Max Verstappen terpaksa harus memulai Grand Prix Rusia setelah mengambil power unit baru untuk balapan di Sochi Autodrom.

Setelah berhasil melewati lapangan hingga posisi ketujuh, Verstappen adalah salah satu pembalap pertama yang bertaruh untuk Intermediate saat hujan, membuatnya naik urutan untuk finis kedua.

Mengingat bahwa Mercedes telah menikmati keunggulan performa yang signifikan di Monza dan Sochi, Verstappen membuntuti Lewis Hamilton dengan hanya dua poin dengan tujuh putaran tersisa.

“Hari ini seperti kemenangan bagi kami, untuk naik dari posisi ke-20 di grid ke P2, jika Anda menawarkan itu sebelum akhir pekan, saya pikir kami akan menggigit lengan Anda, jadi untuk mencapai itu, untuk menjauh dari dua kubu Mercedes dengan hanya defisit dua poin di kejuaraan pembalap sangat menggembirakan, tujuh lagi, itu semua untuk diperjuangkan, ”kata Horner setelah balapan.

Horner mengatakan Verstappen melebihi harapan dengan P5 sebagai "mutlak optimal" dalam analisis pra-balapan Red Bull.

“Pra-balapan mungkin P5 akan menjadi optimal mutlak, jadi untuk melakukan itu akan optimal, jadi untuk mendapatkan P2, karena jelas beberapa lap sebelum akhir sepertinya mungkin P6, jadi Max mendapat panggilan yang tepat.

"Untuk pergi ke inter dan itu bekerja dengan baik untuknya, untuk mendapatkan P2 dan penalti mesin dilakukan lebih dari yang kami harapkan untuk masuk ke jendela, ”tambahnya.