Grand Prix Abu Dhabi dibayangi oleh kontroversi seputar prosedur Safety Car akhir balapan, yang dipicu oleh kecelakaan Nicholas Latifi, seketika mengubah plot pertarungan gelar antara Max Verstappen dan Lewis Hamilton.

FIA menghadapi pengawasan ketat setelah direktur balapan Michael Masi hanya mengizinkan beberapa mobil yang memisahkan antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen untuk menyalip Safety Car, menghadirkan prospek pertarungan satu putaran.

Meski mendominasi balapan, Hamilton tidak berdaya menghadapi Verstappen setelah pebalap Red Bull masuk pit dan memiliki ban Soft baru, sementara Mercedes merasa tidak punya pilihan selain menahan Hamilton karena khawatir kehilangan posisi trek.

Hamilton dibiarkan dengan ban Hard yang sudah berusia 40 lap ketika balapan dimulai kembali dan Verstappen memanfaatkan untuk menyalip saingannya di lap terakhir untuk merebut kejuaraan dunia perdananya.

Latifi telah menemukan dirinya terjebak di tengah kesimpulan kontroversial untuk musim F1 klasik setelah kecelakaannya mengakibatkan Safety Car yang pada akhirnya akan membantu menentukan hasil kejuaraan dunia.

Pembalap Williams itu bertarung dengan Haas dari Mick Schumacher untuk memperebutkan posisi ke-15 sebelum dia menabrak pembatas Tikungan 14 pada lap 52 dari balapan 58 lap hari Minggu.

Dalam sebuah wawancara dengan Channel 4 setelah balapan, kepala tim Red Bull Christian Horner bercanda bahwa dia akan memastikan Latifi menerima pasokan Red Bull seumur hidup untuk peran yang dia mainkan secara tidak sengaja dalam penobatan Verstappen.

Latifi bahkan merasa perlu meminta maaf setelah balapan, dengan mengatakan: "Itu bukan niat saya dan saya hanya bisa meminta maaf karena memengaruhi dan menciptakan peluang. Saya melakukan kesalahan."

3011786.0064.jpg

Pembalap Kanada itu mengalami kecelakaan karena memiliki ban yang kotor setelah dia bertarung melawan Mick Schumacher saat balapan menyisakan enam lap.

“Kami benar-benar kesulitan untuk mendapatkan grip melalui rentetan tikungan berikutnya, dan terutama di mana saya akhirnya menabrak,” jelasnya. “Ini merupakan tikungan yang sulit sepanjang akhir pekan bagi saya, ban jadi kotor, udara kotor dan saya membuat kesalahan.

“Saya tidak menyadari situasi balapan sampai saat itu. Jelas itu tidak pernah menjadi niat saya untuk secara tidak sengaja memengaruhi itu, tetapi saya membuat kesalahan dan merusak balapan saya sendiri.”

Kemiripan segera ditarik antara Latifi dan Timo Glock, yang memainkan peran yang sama menentukan kejuaraan dunia 2008.

Keputusan Toyota untuk mempertahankan Glock di trek dengan ban kering di tengah hujan deras membantu Hamilton melewati pembalap Jerman itu di tikungan terakhir putaran terakhir balapan terakhir, mengamankan posisi kelima yang dibutuhkannya untuk mengklaim gelar juara dunia pertama, mengalahkan Felipe Massa

Glock mendapat kritik besar setelah peran yang tidak diinginkan yang dia mainkan dan mengungkapkan bahwa orang-orang bahkan mengiriminya dan keluarganya ancaman pembunuhan.

XPB_279797_HiRes.jpg

Latifi tetap diam di media sosial sejak balapan hari Minggu dan bahkan menghapus postingan perpisahannya dengan rekan setimnya George Russell di Instagram karena kebencian yang membanjiri bagian komentar di bawahnya.

Ini menjadi pengingat sedih terbaru dari kejamnya fanbase F1 di komunitas media sosial, sesuatu yang disorot Carlos Sainz bahkan sebelum akhir pekan dimulai.

“Sayangnya, di Twitter dan media sosial, ada banyak polarisasi,” kata pembalap Ferrari itu, Kamis. “Banyak, saya tidak akan mengatakan pelecehan, antara kedua [kelompok] penggemar, tetapi sangat terpolarisasi.

"Dan itu membuat pertarungan menjadi kurang seru ketika Anda melihat kedua belah pihak saling bertarung.”

Itu bahkan membuat Sainz menolak untuk memprediksi siapa yang dia rasa akan keluar sebagai pemenang dalam pertarungan perebutan gelar.

"Saya tidak akan berkomentar secara pribadi tentang siapa yang menjadi pembalap saya musim ini," katanya. “Terutama karena itu, jika saya akan mengatakan satu, maka satu pihak akan mengkritik saya, dan berkata, 'Lewis memiliki mobil yang lebih baik.' Atau jika saya mengatakan Max.

“Itu terlalu terpolarisasi. Jadi saya hanya tidak mau mengambil sikap, karena tidak masuk akal, melihat bagaimana terpolarisasi, saya ulangi sendiri, itu di media sosial. Tapi saya pikir mereka berdua telah melakukan musim yang luar biasa sejujurnya, saya pikir mereka berdua mengemudi di level yang luar biasa.”

Kekhawatiran dilontarkan oleh para pembenci mungkin juga sebagian berada di balik pengakuan Lando Norris setelah kualifikasi bahwa dia "gugup" untuk terlibat dalam pertarungan perebutan gelar antara Verstappen dan Hamilton.

Norris, yang sangat jujur dan terbuka tentang pertarungan kesehatan mentalnya sejak tiba di grid F1, akan menyadari bahwa tongkat yang tidak adil kemungkinan akan datang jika dia secara tidak sengaja mengunci roda dan menabrak salah satu pesaing gelar. di Belokan 1.

3011649.0064.jpg

Perlu diingat bahwa di balik aksi mereka yang terlihat tidak ada rasa takut sama sekali, pembalap juga manusia. Mereka juga dipengaruhi oleh emosi dan kerentanan yang sama seperti kita semua.

Latifi tidak pantas menerima pelecehan keji dan memalukan untuk kesalahan yang tidak bersalah yang dilakukan oleh sebagian besar pembalap di grid selama karir mereka.

Dia fokus pada balapannya sendiri, bertarung keras dan adil dengan Schumacher seperti yang akan - dan seharusnya - dilakukan oleh pembalap mana pun dalam situasinya.

Fakta bahwa pertarungan itu adalah posisi yang tidak menghasilkan poin dan pada akhirnya dibayangi oleh apa yang terjadi di depan seharusnya tidak menurunkan nilainya. Bagi Williams, Haas dan kedua pembalap yang terlibat, itu berarti sesuatu.

Latifi tidak akan melakukan pekerjaannya, atau apa yang terjadi secara alami padanya, jika dia terlalu sibuk mengkhawatirkan implikasi potensial dari insiden apa pun yang mungkin atau mungkin tidak terjadi pada kejuaraan. Seharusnya tidak pernah terlintas dalam pikirannya.

Dia tanpa syarat meminta maaf tetapi tidak ada yang perlu disesali.