Sirkuit Corniche Jeddah akan menggelar F1 GP Arab Saudi untuk pertama kalinya, yang menandai putaran kedua dari belakang untuk musim 2021.

Dengan kombinasi 27 tikungan berkarakter cepat dan tidak ada run-off di beberapa tempat, sirkuit sepanjang 6.174 m akan memberikan tantangan bagi para pengemudi. Bagaimana tidak, 79% dari putaran dilewati dengan pedal gas diinjak penuh, dengan kecepatan rata-rata tiap lap diperkirakan lebih dari 250 kmh.

Pengemudi akan mendapatkan pengalaman dunia nyata pertama mereka mengemudi sirkuit - yang baru selesai minggu lalu - selama dua sesi latihan hari Jumat ini.

Dan Lewis Hamilton mengatakan ada "banyak hal yang tidak diketahui" yang harus ditemukan oleh para pebalap ketika mereka akhirnya mencapai lintasan.

“Kami memiliki semua simulasi ini, tetapi kami tidak tahu level grip trek sampai kami keluar dari sana, itu terlihat sangat kotor,” katanya.

“Itu tidak jauh dari permukaan seperti Silverstone, kami punya jalan lurus yang panjang ini. Semuanya sedikit berbeda dengan simulator - banyak trek memiliki pemindaian trek yang sempurna ini sedangkan yang ini adalah perkiraan seperti apa trek itu nantinya.

“Ada banyak hal yang tidak diketahui dan tidak ada dari kita yang akan tahu sampai kita benar-benar masuk ke trek besok.”

3007665.0064.jpg

Rekan setim Hamilton di Mercedes, Valtteri Bottas, mengatakan rentetan bagian flat-out dan tikungan buta benar-benar menyisakan sedikit margin untuk kesalahan.

“Trek itu sendiri sangat menarik, kecepatannya sangat tinggi, cukup sempit di beberapa tempat, pasti menghukum jika ada kesalahan,” jelas pembalap Finlandia itu.

“Saya benar-benar menantikan untuk merasakan bagaimana ini. Ini akan menjadi salah satu yang menarik dan, dari segi performa, tidak mungkin untuk diprediksi. Ini adalah trek baru, kami tidak tahu level grip sebenarnya, dll. akan menjadi dekat.”

Meskipun kondisi kering dan hangat diperkirakan sepanjang akhir pekan, para pembalap waspada dengan permukaan trek baru yang memiliki tingkat cengkeraman rendah dan berdebu.

“Ini mungkin salah satu trek paling berdebu saat ini,” kata Lando Norris dari McLaren. “Saya berharap itu akan jelas sedikit sebelum besok.

“Ini terlihat seperti sirkuit yang menantang, kecepatan sangat tinggi, tidak banyak ruang untuk kesalahan, sangat berbeda dengan kebanyakan trek.

“Sirkuit jalanan umumnya lebih lambat, dan kemudian Anda memiliki kecepatan tinggi tetapi biasanya banyak limpasan. Ini semacam di tengah. Sangat berbeda dengan trek yang kami lalui tahun ini. Jadi tantangan baru bagi kita semua.

“Saya yakin secara pribadi juga bahwa itu adalah trek yang cocok untuk saya dan gaya mengemudi saya. Jadi saya menantikannya.”

'Seperti Monaco dengan sentuhan Baku'

3007710.0064.jpg



Rookie F1 Haas Nikita Mazepin menilai trek memiliki karakteristik yang mirip dengan Monaco dan Baku dan akan membutuhkan banyak kepercayaan diri untuk menguasainya.

“Ini adalah sirkuit tipe Monaco dalam hal seberapa dekat dindingnya dengan sentuhan Baku di dalamnya juga,” kata pebalap Rusia itu.

“Saya sangat menantikan lap pertama, karena saya tidak yakin apa yang akan terjadi, tetapi permukaannya sangat menyenangkan, itu tidak dara yang merupakan hal hebat untuk dimiliki.

