Setelah penilaian dari Jumat malam hingga Sabtu pagi, putusan akhirnya dicapai lebih dari 20 jam setelah mobil Lewis Hamilton dirujuk ke Steward setelah ia menjadi pembalap tercepat pada kualifikasi F1 GP Sao Paulo.

Dengan Hamilton didiskualifikasi karena pelanggaran teknis pada DRS mobilnya, ia akan memulai balapan sprint hari Sabtu di tempat terakhir dari urutan ke-20 di grid.

Juara dunia tujuh kali itu akan memiliki 24 lap untuk mendapatkan tempat sebanyak mungkin tetapi di mana pun dia selesai, ia masih harus mundur lima tempat di grid untuk grand prix hari Minggu setelah mengambil ICE baru.

Saingan gelarnya Max Verstappen - yang memimpin 19 poin di klasemen pembalap - akan memulai sprint dari posisi terdepan, dengan Valtteri Bottas dari Mercedes di sampingnya.

Di bawah ini adalah laporan pramugari mengenai insiden tersebut dan penjelasan lengkapnya mengapa Hamilton akhirnya didiskualifikasi.

Putusan pelayan penuh:

“Delegasi Teknis melaporkan bahwa Mobil 44 gagal dalam tes yang dirancang untuk memeriksa persyaratan paragraf terakhir Seni. 3.6.3 Peraturan Teknis Formula 1 FIA 2021. Cek tersebut dijelaskan dalam Petunjuk Teknis 011-19.

“Dalam istilah awam, ada celah antara bagian atas dan bawah sayap belakang. Ketika DRS tidak diaktifkan celah ini harus antara 10mm dan 15mm. Mobil melewati bagian tes ini.

Ketika DRS diaktifkan, yang menaikkan elemen atas sayap ke posisi yang lebih datar, celah harus antara 10mm dan 85mm. Celah maksimum diukur, sesuai dengan TD/011-19, dengan mendorong pengukur 85mm terhadap celah dengan beban maksimum 10N (sepuluh newton.) Jika pengukur melewati maka mobil telah gagal tes.

Dalam hal ini, pengukur tidak akan melewati bagian dalam sayap, tetapi melewati bagian luar sayap sayap Tes ini diulang empat kali dengan dua alat pengukur yang berbeda, sekali dilakukan di hadapan Steward dan perwakilan dari Kontestan.

Steward mengadakan dengar pendapat pada hari Jumat setelah kualifikasi dengan Ron Meadows, perwakilan Pesaing, dan Simon Cole, Chief Engineer, Trackside dan dari FIA Jo Bauer, Delegasi Teknis dan Nicholas Tombazis, Direktur Teknis Single Seater. sidang untuk mengumpulkan lebih banyak bukti dan pada 10:30 pada hari Sabtu pagi mengadakan sidang lebih lanjut yang juga termasuk John Owen, Kepala Desainer untuk Pesaing, yang bersaksi melalui konferensi video, tetapi tidak termasuk Joe Bauer.

“Pesaing menegaskan bahwa desain dimaksudkan untuk memenuhi peraturan. Jelas bagi Pengawas bahwa defleksi tambahan disebabkan oleh permainan tambahan baik di aktuator DRS atau pivot di ujungnya, atau beberapa kombinasi atau kesalahan lain dengan mekanisme, atau perakitan bagian yang salah. Steward mendengar, baik dari tim maupun FIA bahwa desain yang sama telah diuji berkali-kali sepanjang musim dan lolos secara seragam.

"Selanjutnya, FIA telah memeriksa desain area mobil yang bersangkutan dan puas bahwa desain tersebut memenuhi maksud peraturan. Oleh karena itu, tidak ada pertanyaan di benak Stewards bahwa kegagalan pengujian menunjukkan niat apa pun untuk melebihi dimensi maksimum baik dengan tindakan atau desain.

“Pesaing juga mencatat, bahwa Pasal 3.6.3 dari peraturan tersebut menyatakan dimensi maksimum, yang mungkin diukur tanpa menerapkan gaya atau beban. Tidak sampai suatu gaya diterapkan, pengukur itu dapat melewatinya. Tidak ada perbedaan pendapat bahwa tes itu sendiri dilakukan seperti yang dijelaskan dalam TD/011-19. Alat pengukur diukur dan Stewards puas bahwa mereka adalah dimensi yang benar. Oleh karena itu Pesaing berpendapat bahwa mobil mereka mematuhi peraturan dalam posisi statis dan dengan demikian memenuhi peraturan.

"FIA berpendapat bahwa meskipun tidak sesuai peraturan, TD, seperti banyak lainnya, menjelaskan prosedur pengujian sehingga pesaing dapat merancang mobil untuk memenuhi peraturan. Lebih lanjut, TD menyatakan bahwa pengujian dirancang "untuk memastikan bahwa elemen sayap belakang tidak membelok ke bukaan yang lebih besar dari nilai yang diizinkan...". Stewards mengambil posisi bahwa sementara TD itu sendiri bukan peraturan, TD diterima sebagai metode yang dapat diandalkan oleh tim dan dalam hal ini, tes yang dilakukan sesuai dengan TD dan tujuan yang sah.

