Quantcast

Tandai Webber

Tandai Webber
Negara: 
Nama lengkap: 
Mark Alan Webber
Tanggal lahir: 
26 Agustus, 1976
Tempat Lahir: 
Queanbeyan, New South Wales
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Partner, Ann Neal
Tinggi Pengemudi: 
185cm
Berat Pengemudi: 
75kg
212
Races
9
Wins
12
Poles
0
Titles

Mark Webber Biography

Mark Webber dari Australia dapat mengklaim bahwa dia benar-benar salah satu pembalap yang telah mencapai Formula Satu dengan kekuatan kemampuannya mengemudinya karena, seperti banyak rekan senegaranya sebelumnya, dia menerima sedikit dukungan finansial untuk karirnya di tahap manapun.

Dilahirkan di negara di luar Canberra, daya tarik pertama Webber adalah hobi sepeda motor dibantu oleh posisi ayahnya sebagai dealer lokal sebelum ia mengalihkan perhatiannya ke roda empat dengan mantra di karting. Namun, tidak selama beberapa tahun, serangga itu mulai menyerang. Kemudian, setelah memenangkan gelar gokart negara bagian, dia segera pindah ke Formula Ford, menempati urutan keempat secara keseluruhan dalam kategori kuat di Australia, sebelum mengambil langkah besar ke Eropa.

Setelah terbukti cukup baik untuk ditawari karya Van Dieman untuk Festival FFord tahunan pada tahun 1995, ia kemudian dipertahankan oleh pabrikan untuk mempelopori tantangannya untuk kejuaraan penuh tahun 1996. Orang-orang seperti Kristian Kolby dan Darren Malkin memberikan perlawanan yang keras di musim reguler, tetapi Webber, yang kedua secara keseluruhan dalam kejuaraan, tampil bagus saat kembali ke acara Festival, mengambil gelar di depan lapangan kompetitif. Dia kemudian kembali ke Australia untuk istirahat singkat di Formula Holden sebelum terbang kembali ke Inggris untuk musim berikutnya.

Melewatkan Formula Renault, pembalap Australia itu bekerja sama dengan rekan senegaranya Alan Docking di Formula Tiga tetapi, tanpa dukungan Duckhams yang dinikmati tim Van Dieman, tahun itu terbukti menjadi perjuangan finansial. Webber terus maju, bagaimanapun, membiarkan pengemudinya yang berbicara dan akhirnya memenangkan putaran seri di Brands Hatch sebelum melanjutkan untuk mengambil posisi keempat secara keseluruhan. Dia mencatat hasil serupa di akhir tahun Grand Prix Makau.

Hasilnya tidak luput dari perhatian, dan Webber didekati oleh Mercedes-Benz untuk bergabung dengan band senjata mudanya di Kejuaraan FIA GT Sportscar 1998. Tidak harus memberikan sponsor untuk mendapatkan kursi, Webber setuju, dan dipasangkan dengan Bernd Schneider dari Jerman di mesin CLK GT. Musim pertama berlalu tanpa insiden dan termasuk lima kemenangan balapan - tetapi kembali ke Mercedes fold pada tahun 1999 hampir membuktikan kehancuran Webber saat ia mengalami dua momen mengerikan selama persiapan untuk Le Mans tahunan 24 Jam setelah aerodinamika mobil menyebabkannya terbalik. di Mulsanne Straight yang datar. Dia memutuskan di sana dan kemudian bahwa mobil sport bukanlah tempat di masa depan yang akan datang.

Namun, pada tahap ini, ia sesekali mengikuti uji coba dengan tim Arrows di Formula Satu dan menarik dukungan dari mantan patroli kaya Paul Stoddart, yang ingin masuk ke motorsport di belakang bisnis suku cadang maskapai yang menguntungkan. .

Pasangan ini langsung cocok, dengan Webber menjadi bagian penting dari tim FIA F3000 Stoddart yang masih muda untuk tahun 2000. Meskipun kurang berpengalaman secara umum, Webber berhasil finis ketiga secara keseluruhan tahun itu, menang di Silverstone tetapi kalah dari Bruno Junqueira dan Nicolas Minassian di perhitungan terakhir.

Penampilannya cukup baginya untuk diambil alih oleh tim Super Nova yang retak untuk tahun 2001, meskipun semua bentuk kemenangan kejuaraan David Sears sebelumnya tidak dapat mencegah Webber dikalahkan untuk gelar oleh Justin Wilson, meskipun menang di Imola dan Magny-Cours.

