Meski skuat Milton kenyes sebagian besar menggunakan warna biru, merah dan kuning sejak membalap di Formula 1 pada tahun 2005, ada kalanya livery Red Bull tampil beda untuk event shakedown atau balapan tertentu.

Salah satunya di Turki, dengan mobil Red Bull akan mengadopsi livery putih sebagai penghormatan kepada Honda, sesuatu yang awalnya direncanakan untuk Grand Prix Jepang, jelang mundurnya pabrikan dari F1 akhir tahun ini.

Penasaran livery khusus apa saja yang pernah dipakai Red Bull? Simak daftar yang dibuat oleh redaksi F1 Crash.net berikut ini.

Star Wars - Grand Prix Monaco 2005

Dahulu kala di sirkuit jalanan di Monte Carlo, Red Bull 'bergabung dengan sisi gelap' dalam warna khusus untuk mempromosikan rilis Star Wars: Episode III - Revenge of the Sith.

Ini merupakan musim debut Red Bull di F1, dengan RB1-nya memakai livery yang terinspirasi Star Wars dan kru pit berpakaian seperti stormtroopers. Bahkan ada penampilan dari Darth Vadar, Chewbacca dan pencipta Star Wars George Lucas.

XPB_70011_HiRes.jpg

Namun 'kekuatan' dari livery tersebut ternyata tidak cukup untuk Red Bull karena David Coulthard dan Vitantonio Liuzzi gagal menyelesaikan balapan.

Segalanya berjalan jauh lebih baik setahun kemudian di Grand Prix Monaco 2006, ketika Red Bull menjalankan livery Superman dan Coulthard melakukan aksi heroik untuk mengklaim podium pertama tim.

Perayaan termasuk orang Skotlandia naik ke podium mengenakan jubah Superman, sebelum Team Principal Red Bull Christian Horner terjun ke kolam hanya mengenakan jubah merah.

Wings for Life - Grand Prix Inggris 2012 

Red Bull menjalankan livery khusus pada mobil Sebastian Vettel dan Mark Webber untuk Grand Prix Inggris 2012 yang menampilkan lebih dari 25.000 foto yang telah dikirim oleh penggemar.

XPB_515181_HiRes.jpg



Itu semua atas bantuan Wings for Life, badan amal penelitian sumsum tulang belakang, dengan Red Bull mencocokkan setiap donasi yang diberikan sebagai inisiatif yang mengumpulkan lebih dari €1 juta untuk tujuan yang fantastis.

Kolase foto-foto tersebut menciptakan corak yang menakjubkan, dan Webber muncul sebagai pahlawan dengan meraih kemenangan kesembilan dan terakhirnya di F1. Namun ini bukanlah kali pertama, karena sebelumnya Red Bull memakai skema serupa tahun 2007 di Silverstone.

'Camobull' - tes pra-musim Jerez 2015

Red Bull menarik perhatian dalam pengujian pra-musim di Jerez menjelang musim F1 2015 ketika RB11 bertenaga Renault muncul untuk pertama kalinya dalam warna kamuflase hitam dan putih.

XPB_716110_HiRes.jpg

Tim tersebut telah memilih untuk tidak melakukan peluncuran resmi atau pembukaan mobil sebelum pengujian, dan penantangnya pada tahun 2015 terbukti menjadi subjek perhatian besar di paddock F1 ketika mobil tersebut mengaspal untuk pertama kalinya.

Daniel Ricciardo dan Daniil Kvyat bergantian mengemudikan Red Bull yang disamarkan, yang menyembunyikan perkembangan aerodinamis yang rumit dari mata para pesaing utamanya.

Sayangnya, kami tidak akan pernah melihat livery yang menarik lagi saat Red Bull kembali ke warna tradisionalnya untuk awal musim.

'Edisi khusus' - Shakedown Silverstone 2018

SI201802190137_hires_jpeg_24bit_rgb.jpg

Red Bull meluncurkan RB14 dalam tampilan yang sangat berbeda menjelang musim F1 2018 selama acara shakedown di Silverstone.

Livery berwarna biru dan hitam yang nyentrik tak butuh waktu lama untuk menarik perhatian fans, namun livery ini bernasib sama seperti Camobull, dengan tim kembali ke livery standar saat musim berlangsung,

Red Bull harus mempersingkat hari pembuatan film 100km di tempat Grand Prix Inggris ketika Ricciardo mengalami kecelakaan kecepatan rendah dalam kondisi lembab.

Juara dunia empat kali itu juga meluncurkan mobil 2019 mereka - RB15 - dengan konsep satu kali yang serupa dalam desain hitam dan merah yang agresif untuk acara penggeledahan Silverstone berikutnya.

SI201902140285_hires_jpeg_24bit_rgb.JPG

Mobil putih Coulthard - Grand Prix Brasil 2008

Grand Prix Turki akhir pekan ini bukanlah kemunculan perdana livery Red Bull yang didominasi warna putih. Sebelumnya, tim mengadopsi skema serupa pada Grand Prix Brazil 2008 untuk merayakan karier David Coulthard, yang melakoni balapan F1 terakhirnya.

Livery putih Coulthard membantu mengumpulkan uang dan kesadaran untuk amal Wings for Life yang didukung Red Bull. Ini juga kali pertama, atau mungkin satu-satunya momen, di mana tim bisa tampil dengan livery berbeda, di mana pembalap Red Bull lainnya, Webber, memakai livery tradisional tim.

Sayang, saat itu balapan Coulthard hanya berlangsung beberapa tikungan sebelum mengalami kerusakan suspensi pada akhir balapan menyusul kontak dengan duo Williams, Nico Rosberg dan Kazuki Nakajima di Tikungan 2.

Dapatkah Red Bull meraih hasil lebih baik dengan livery putih pada Grand Prix Turki? Well, menarik untuk ditunggu.

XPB_279218_HiRes.jpg