Mercedes tertatih memasuki era baru F1 dan terlihat sebagai tim tercepat ketiga di grid setelah tidak mampu menantang Ferrari dan Red Bull untuk meraih kemenangan dari dua putaran pembuka musim 2022 di Bahrain dan Arab Saudi.

Lewis Hamilton berhasil naik podium di Bahrain, meski berbau keberuntungan setelah DNF ganda Red Bull, sementara rekan setimnya yang baru George Russell finis kelima di Jeddah, lebih dari 30 detik di belakang pemenang balapan Max Verstappen.

Mercedes tengah kesulitan untuk mendapatkan kinerja yang konsisten dari penantang W13-nya yang sangat terpengaruh efek porpoising. Tim yakin mobil itu memiliki kecepatan yang melekat, tetapi harus berjalan dengan pengaturan yang disesuaikan sehingga menutupi potensi mobil dalam upaya untuk mengurangi efek memantul.

Setelah putaran pembukaan, chief technical officer Mercedes James Allison mengatakan dia yakin masalah itu bisa diselesaikan dalam balapan 'dua-ke-tiga'. Tetapi tim membuat sedikit kemajuan di Saudi meskipun memfokuskan latihan Jumat untuk bereksperimen dengan pengaturan dan konfigurasi sayap yang berbeda.

Namun ini bukan hanya masalah sasis semata, dengan pengguna power unit lansiran Mercedes berjuang dalam hal kecepatan tertinggi. Tapi tetap saja efek porpoising menjadi penyebab kepusingan Mercedes saat ini.

"Ada begitu banyak faktor yang berperan antara kekakuan mekanis mobil dan kemudian kekakuan lantai, desain lantai, tekanan ban," jelas Russell setelah GP Arab Saudi.

"Mode mesin juga, semakin cepat Anda melaju semakin buruk, sehingga membuat lebih sulit untuk kualifikasi karena kami menghidupkan mesin tenaga maksimum, melaju lebih cepat di lintasan lurus yang menyebabkan lebih banyak downforce dan menyebabkan lebih banyak porpoising.

"Jadi kami hampir perlu mengatasi masalah ini dan juga dalam balapan ketika DRS ditutup, Anda memiliki lebih banyak downforce daripada saat DRS terbuka, dan itu adalah faktor lain yang perlu kami pertimbangkan.

"Kami masih belajar dan itu sebabnya kami jauh dari optimal. Tapi itu sebabnya saya mengatakan jika kami memecahkan lumba-lumba, itu akan menyembuhkan, saya akan mengatakan 99% dari masalah kami."

Russell mengakui dia tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan Mercedes untuk mengatasi masalah ini tetapi meminta tim untuk mulai membuat langkah yang lebih besar ke depan.

"Kami akan mulai mencoba mengembangkan mobil di sekitar masalah tetapi kami perlu memecahkan masalah mendasar, yaitu porpoising," tambahnya.

“Semua mobil ini memiliki performa terbaik pada ketinggian rendah dan kami tidak bisa mendekati tempat saingan kami berlari. Secara garis waktu, sejujurnya benar-benar tidak tahu.

“Kami pasti mendapat informasi, kami terus belajar. Saat ini kami sedang membuat langkah kecil sehingga kami perlu membuat beberapa lompatan, dan kami berjuang untuk menemukan peluru perak itu untuk menyelesaikan masalah kami.

"Saya yakin ketika kami melakukan itu, kami akan menemukan waktu putaran, tetapi seperti yang saya katakan sebelumnya, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan."

Lance Stroll (CDN) Aston Martin F1 Team AMR22 and Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W13 battle for position.

Setelah hanya menyelamatkan satu poin dari salah satu akhir pekan terburuk dalam ingatannya baru-baru ini, Hamilton mengakui bahwa berdasarkan performa Mercedes saat ini, kemenangan terasa "jauh", mengatakan mobilnya butuh lebih banyak tenaga dan grip.

Hamilton adalah satu-satunya pembalap dalam sejarah F1 yang meraih setidaknya satu kemenangan di setiap musim yang diikutinya. Rekor yang sepertinya akan terpatahkan kecuali Mercedes dapat menemukan solusi segera.

“Saat ini, kami tidak berjuang untuk langkah teratas,” kata juara dunia tujuh kali itu. “Kami sangat jauh dari orang-orang di depan. Kami punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Rasanya jauh sekali.