Pengalamannya di Formula Satu juga meningkat di akhir musim, telah diambil oleh Flavio Briatore dan tim Benetton untuk menambah kekuatan pengujiannya, dan penampilannya di sana membuatnya menjadi target yang jelas bagi Stoddart yang, saat ini, telah memimpin tim. Tim Minardi untuk 2002.

Pasangan ini melakukan debut emosional bersama di Melbourne, dengan Webber - orang Australia pertama di F1 sejak David Brabham pada 1994 - mendapat keuntungan dari tumpukan massal di awal untuk membawa pulang mobilnya di tempat kelima, mencetak poin langka untuk Minardi dan bergabung. sekelompok pembalap elit yang mencetak gol pada debut F1 mereka. Tidak pernah ada kesempatan untuk mengulangi hasil tersebut, urutan kedelapan di Prancis adalah yang paling dekat didapat Webber, tetapi kemampuannya telah diperhatikan oleh orang lain di jalur pit.

Dengan Eddie Irvine mengumumkan pengunduran dirinya dari olahraga, Webber diambil alih oleh tim Jaguar Racing milik Ford untuk tahun 2003, awalnya bermitra dengan bintang Brasil yang sedang naik daun Antonio Pizzonia, yang telah membuat tanda dalam pengujian dengan Williams-BMW. Meskipun musim yang sangat membuat frustrasi, sistem penilaian yang direvisi memungkinkan Webber mengumpulkan 17 poin untuk kesepuluh di kejuaraan dan reputasi untuk mengalahkan rekan satu tim berbakat saat Pizzonia digantikan pertengahan musim oleh mantan rival F3000 Wilson, yang bernasib sedikit lebih baik melawan Aussie yang lebih mapan.

Webber melanjutkan dengan Jaguar pada tahun 2004, sekarang melawan rookie yang belum terbukti Christian Klien. Sekali lagi, kampanye tersebut terbukti membuat frustrasi karena, meskipun Ford berada di belakang tim, anggaran Blue Oval sedang dicekik. Webber berhasil mengumpulkan tujuh poin sepanjang tahun, cukup baik untuk posisi ke-13 secara keseluruhan, tetapi penampilan pertarungannya dan start barisan depan di Malaysia cukup untuk menandai dia keluar ke tim yang digunakan untuk petarung tangguh Australia.

Dengan masa depan Jaguar Racing yang tidak menentu setelah akhir musim, Webber dengan senang hati menerima tawaran untuk bergabung dengan Williams, yang telah membawa pemain Australia lainnya, Alan Jones, meraih gelar dunia pada tahun 1980.

Webber bergabung dengan Williams meskipun pada saat hubungan mereka dengan mitra mesin, BMW mencapai titik terendah sepanjang masa, Williams dan BMW memilih untuk berpisah di akhir musim.

Webber berharap dia bisa berjuang untuk menang selama '05 tetapi itu tidak pernah terjadi, meskipun dia berhasil naik podium F1 pertamanya di GP Monaco, ketika dia pulang ketiga di belakang rekan setimnya, Nick Heidfeld. Webber menyelesaikan tahun kesepuluh dalam kejuaraan pembalap, setelah mencetak 36 poin.

Dengan musim pertama yang tambal sulam dengan Williams berakhir, tahun kedua menanti Webber, tetapi dengan tim yang sekarang telah bercerai dari BMW, hilangnya dukungan besar mulai berdampak buruk pada tim dan hasil mereka kemudian menderita.

Memang, Webber tidak kekurangan determinasi, membawa mobilnya yang bertenaga Cosworth ke dalam sepuluh besar dalam kualifikasi untuk empat balapan pertama, termasuk posisi start tempat keempat di Sepang. Sebuah finis keenam di pembuka musim Bahrain juga tampaknya menunjukkan musim yang kompetitif sedang berlangsung.

Pada kenyataannya, kilatan kecepatan Webber, terutama di Melbourne, Monaco dan Hockenheim, dibumbui oleh keandalan yang luar biasa yang membuatnya gagal menyelesaikan total sebelas balapan. Poin juga hilang, dengan Webber mencetak gol hanya dalam tiga balapan untuk menyelesaikan musim dengan tujuh poin atas namanya dan ke-14 dalam klasemen.

Dengan meredanya keberuntungan Williams, Webber mengambil kesempatan untuk melompat ke kapal di pertengahan musim dengan mengumumkan dia akan beralih ke Red Bull Racing untuk tahun 2007, sebuah tim yang dia rasa memiliki prospek yang lebih baik daripada tim Grove yang sedang sakit. Dengan David Coulthard di sampingnya, pasangan tersebut hampir tidak memiliki pemain muda di pihak mereka - atau kredensial Red Bull - tetapi, dengan Adrian Newey yang menulis RB3, Webber dengan cepat memprediksi podium.