“Pesaing menuduh bahwa fakta bahwa mobil lulus tes di bagian tengah sayap merupakan faktor yang meringankan dan menunjukkan bahwa tidak ada niat untuk melanggar peraturan. Sementara Steward menerima bahwa poin terakhir mungkin benar, Steward percaya bahwa bagian mana yang gagal tidak relevan dengan fakta bahwa sayap memang gagal dalam tes.

“Pesaing mencatat bahwa ini bukan pelanggaran sistemik, dan memang unik. Itu, lebih tepatnya, ada yang tidak beres. Kompetitor lebih lanjut mencatat bahwa mereka ingin memiliki kesempatan untuk memeriksa bagian-bagian dengan maksud untuk memiliki beberapa penjelasan kepada Stewards tentang bagaimana masalah itu muncul. Namun, Steward pada dasarnya menerima penjelasan Kontestan bahwa penyebab tes yang gagal adalah sesuatu yang "tidak beres" daripada tindakan yang disengaja. Oleh karena itu Stewards memilih untuk menjaga perakitan di bawah segel dan melestarikan bukti kegagalan, daripada mengubah bagian-bagian dalam inspeksi yang akan melibatkan beberapa penanganan bagian-bagian dan dengan demikian beberapa perubahan bukti.

“Poin terakhir dari Kompetitor mengenai perakitan itu sendiri adalah bahwa itu adalah latihan reguler bagi Departemen Teknis FIA untuk memungkinkan tim memperbaiki masalah kecil yang mereka temukan dengan mobil mereka, bahkan selama kondisi kualifikasi Parc Fermé. Seandainya Pesaing mengetahui masalah ini selama kualifikasi, mereka pasti akan mencarinya, dan Departemen Teknis FIA mengonfirmasi, mereka akan menerima izin untuk memperbaiki suku cadang atau mengencangkan baut jika diperlukan.

“Para Steward bersimpati dengan argumen ini dan menganalisis apakah mereka merasa ini adalah keadaan yang meringankan. Seringkali merupakan keadaan yang meringankan untuk membuat kelonggaran untuk kerusakan akibat kecelakaan. Namun, Stewards tidak dapat memperluas argumen ini untuk mencakup bagian-bagian yang ditemukan tidak sesuai dalam pemeriksaan pasca sesi tanpa alasan yang jelas sebagai bukti selain mempertimbangkan berjalan normal di Acara ini. Pada akhirnya, peraturannya jelas dan pada saat pemeriksaan kesesuaian, mobil tidak sesuai.

“Pada akhir sidang pertama pada hari Jumat, video amatir muncul dari pengemudi Max Verstappen yang menyentuh mobil 44 di Parc Fermé. The Stewards meluangkan waktu untuk mengumpulkan semua rekaman video yang tersedia dari insiden ini dan akhirnya meninjau rekaman mobil dari mobil 14, mobil 77, mobil 33 dan mobil 44 serta rekaman CCTV dari kamera pit lane FIA, selain amatir. rekaman. The Stewards mengadakan sidang terpisah sehubungan dengan insiden ini dan memasukkan teks keputusan itu di sini.

“Namun, secara ringkas Pesaing mobil 44 juga setuju bahwa kecil kemungkinan tindakan Verstappen menyebabkan kesalahan, namun mereka merasa itu adalah pertanyaan terbuka.

“Namun, para Steward sepenuhnya puas, setelah meninjau secara ekstensif totalitas bukti mengenai insiden itu, bahwa itu tidak ada hubungannya dengan kasus ini.

“Akhirnya, oleh karena itu, Stewards memutuskan bahwa mobil 44 gagal tes yang ditunjukkan dalam TD/011-19 dan oleh karena itu melanggar Pasal 3.6.3 Peraturan Teknis Formula 1 FIA. Stewards setuju dengan Kontestan bahwa ini adalah sesuatu yang salah, bukan tindakan atau desain yang disengaja tetapi tidak menemukan keadaan yang meringankan. Selanjutnya, Pasal 1.3.3 dari International Sporting Code menyatakan bahwa “tidak ada pembelaan untuk mengklaim bahwa tidak ada keuntungan kinerja yang diperoleh”. Oleh karena itu, Steward memerintahkan hukuman biasa untuk ketidakpatuhan teknis Diskualifikasi dari sesi kualifikasi.

“Pesaing diingatkan bahwa mereka memiliki hak untuk mengajukan banding atas keputusan Steward tertentu, sesuai dengan Pasal 15 Kode Olahraga Internasional FIA dan Bab 4 Peraturan Peradilan dan Disiplin FIA, dalam batas waktu yang berlaku.”