Dia menambahkan: “Kami masih benar-benar kehilangan kecepatan dan jejak kecepatan. Saya tidak tahu apakah itu hanya satu perbaikan atau beberapa hal, saya tidak tahu berapa banyak hambatan yang kami miliki dibandingkan dengan yang lain, tetapi rasanya sangat banyak. ”

Bos Mercedes Toto Wolff menggambarkan situasi timnya saat ini sebagai "sama sekali tidak dapat diterima", "menyakitkan" dan "latihan dalam kerendahan hati" dan menambahkan juara konstruktor delapan kali itu telah tertampar oleh perombakan regulasi terbesar F1 dalam beberapa dekade.

Toto Wolff (GER) Mercedes AMG F1 Shareholder and Executive Director on the grid.

“Kami berada tepat di tengah-tengah permainan menyenangkan di depan, dan berbicara sebagai pemangku kepentingan F1 dan mendapat manfaat dari pertunjukan yang hebat, itu benar-benar spektakuler untuk dilihat,” kata Wolff.

“Tetapi di sisi lain, sangat menyakitkan untuk tidak menjadi bagian dari permainan yang menyenangkan itu, dan dengan defisit waktu putaran yang cukup besar.

“Kami tidak akan beristirahat sampai kami kembali bermain. Tapi itu tidak menyenangkan sama sekali. [Ini] latihan kerendahan hati, dan itu akan membuat kita lebih kuat pada akhirnya, meskipun itu tidak menyenangkan saat ini.”

Ketika ditanya tentang jangka waktu kapan dia mengharapkan Mercedes meningkat, Wolff menjawab: “Saya pikir kami tidak menjalankan mobil di tempat yang kami inginkan, dan oleh karena itu sangat sulit untuk benar-benar menilai apa defisit waktu putaran jika kami mampu menjalankan mobil lebih rendah.

“Saya sangat berharap bahwa kesenjangannya lebih dekat dengan apa yang telah kita lihat [di Saudi] tetapi ada defisit di mana-mana.”

Siapkan pembaruan 'bertahap'

Mercedes menarik perhatian di paddock ketika memulai debut desain sidepod baru yang radikal selama minggu kedua pengujian di Bahrain, tetapi konsepnya belum memberikan apa yang diharapkan tim darinya.

Mercedes sepertinya akan membawa pembaruan 'bertahap' ke W13 selama balapan mendatang, dengan yang pertama direncanakan untuk diperkenalkan di Grand Prix Australia saat tim berupaya mengatasi masalah.

Dapat dipahami bahwa sayap belakang baru akan menjadi salah satu pembaruan pertama yang datang di Melbourne dalam upaya untuk memperbaiki masalah drag W13, sementara pengenalan lantai baru telah diperdebatkan.

“Kami tidak berada di bawah ilusi apa kesenjangan kinerja itu dan di Jeddah, itu pada akhirnya sedikit lebih besar daripada di Bahrain,” kata direktur teknik trackside Mercedes Andrew Shovlin dalam video wawancara tim pasca-balapan dari Jeddah.

“Tetapi kami memiliki cukup banyak hal untuk ditemukan baik di kualifikasi maupun dalam jangka panjang jika kami ingin menantang mobil Ferrari dan Red Bull. Namun, di belakang kami sepertinya kami memiliki sedikit margin untuk lini tengah itu.

“Kami perlu melakukan pekerjaan yang baik untuk berada di depan mereka, tetapi kami memiliki sedikit margin dan itu memberi kami sedikit ruang bernapas untuk memungkinkan kami bereksperimen di akhir pekan, untuk mencoba dan membawa solusi untuk meningkatkan tingkat kinerja. dari mobil.

“Pada akhirnya, ini adalah masalah yang akan diperbaiki kembali di pabrik-pabrik baik di Brackley dan Brixworth. Semua orang bekerja sangat keras untuk mencoba dan memahami masalah dan membawa solusi dan kami akan melakukannya secara bertahap selama beberapa balapan berikutnya.

“Di trek kami akan melakukan sebanyak yang kami bisa untuk meminimalkan kerusakan, untuk mencetak poin sebanyak mungkin. Jadi, sebenarnya ada dua elemen untuk ini: memaksimalkan kinerja di akhir pekan tertentu,

"Namun kemudian bagian yang lebih besar dari ini adalah mencoba untuk kembali ke level di mana kami dapat bersaing untuk posisi terdepan dan untuk kemenangan balapan.”

Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W13.