Grand Prix Turki menghadirkan perubahan arah dalam pertarungan gelar, di mana Max Verstappen kini memimpin klasemen pembalap dengan keunggulan enam poin atas Lewis Hamilton.

Namun, Verstappen dan Red Bull bersiap menghadapi tantangan besar saat Formula 1 terbang ke Austin untuk gelaran F1 GP Amerika Serikat pertama sejak 2019.

Secara rekor, Mercedes dan Hamilton memiliki keunggulan di Circuit of The Americas dengan empat kemenangan beruntun dari 2014-2017, sementara Red Bull baru menang di sana sekali bersama Sebastian Vettel tahun 2013.

Bagaimana akhir pekan F1 GP Amerika Serikat akan berjalan? Simak preview dari Crash.net berikut ini.

F1 kembali ke COTA

Balapan Grand Prix Formula 1 akhirnya kembali ke Circuit of the Americas akhir pekan ini, yang jadi kali pertama dalam dua tahun. Pandemi COVID-19 membuat Grand Prix AS absen dari kalender tahun lalu, tetapi Austin siap menggelar acara F1 pertamanya sejak 2019.

COTA menandai balapan kandang bagi tim Haas, sementara Williams juga menganggap GP AS sebagai acara 'rumah' kedua bagi tim yang berbasis di Inggris itu setelah diambil alih oleh perusahaan investasi Amerika Dorilton Capital tahun lalu.

Sirkuit telah menjadi favorit penggemar dan pembalap sejak pertama kali bergabung dengan kalender F1 pada tahun 2012 dan musim ini akan menjadi tuan rumah bagi salah satu pertarungan gelar terdekat dan paling menarik dalam beberapa tahun antara Max Verstappen dan Lewis Hamilton.

XPB_913327_HiRes.jpg

Bisakah Red Bull mengganyang benteng Mercedes?

Dengan enam poin yang memisahkan Verstappen dan Hamilton membuat enam balapan tersisa sangat penting bagi keduanya, termasuk F1 GP Amerika Serikat.

Verstappen kembali memimpin kejuaraan pada balapan terakhir di Turki saat ia finis kedua di belakang Valtteri Bottas, sementara Hamilton berada di urutan kelima yang frustrasi setelah pulih dari penalti mesin 10 tempat yang membuatnya start dari urutan ke-11 di grid.

COTA telah menjadi benteng bagi Mercedes, dengan marquee Jerman mengklaim lima kemenangan dari enam GP AS terakhir. Hamilton memiliki rekor yang patut ditiru, setelah memenangkan lima dari delapan balapan yang berlangsung di Austin.

Kemenangan lain akhir pekan ini - dan yang ketiga berturut-turut untuk Mercedes - akan membuat Hamilton kembali memimpin kejuaraan dunia, terlepas dari di mana Verstappen finis.

Red Bull mengharapkan Mercedes untuk kembali memegang keunggulan di F1 GP Amerika Serikat dan menargetkan balapan berikutnya di tempat-tempat yang lebih tinggi di Meksiko dan Brasil sebagai peluang terbaik untuk menyerang balik.

XPB_1019878_HiRes.jpg

"Kami tahu balapan berikutnya di Austin telah menjadi benteng Hamilton selama beberapa tahun," kata kepala tim Red Bull Christian Horner. "Tapi kemudian Meksiko dan Brasil, semoga balapan di ketinggian yang lebih tinggi cenderung cukup kuat bagi kami di masa lalu.

“Lalu saya benar-benar tidak yakin apa yang diharapkan dari tiga pertandingan terakhir. Ini akan menarik, tetapi Anda tahu kami harus berada di puncak permainan kami.”

Meskipun Red Bull belum pernah menang di COTA sejak 2013, Verstappen finis hanya lima detik di belakang Bottas pada 2019, dan semakin dekat dengan kemenangan pada 2018 ketika ia menempati posisi kedua.

Performa tersebut akan memberikan Red Bull beberapa harapan untuk dapat menghadapi tantangan yang lebih berat bagi Mercedes kali ini dengan RB16B yang jauh lebih kompetitif.

Mampukah Ferrari Melompati McLaren?

Ferrari mampu mengurangi jarak dengan McLaren dalam pertarungan ketat mereka untuk posisi ketiga di Turki saat Scuderia mengambil 10 poin dari rival terdekat mereka dalam satu gerakan. Artinya, dengan enam balapan tersisa, kedua tim hanya terpaut 7,5 poin.

Di atas kertas, COTA adalah trek yang sesuai dengan McLaren mengingat performa garis lurusnya tahun ini, tetapi dengan kedua tim yang sangat seimbang, hampir tidak mungkin untuk mengatakan dengan percaya diri siapa yang akan memiliki keunggulan pada akhir pekan tertentu.

2962469.0064.jpg

Ferrari telah didorong oleh peningkatan unit daya yang diperkenalkan selama dua balapan terakhir dan mesin yang ditingkatkan - diyakini bernilai antara 8-9bhp - dapat membuktikan faktor kunci dalam pertempuran untuk P3 di kejuaraan konstruktor.

Risiko yang diperhitungkan untuk memperkenalkan unit daya baru untuk tahun 2022 lebih awal mungkin terbukti bermanfaat baik tahun ini maupun tahun depan.

Akan sangat menarik untuk melihat bagaimana pertarungan antara McLaren dan Ferrari berlangsung di Austin dan di sisa balapan musim ini. Di balik pertarungan Verstappen-Hamilton, itu menjanjikan untuk menjadi salah satu alur cerita utama untuk diikuti.

Akankah permukaan trek COTA jadi masalah?

Permukaan trek bergelombang COTA menjadi topik pembicaraan utama selama MotoGP Amerika Serikat awal bulan ini setelah pembalap MotoGP mengecam sirkuit sebagai "berbahaya" dan "lelucon".

Pembalap MotoGP percaya sirkuit membutuhkan setidaknya pelapisan ulang sebagian agar balapan pada April 2022 berjalan sesuai rencana, dengan permintaan diajukan sebelum kejuaraan dunia kembali tahun depan.

Benjolan selalu hadir untuk pembalap F1 sejak tempat tersebut bergabung dengan kalender pada tahun 2012 tetapi FIA telah berdialog dengan COTA untuk mencoba dan memperbaiki masalah menjelang GP Amerika Serikat akhir pekan ini menyusul masalah MotoGP.

Tidak mungkin bahwa situasinya akan sepenuhnya diatasi pada saat mobil F1 memasuki trek pada hari Jumat, yang berarti permukaan dapat berdampak pada proses dan menyebabkan potensi sakit kepala untuk tim di akhir pekan.

XPB_1020247_HiRes.jpg