Mark Webber membela penanganan peristiwa yang menyebabkan Grand Prix Australia dibatalkan hanya beberapa jam sebelum aksi trek akan dimulai.

Meskipun ada kekhawatiran tentang penyebaran pandemi virus corona yang cepat, F1 melakukan perjalanan ke Australia untuk putaran pembukaan musim dengan maksud untuk balapan.

Namun, ketika anggota tim F1 McLaren didiagnosis mengidap virus tersebut saat tiba di paddock, tim tersebut kemudian mengundurkan diri dari acara tersebut sebagai pengamanan.

Negosiasi berjam-jam dengan tim diikuti, dengan beberapa mendukung untuk terus maju dan yang lain menginginkannya dibatalkan sebelum keputusan diambil sama sekali sebelum latihan bebas Jumat.

The implications of a shortened F1 season | Crash.net

Pada saat itu bos F1 dan penyelenggara balapan datang untuk mengkritik pesan beragam yang muncul di media, yang menyebabkan penonton masih beralih ke sirkuit.

Namun, mantan pembalap F1 Webber yakin perubahan cepat situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya - ditambah dengan kebocoran media Eropa - memberikan kesan yang lebih kacau daripada yang sebenarnya terjadi di balik layar.

“Hampir saja terjadi,” katanya pada acara Australian 9now. “Kami berurusan dengan jam-jam pada saat itu, bukankah kami, di panggung global?

“Saya pikir dengan adanya semua orang di sini, mereka mencoba melakukan apa yang mereka bisa. Ada beberapa tes positif yang tidak menguntungkan di paddock pada saat itu. Dan titik menyerahnya cukup buruk, tentu saja para penggemar telah datang. "

“Sulit untuk tetap diam. Ada media yang bocor dalam semalam di Italia dan BBC dengan Inggris, zona waktu di sana jadi ketika kami bangun di sini. Media, sebagaimana adanya, kami mencintai mereka. Tapi mereka melakukannya.

“Mereka melakukan apa yang mereka bisa, acara, pada saat itu. Kami membutuhkan Chase Carey, CEO, bos Formula 1 untuk turun ke sini dan mendapatkan sepatu bot di lapangan serta membantu mengakhiri acara dengan Australian Grand Prix Corporation. ”