Tiga teratas memang datang, tetapi perlahan, dan selalu tampak lebih mungkin mengikuti cara Coulthard daripada orang Australia, karena Webber yang paling menderita karena masalah keandalan mobil. Secara keseluruhan, Webber DNF dalam tujuh dari 17 acara, dan menyelesaikan tujuh lainnya di luar poin. sering di tempat kesembilan.

Sorotan tahun ini datang dengan tempat ketiga di GP Eropa yang terpengaruh cuaca, karena ia berhasil mempertahankan kepalanya sementara semua orang di sekitar kehilangan kepala mereka, tetapi, ditambahkan ke sepasang ketujuh, membatasi Aussie yang berbicara bebas ke posisi dua belas rendahan. secara keseluruhan, memungkiri kecepatan kualifikasi yang membuatnya lebih sering menembus babak final adu penalti.

Terlepas dari rumor bahwa dia atau Coulthard dapat digantikan oleh Fernando Alonso untuk tahun 2008, kombinasi veteran RBR tetap ada untuk satu musim lagi bersama-sama, tetapi desain licin Newey berikutnya lagi-lagi diliputi oleh masalah keandalan dan kurangnya kecepatan dari mesin Renault yang diperangi tim. sulit untuk diamankan, percaya itu lebih baik daripada pembangkit tenaga Ferrari-nya.

Balapan awal ditandai dengan serangkaian penyelesaian yang membayar poin, disorot oleh tempat keempat di jalanan Monaco, tetapi sisa musim gagal memenuhi tagihannya, dengan hanya enam poin yang berasal dari selusin balapan yang tersisa musim ini. . Kekecewaan khusus untuk Webber adalah pemborosan start barisan depan di Silverstone - di mana ia berputar di lap pembuka dan membuntuti rumah kesepuluh di trek yang tampak cocok untuk RB4 dan Singapura, di mana podium potensial diduga tergelincir oleh statis. dari kereta bawah tanah yang lewat yang menggoreng gearbox-nya.

Dengan DC akan pensiun pada akhir tahun, Webber dihadapkan pada pemuda dan momentum Sebastian Vettel sebagai rekan setimnya untuk tahun 2009. Pembalap Jerman itu telah berkenalan dengan Webber di GP Jepang 2007, ketika ia kembali- mengakhiri balapan di bawah safety car, tetapi tiba di Milton Keynes setelah membantu Scuderia Toro Rosso finis di depan RBR pada 2008 dan mengalahkan Webber untuk kehormatan mengklaim kemenangan F1 perdananya, di GP Italia '08.

Persiapan Webber untuk tahun 2009 selanjutnya terhambat oleh kecelakaan di jalan raya saat berkompetisi dalam perlombaan petualangan Pure Tasmania dari Australia yang membuatnya mengalami patah kaki parah dan tulang selangka. Sementara beberapa orang menolaknya, bagaimanapun, Webber kembali memanfaatkan untuk pengujian pramusim, dan dengan senang hati mendapatkan tangannya pada desain RB5 Newey, yang muncul sebagai pilihan dari kelompok itu menjelang ke Melbourne. Dengan 'Baby Schumi' sebagai rekan setimnya, bagaimanapun, pria Australia itu harus mengubah janji awal musim menjadi kemenangan.

Tempat kedua, di belakang Vettel, ketiga kalinya mengisyaratkan potensi paket RBR, dan podium selanjutnya diikuti di Spanyol, Turki dan Inggris sebelum Webber akhirnya membuat terobosan, secara dramatis, di Nurburgring. Setelah menerima penalti drive-through untuk pendekatan yang kuat untuk berbelok satu, pria Australia itu melakukan cukup banyak di jalur untuk memastikan bahwa ia muncul di depan ketika itu penting - dan beban yang diangkat darinya terdengar oleh semua orang!

Pikiran tentang tantangan gelar potensial - Webber adalah saingan terdekat Jenson Button setelah Hongaria - hancur, bagaimanapun, ketika ia menjalani lima balapan tanpa mencetak gol, meskipun tempat pertama dan kedua dalam dua putaran terakhir mengisyaratkan apa yang mungkin terjadi, dan apa yang bisa terjadi. di toko untuk tahun 2010.

Pembalap Australia itu akhirnya berakhir di urutan keempat secara keseluruhan dalam klasemen, tetapi menuju musim baru di salah satu dari sedikit susunan pemain yang tidak berubah dan dengan evolusi RB5 pemenang perlombaan yang dimilikinya.