“Lap ini cukup panjang dan Anda perlu kepercayaan diri di sirkuit ini karena jika Anda mendorongnya secara berlebihan pada saat yang tidak seharusnya, itu bisa sangat menyakitkan.”

Setelah menghabiskan sepanjang hari di simulator pada hari Selasa untuk persiapan balapan, Esteban Ocon dari Alpine tidak sabar untuk menguji batas sirkuit.

“Trek apa!” kata pria Prancis itu saat ditanya kesan awalnya tentang Jeddah. “Ini sedikit mengingatkan Macau, beberapa bagiannya.

“Ini akan mendorong batas dengan apa yang dapat Anda lakukan di mobil F1 dan seberapa dekat Anda bisa mencapai tembok dengan kecepatan seperti itu.

“Sangat, sangat berkecepatan tinggi dan mudah membuat kesalahan. Sirkuit jalanan yang tepat, sirkuit di mana Anda harus memiliki nyali!”

3007723.0064.jpg

Dan Ocon tidak sendirian diingatkan tentang Makau oleh karakteristik Jeddah.

"Beberapa bagian mengingatkan saya sedikit tentang Makau," kata Daniel Ricciardo. "Sudah lama saya berada di sana, tetapi ini adalah sirkuit jalanan berkecepatan tinggi. Ada unsur-unsur itu di Baku, tapi itu benar-benar hanya bagian terakhir, kalau tidak Baku cukup berliku-liku.

“Ini pasti akan menjadi tantangan, tetapi sesuatu yang menyenangkan dan mengasyikkan. Saya cukup bersemangat hari ini di trek naik. Saya melakukan sedikit sim juga selama seminggu. Jadi saya menantikan beberapa lap pertama.”

Seberapa sulitkah menyalip? Bagaimana dengan peluang overtake?

Mengingat sifat trek yang mengalir cepat dan kencang - dengan kecepatan rata-rata 234 kmh - ada tanda tanya besar tentang seberapa banyak kemungkinan menyalip, jika memang ada.

Sementara melihat mobil-mobil di kualifikasi akan terlihat spektakuler, para pembalap memiliki pendapat yang beragam tentang apakah balapan justru menjadi iring-iringan saja.

Akan ada tiga zona DRS untuk mencoba dan membantu peluang menyalip, tetapi seperti yang diperingatkan oleh pasangan Alpine Ocon dan Fernando Alonso, itu belum tentu merupakan jaminan tindakan.

“Tiga zona DRS bukan berarti akan banyak terjadi overtaking, tapi yang pasti Turn 1, saya melihatnya sebagai peluang yang bagus,” kata Ocon.

“Saya pikir tikungan terakhir akan bagus untuk mendekati mobil di depan untuk bergerak ke Tikungan 1. Saya pikir itu akan menjadi dua titik utama.”

3007663.0064.jpg

Rekan setimnya yang juara dunia dua kali, Alonso menambahkan: “Seperti sirkuit jalanan lainnya, akan sulit untuk mengikuti mobil, dan kemudian sulit untuk menyalip. Sekalipun dengan tiga DRS, itu akan menjadi balapan yang sangat sulit untuk menyalip.”

Namun Charles Leclerc dari Ferrari optimis bahwa tata layout Jeddah dapat memberikan tontonan yang menghibur, sekalipun akan minim aksi overtake.

“Ada banyak zona DRS dan sangat, sangat panjang,” katanya. “Saya pikir sepertiga dari trek menggunakan DRS, jadi saya tidak berpikir bahwa menyalip akan menjadi sangat sulit seperti yang biasa kita lakukan di trek jalanan.

“Tapi saya yakin itu akan menjadi trek yang sangat menantang bagi kami para pembalap. Kecepatan sangat, sangat tinggi dengan dinding, jadi tidak ada ruang untuk kesalahan. Ini akan menjadi hal yang sulit, tapi saya menantikannya.”