Ferrari memperkenalkan spesifikasi Power Unit baru dengan sistem hybrid yang ditingkatkan, yang pertama kali dipakai Charles Leclerc di Grand Prix Rusia, dilanjutkan oleh rekan setimnya Carlos Sainz pada balapan berikutnya di Turki.

Skuat Maranello memilih untuk menyesuaikan Power Unit yang diperbarui musim ini sebagai bagian dari pembelajaran sebelum pembekuan mesin yang mulai berlaku pada tahun 2022.

Pertaruhan Power Unit telah menunjukkan tanda positif dengan tim menikmati peningkatan performa pada dua balapan terakhir, meski skuat Italia tetap bungkam soal keuntungan yang telah didapat.

“Seperti yang kami katakan di awal dengan Charles, ketika kami memperkenalkannya di Sochi, tujuan pertama adalah mencoba untuk meningkatkan pengalaman kami di tahun 2022,” kata Team Principal Ferrari Mattia Binotto.

“Itulah mengapa kami memperkenalkannya sesegera mungkin, mencoba untuk terburu-buru, mengambil beberapa risiko juga, tetapi itu semua penilaian risiko. Jelas bagi kami jelas [bahwa kami perlu] untuk mendapatkan jarak tempuh di jalur dan melakukan pengalaman kami sendiri sebelum 2022 di mana unit daya akan dibekukan.

“Sungguh bagi kami, itu adalah kuncinya. Ini memberi kami sedikit keuntungan, saya tidak ingin menghitungnya pada waktu putaran, karena itu bergantung pada trek. Bukan hanya kekuatan ICE murni, ini pemulihan energi, jadi agak rumit.

“Jika saya melihat kualifikasi dengan Charles, dia lolos dengan waktu lap terbaik keempat, jika saya melihat ke belakangnya, itu sangat dekat, dan saya cukup yakin bahwa beberapa posisi akan hilang tanpa spesifikasi itu.”

2962469.0064.jpg

Sementara fokus utama dari upgrade Ferrari adalah untuk memperkuat prospek 2022, keputusan tersebut dapat menghasilkan konsekuensi sekunder jika tim berhasil mengalahkan McLaren dalam pertempuran ketat mereka untuk tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor.

Ferrari duduk hanya 7,5 poin di belakang McLaren dengan enam balapan tersisa setelah mengungguli saingan utamanya dengan 10 poin di Grand Prix Turki saat Leclerc finis keempat dan Sainz melaju melalui urutan untuk mengambil kedelapan.

Sainz percaya peningkatan tenaga tambahan dapat membantu keseimbangan yang menguntungkan Ferrari.

“Kami lebih cepat dari McLaren [di Turki],” jelas Sainz. “Di Sochi mereka lebih cepat dari kami. Jadi saya masih percaya itu akan naik turun sampai akhir tahun.

“Apa yang harus diberikan mesin ini kepada kami, saya pikir, adalah kemungkinan sirkuit yang kami belakangi sedikit lebih dekat dengan mereka dan di sirkuit yang kami depan mungkin sedikit lebih jauh.

“Inilah yang kami cari sejak upgrade didorong ke depan dan apa yang kami harap akan memberi kami sedikit keunggulan untuk mencoba dan membuat pertarungan sedikit lebih rumit bagi mereka.

“Kami berhasil memotong 10 poin dari mereka yang untuk poin yang kami perjuangkan adalah potongan yang cukup besar. Jadi jika kami terus berjuang, enam balapan tersisa, saya pikir apa pun bisa terjadi.”

Dan Binotto mengatakan pengalaman pertarungannya dengan McLaren pada akhirnya akan menguntungkan Ferrari ketika menemukan dirinya dalam posisi untuk sekali lagi menantang gelar juara dunia.

“Ini tentu target yang sudah kami komunikasikan ke tim,” tambah Binotto. “Saya pikir semua orang setuju dengan itu. Akan sangat bagus untuk finis ketiga.

“Saya pikir bahkan bekerja dengan tujuan yang jelas pada akhir musim ini, itu penting bagi kami karena ini adalah cara bekerja di bawah tekanan dan dilatih untuk itu. Jadi ya, tujuan kami adalah finis ketiga di akhir musim."