Dengan tudingannya sendiri terangkat, Webber tahu bahwa dia bisa - dan harus - menantang lagi, tetapi tahun ini dimulai dengan lambat, dengan hanya tempat kedua, dari pole, di Malaysia satu-satunya kunjungan podiumnya selama empat balapan 'gagal' yang membuka kampanye. Setelah kembali ke Eropa, bagaimanapun, Australia mengambil kendali dengan menang nyaman di Spanyol dan Monaco dan menyelamatkan ketiga dalam GP Turki yang kontroversial setelah bertabrakan dengan rekan setimnya Vettel ketika mereka berusaha untuk menangkis McLaren Lewis Hamilton yang lebih cepat. Kecelakaan udara yang spektakuler di Valencia, di mana ia salah menilai kecepatan Lotus milik Heikki Kovalainen, bisa saja mengakhiri musim Webber, tetapi petenis Australia yang terluka itu bangkit kembali untuk menang kali berikutnya, di Silverstone, meskipun bukan tanpa kontroversi lebih lanjut setelah versinya tentang RB6 terbaru sayap depan diserahkan ke Vettel.

Setelah merayakan dengan mengklaim bahwa kemenangan itu 'tidak buruk untuk pembalap nomor dua', Webber terus memperkuat klaim gelarnya dengan kemenangan lain di Hongaria, dan menuju ke tiga putaran terakhir sebagai pemimpin poin. Namun, mencoba untuk mengikuti Vettel yang bangkit kembali di GP Korea yang basah kuyup hanya menghasilkan DNF keduanya tahun ini, dan itu terbukti mahal karena tawaran Australia surut, meskipun tempat kedua di Brasil. Dia kemudian mengungkapkan bahwa dia telah mengemudikan balapan penutup dengan patah bahu - warisan dari kecelakaan bersepeda lainnya - dan itu tidak akan banyak mengurangi rasa sakit melihat Vettel muncul sebagai juara di Abu Dhabi.

Red Bull telah mengklaim gelar konstruktor pada saat itu, dan mempertahankan susunan pemain yang tidak berubah untuk 2011, meskipun ada saran bahwa Webber dapat pindah sebelum menandatangani perpanjangan kontrak satu tahun.

Bersikeras bahwa mood di dalam tim telah mereda, pria Australia itu percaya bahwa ia dapat mengejar gelar lagi, tetapi tidak ada pengulangan tahun 2010 untuk siapa pun kecuali rekan setimnya, saat Vettel meraih mahkota kedua berturut-turut. Alih-alih berhadapan langsung dengan pemuda Jerman itu, Webber berusaha keras untuk mendapatkan yang terbaik dari ban Pirelli yang baru, terutama di babak kualifikasi, dan hanya mengklaim satu kemenangan, di final musim Brasil, untuk pergi dengan tiga tiang yang sedikit. Kecepatannya pada hari balapan, bagaimanapun, tidak pernah diragukan, karena tujuh lap tercepat dibuktikan, tetapi, pada saat itu, kerusakan sudah sering terjadi.

Begitulah dominasi Vettel sehingga masalah pesanan tim mengangkat kepalanya hanya sekali, ketika Webber dicegah untuk menantang rekan satu timnya untuk posisi kedua di Silverstone, tetapi sekali lagi rumor bahwa dia mungkin pindah mulai beredar. Dengan sedikit pilihan kaliber serupa yang ditawarkan untuk 2012, bagaimanapun, ia memilih perpanjangan satu tahun lagi dengan RBR, membawa kemitraan dengan Vettel ke musim keempat.

Meskipun desain RB8 Newey harus memperhitungkan beberapa perubahan aturan, Red Bull kembali terbukti menjadi pelopor, tetapi Webber sekali lagi menemukan dirinya dalam bayang-bayang rekan setimnya di Red Bull. Tabel poin gagal menceritakan kisah tentang tahun yang lebih baik bagi petenis Australia itu, karena ia sering bertukar posisi juara dengan Vettel di awal musim.

Empat finis keempat berturut-turut untuk membuka musim terbukti sedikit membuat frustrasi, tetapi Webber akhirnya berhasil menerobos dengan kemenangan di Monaco, dan menambahkan kemenangan kedua di Silverstone untuk ukuran yang baik. Simpan untuk podium back-to-back di Korea dan India, bagaimanapun, run-in itu mengecewakan karena sisi garasi lagi-lagi tampaknya menarik sebagian besar nasib buruk yang terjadi di RBR. DNF di Abu Dhabi dan AS menjatuhkan Webber kembali ke dalam cengkeraman pembalap McLaren dan dia akhirnya mengakhiri tahun keenam secara keseluruhan, meskipun dengan perpanjangan kontrak satu tahun lainnya yang disimpan dengan aman di sakunya.