Berikut adalah lima alasan mengapa musim F1 2022 patut dinantikan..

Peta persaingan sulit diprediksi

Musim F1 2022 akan menghadirkan perombakan regulasi terbesar Formula 1 dengan diperkenalkannya aturan teknis dan finansial baru yang cukup signifikan.

Berbagai perubahan termasuk penggantian ban dari 13 menjadi 18 inci dengan penutup roda, sayap depan dan bodywork yang disederhanakan, serta kembalinya ground effect.

Semua perubahan ini akan dilakukan di bawah batas anggaran yang lebih ketat dengan tim sekarang hanya diizinkan untuk membelanjakan maksimum $140 juta, berkurang $5 juta dari tahun 2021.

Petinggi F1 Ross Brawn dan Pat Symonds telah banyak terlibat dalam pembentukan regulasi baru ini karena mereka ingin mengubah puncak motorsport menjadi lingkungan yang lebih kompetitif.

Jika 2022 hanyalah kelanjutan dari tahun lalu, tidak ada keraguan bahwa Mercedes dan Red Bull akan menjadi dua tim teratas, dengan Ferrari dan McLaren perlu membuat peningkatan yang tidak realistis selama musim dingin bahkan mengancam di musim 23 balapan.

Segala sesuatunya sudah direset untuk tahun 2022, membuat peta persaingan akan jauh lebih sulit diprediksi.

Akankah tim menemukan celah seperti yang dilakukan Brawn GP pada 2009 dengan diffuser ganda? Akankah mobil baru lebih cocok untuk beberapa pembalap daripada yang lainnya? Apakah balapan akan lebih baik?

Ada banyak sekali hal yang tidak diketahui memasuki musim F1 2022, dan itulah yang menarik. Mercedes mungkin menjadi tim yang harus dikalahkan lagi, tetapi setidaknya itu bukan kepastian seperti yang terjadi pada 2014 hingga 2020.

Babak baru Verstappen-Hamilton?

Formula 1 memiliki pertarungan gelar paling luar biasa selama bertahun-tahun dengan Max Verstappen dan Lewis Hamilton memperebutkan mahkota 2021 sampai putaran terakhir di Abu Dhabi.

Meskipun ini bukan akhir yang diinginkan siapa pun dengan kontroversi seputar periode Safety Car dan protes yang muncul sesudahnya, duel antara dua protagonis utama F1 menempatkan olahraga ini kembali ke peta di media umum.

Pertempuran dan drama di trek yang konstan antara Verstappen dan Hamilton menghadirkan berbagai alur cerita demi alur cerita.

3011456.0064.jpg

Tidak hanya pertarungan di trek dengan beberapa titik nyala seperti insiden di Silverstone, Monza, dan Abu Dhabi, perang kata antara bos tim Christian Horner dan Toto Wolff juga menambah dimensi dari perebutan gelar musim 2021.

Bagaimana Hamilton kehilangan gelar dari Verstappen jelas meninggalkan luka, tapi Hamilton yang terluka sering kali menjadi Hamilton yang sangat berbahaya.

Cara Hamilton kehilangan gelar dari Verstappen tidak diragukan lagi akan membuatnya terluka, tetapi Hamilton yang terluka sering kali menjadi Hamilton yang sangat berbahaya.

Juara tujuh kali telah bangkit kembali dengan baik dari kesulitan di masa lalu dan hanya orang bodoh yang akan mengesampingkannya untuk kembali ke puncak lagi pada tahun 2022.

Hamilton akan menjadi pembalap terhebat sepanjang masa, sementara Verstappen sedang dalam perjalanan untuk bergabung dengan grup itu.

Jika musim F1 2022 menyajikan babak baru antara Verstappen-Hamilton, kami seharusnya merasa sangat beruntung.

Russell akhirnya promosi ke Mercedes

Setelah tiga tahun bersama Williams, George Russell akhirnya akan mendapatkan kesempatannya bersama Mercedes.

Tidak pernah ada keraguan atas kecepatan mentahnya dengan Russell mendapatkan julukan 'Mr Saturday' untuk performa satu putarannya yang luar biasa.

