rivalnya yang lain, semua diadu untuk beralih ke perantara.

2951932.0064.jpg

Keputusan bersama antara pembalap dan tim untuk berani keluar adalah panggilan pahlawan-atau-nol berdasarkan margin bagus yang akan dipuji sebagai momen jenius jika itu terbayar. Dengan melihat ke belakang, itu jelas panggilan yang salah.

Beberapa poin untuk mencatat lap tercepat dan finis ketujuh tidak memberikan penghiburan bagi Norris, yang tidak bisa menyembunyikan rasa sakit yang tergores di wajahnya saat dia berbicara kepada media langsung setelah balapan.

"Sakit, sangat parah," tulis Norris di Instagram Story-nya pada Minggu malam.

“Rasa sakit untuk saya dan rasa sakit untuk tim. Kami kehilangan ini bersama. Saya merasa sangat buruk, akan melakukannya untuk sementara waktu mungkin, itu hanya seberapa berartinya.

“Tapi saya, dan kami, akan kembali lebih kuat dan lebih baik.”

Norris tidak melakukan kesalahan sebelum hujan turun dan sepertinya dia memiliki juara dunia tujuh kali Hamilton dalam kondisi kering.

Bagaimanapun, ini adalah pembalap yang sama yang secara mengesankan berhasil menghentikan laju Hamilton awal tahun ini di Austria dan lagi di akhir pekan Grand Prix Italia.

2952129.0064.jpg

Hamilton sendiri mengakui akan "sulit" untuk menemukan jalan melewati Norris, yang McLaren-nya ditenagai oleh mesin Mercedes yang sama dan telah menjadi salah satu mobil tercepat di garis lurus sepanjang musim.

Seperti Norris, Hamilton ingin tetap berada di luar dan awalnya mengabaikan panggilan Mercedes untuk masuk pit sebelum berhenti di akhir Lap 49. Ini terbukti menjadi kuncinya saat Hamilton menghilangkan defisit 25 detiknya dalam waktu kurang dari dua lap dan akhirnya berhasil memimpin saat Norris meluncur keluar trek di Tikungan 5 saat hujan semakin deras.

Setelah balapan, pemimpin kejuaraan dunia baru itu memuji Norris karena melakukan "pekerjaan luar biasa" dan mencapai tiga putaran kemenangan.

“Dia sangat muda, dia punya lebih banyak kemenangan di depannya,” kata Hamilton.

“Dia melakukan pekerjaan yang fantastis kemarin di lintasan basah. Dia melakukan pekerjaan hebat memimpin tim itu, dan lihat, McLaren memenangkan balapan terakhir, mereka sangat sulit dikalahkan untuk kita semua.”

2952300.0064.jpg

Dan Hamilton tidak sendirian dalam mengirimkan dukungan dan semangat kepada Norris.

Pembalap Williams George Russell mengatakan dia bisa berempati dengan Norris setelah melalui pengalaman kehilangan kemenangan perdananya yang potensial pada debutnya di Mercedes di Grand Prix Sakhir tahun lalu.

"Ini adalah mimpi terburuk setiap pembalap untuk memimpin balapan dan Anda mulai melihat hujan di kaca depan Anda," jelasnya.

“Kamu terkutuk jika kamu melakukan tinju, kamu terkutuk jika kamu tidak bertinju. Anda berada dalam posisi kalah-kalah.

“Saya pernah ke sana, pasti sakit, tapi dia akan pulih. Saya kira Anda mencoba dan mengambil sisi positif darinya dan dia akan menang cepat atau lambat, saya yakin.”

Charles Leclerc juga menghadapi penderitaan yang sama. Pembalap Monegasque itu gagal meraih kemenangan sensasional hanya dalam balapan keduanya untuk Ferrari di Grand Prix Bahrain 2019 ketika masalah mesin merampas kemenangan yang pantas dia dapatkan kurang dari 10 lap dari akhir.

Sementara Leclerc menduga Norris akan keluar dari Rusia dengan perasaan "sangat bersalah" atas perannya dalam hasil akhir, dia yakin pembalap Inggris itu tidak perlu menunggu lebih lama lagi untuk kemenangan terobosan.

“Itu sulit,” Leclerc bersimpati. “Jelas saya bisa membayangkan apa yang dia rasakan hari ini, karena juga mungkin, dia adalah bagian dari proses pengambilan keputusan dalam situasi seperti itu, dan dia mungkin merasa sangat, sangat bersalah.

“Tapi dia adalah pembalap yang luar biasa. Saya pikir dia telah menunjukkannya sangat sering musim ini. Dia memiliki musim yang sangat kuat, dan saya yakin dia akan belajar darinya.

“Hanya masalah waktu sebelum kemenangan pertamanya, jadi ya, saya tidak berpikir dia harus merasa sedih setelah balapan yang dia lakukan.”

Ini adalah bukti bakat luar biasa Norris bahwa ia mampu secara teratur mempertahankan posisinya di depan meskipun menjadi salah satu pembalap termuda di grid F1 pada usia 21 tahun.

Sochi akan menjadi pelajaran penting bagi Norris dan hanya akan membuatnya lebih kuat di masa depan, menurut kepala tim McLaren, Andreas Seidl.

“Dia telah berkecimpung dalam olahraga cukup lama sehingga dia tahu bahwa ini adalah bagian dari permainan, bagian dari pembelajaran juga,” kata Seidl.

“Saya pikir itu akan membuat dia dan tim lebih kuat karena pada saat-saat inilah Anda paling banyak belajar.

“Hal-hal seperti hari ini terjadi, kekecewaan besar, terutama ketika Anda begitu dekat dengan sesuatu yang sangat besar, tetapi dia memiliki pengalaman yang cukup, dan juga tim, untuk bangkit dari ini bahkan lebih kuat.”

Norris telah mengukuhkan dirinya sebagai bagian dari bintang generasi baru F1 dengan kampanye 2021 yang luar biasa yang mencakup 10 finis lima besar dari 15 balapan, empat podium, dan satu pole.

Mempertimbangkan semua yang telah ditunjukkan Norris dalam karir F1-nya yang relatif singkat hingga saat ini, jelas bahwa waktunya di puncak akan datang. Dan ketika itu terjadi, kesuksesan akan terasa lebih manis.

XPB_1111881_HiRes.jpg