Pada tahun 2021, Russell tampaknya membuat langkah terakhir itu dan mengubah peluangnya menjadi perolehan poin besar saat ia membantu Williams mengamankan posisi kedelapan dalam kejuaraan konstruktor di depan Alfa Romeo.

Russell dipromosikan tepat setelah podium perdananya di Grand Prix Belgia yang singkat dan akan menarik untuk melihat bagaimana dia melawan Hamilton.

Pembalap berusia 23 tahun menunjukan sekilas potensi luar biasanya pada akhir pekan Grand Prix Sakhir 2020 saat menggantikan Lewis Hamilton yang absen lantaran COVID-19.

3011322.0064.jpg

Manajemen ban, start balapan, pertarungan roda-ke-roda adalah semua area yang menjadi keunggulan Hamilton sepanjang kariernya, dan sangat menarik untuk melihat bagaimana Russell mengimbangi seniornya.

Jika adaptasi terbukti bukan masalah bagi Russell, akan menarik juga untuk melihat dinamika hubungannya dengan Hamilton, yang dianggap sebagai pahlawan balapnya.

Apakah ini akan sama seperti Charles Leclerc yang menggeser Sebastian Vettel tahun 2019 sebagai anak emas baru Ferrari, atau kasus lainnya dari Hamilton dan Valtteri Bottas?

Kemungkinan pertama rasanya sulit untuk dibayangkan karena Hamilton masih dalam performa puncaknya, meskipun Russell tidak diragukan lagi akan menjadi ujian yang lebih berat daripada Bottas.

Secara teori, dinamika antara dua orang Inggris seharusnya bagus - Russell bertandem dengan pahlawan masa kecilnya di tim terbaik selama delapan tahun terakhir sementara Hamilton tidak perlu membuktikan apa pun.

Pada akhirnya, waktu akan menjawab.

Saatnya 'El Plan' menuai hasil?

Akankah musim F1 2022 menjadi tahun terakhir Fernando Alonso memiliki mobil yang mampu menantang di depan? Seperti disebutkan sebelumnya, regulasi baru secara teori seharusnya memberi setiap tim kesempatan untuk menerapkannya dan mendorong diri mereka sendiri ke depan.

Sekembalinya ke F1 setelah dua tahun absen, kami melihat sekilas keajaiban Alonso pada tahun 2021 dengan startnya yang fantastis, balapan yang luar biasa, dan juga podium di Qatar.

3012170.0064.jpg

Alonso merasa dia siap untuk menang lagi, sementara Alpine - bahkan sebagai Renault - telah menjanjikan lompatan ke depan di beberapa titik.

Aston Martin akan mengharapkan sesuatu yang serupa setelah kampanye 2021 yang lesu, yang sangat terganggu oleh perubahan peraturan lantai yang berdampak pada mobil low-rake yang dianutnya.

Akan sangat bagus untuk melihat Alonso dan Sebastian Vettel kembali ke depan karena musim yang buruk lainnya bagi kedua tim dapat melihat pensiunnya profil tinggi lainnya dari olahraga.

Setiap tim dengan alur cerita masing-masing

Hal yang hebat tentang reset untuk musim F1 2022 adalah ada alasan bagi setiap tim di atas dan di bawah lapangan untuk optimis dan sejumlah alur cerita utama yang menyertainya.

Hebatnya, Ferrari belum pernah memenangkan gelar sejak 2008 tapi pasti sudah waktunya tim Italia yang terkenal kembali ke depan dengan duet yang sangat kuat dari Carlos Sainz dan Leclerc.

Bisakah Daniel Ricciardo kembali ke performa terbaiknya bersama McLaren? Bagaimana Bottas akan membalap bersama Alfa Romeo? Alex Albon akan mendapatkan kesempatan untuk menebusnya di Williams. Dan bagaimana dengan Haas - bisakah skuat Amerika menjadi kejutan musim ini?

Ada banyak hal yang dinantikan di tahun 2022.

3008753.0064.jpg