Saat pertarungan menarik antara Mercedes dan Red Bull mendominasi berita utama Formula 1 sejauh ini, Lando Norris menikmati awal musim 2021 yang agak di bawah radar, namun sensasional.

Tidak terlalu jauh di belakang catatan intens untuk keunggulan awal dalam perburuan gelar antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen, Norris telah menarik perhatian dan sudah dicap sebagai salah satu pembalap musim ini.

Pembalap Inggris itu finis lima besar di ketiga balapan sejauh ini - menempati posisi keempat di Bahrain, ketiga dan podium karir kedua di Imola, sebelum melanjutkannya dengan finis kelima sebagai 'best of the rest' di Portugal.

Setelah membuat awal terbaiknya untuk musim F1, Norris duduk di posisi ketiga yang luar biasa dalam kejuaraan pembalap, di depan Valtteri Bottas dari Mercedes dan Sergio Perez dari Red Bull.

Serangkaian penampilan awal yang mengesankan disambut dengan pujian yang tinggi, dengan kepala tim McLaren Andreas Seidl percaya bahwa Norris telah mengambil "langkah selanjutnya sebagai pembalap" di musim ketiganya di F1.

Sementara McLaren tampaknya tidak memiliki mobil yang secara teratur mampu mengalahkan Mercedes dan Red Bull, ada sekilas potensi menjanjikan bahwa tim dapat mencampurnya dengan tim yang mengatur kecepatan pada hari yang sangat baik.

Di Imola, Norris akan berada di urutan ketiga di grid dan berada dalam 0,043 detik dari pole time Hamilton seandainya dia tidak sedikit pun melebihi batas trek di kualifikasi. Kecepatannya yang kuat berlanjut hingga hari Minggu dalam perjalanannya ke podium yang menampilkan pertarungan di trek dengan Hamilton.

Jadi, jika semua hal mendukung, dapatkah McLaren mengakhiri penantian sembilan tahunnya untuk meraih kemenangan musim ini?

“Saya pikir kami masih jauh, dalam hal kinerja sebenarnya,” adalah tanggapan Norris terhadap pertanyaan dari Crash.net selama wawancara yang dilakukan dengan media terpilih menjelang Grand Prix Portugal Jumat lalu.

“Saya pikir Imola akhirnya menjadi trek yang sangat bagus bagi kami, itu pasti lebih baik dari Bahrain. Ada beberapa trek di mana kami akan lebih dekat, tetapi saya pikir Imola mungkin sebaik yang kami bisa. Kami masih harus menunggu dan melihat. Saya pikir Imola penampilan yang sangat bagus untuk kami sepanjang akhir pekan, lebih banyak di kualifikasi dan balapan.

“Tapi kamu tidak pernah tahu. Jika kami dapat meningkatkan mobil sedikit sepanjang tahun dan trek cocok dengan kami dengan kondisi cuaca dan kami mendapat sedikit keberuntungan maka saya tidak bisa mengatakan tidak, tetapi dalam hal performa murni, saya ingin mengatakannya sedikit terlalu jauh saat ini. "

Meskipun baru memasuki musim ketiganya di Formula 1, Norris telah menjadi pembalap yang sangat populer baik di dalam maupun di luar paddock, telah menciptakan citra pria yang baik sepanjang karirnya.

Memang, tingkat keterlibatannya dengan penggemar di media sosial, eksploitasi permainan virtual selama penguncian tahun lalu, dan bromance dengan mantan rekan setimnya Carlos Sainz - terlepas dari apa yang mungkin dikatakan Drive to Survive Netflix kepada Anda - telah membantunya untuk dianggap sebagai salah satu 'orang baik' di F1.

Norris adalah contoh yang sangat baik dari pebalap F1 modern. Orang-orang mudah bergaul dengannya, terutama generasi muda penggemar motorsport.

Namun, sementara unsur kekejaman dianggap perlu untuk menjadi sukses dalam arena yang begitu kompetitif, Norris membuktikan bahwa gagasan 'orang baik finis terakhir' tidaklah benar.

“Jenson [Button] adalah juara dunia dan dia mungkin salah satu orang terbaik yang pernah ada, jadi menurut saya itu bukan perkataan yang benar,” dia menunjukkan.

"Tentu saja saya mencoba untuk menjadi baik dan saya bersenang-senang ketika saya bisa, tetapi itu tidak berarti ketika saya mengendarai mobil saya sama. Saya melakukan semua yang saya bisa untuk memenangkan perlombaan dan saya akan melakukan segalanya, saya bisa naik podium. Saya menganggapnya seserius yang saya harus lakukan.

"Aku adalah aku. Saya orang yang berbeda, tetapi itu tidak berarti bahwa saya tidak berusaha sekuat tenaga, atau saya tidak melakukan semua yang saya bisa untuk memenangkan balapan atau naik podium ketika saya harus melakukannya. Orang bisa mempercayainya, tapi menurut saya, itu tidak benar. ”

Dan Norris tidak memiliki rencana untuk berubah dari karakter aslinya. Bagaimanapun, ini membantunya untuk membangun chemistry di tim McLaren dalam asanya kembali ke rutinitas kemenangan setelah mengalami masa-masa sulit.

Meski kemajuan yang jelas telah dibuat sejak skuat Woking sejak akhir 2018, McLaren masih mencari kemenangan yang tidak diraihnya sejak Grand Prix Brasil 2012.

Selain memastikan dia mendapatkan hasil maksimal dari dirinya sendiri di trek, Norris telah berusaha keras untuk memperkuat hubungan dengan sebanyak mungkin orang di dalam tim - mulai dari mekaniknya hingga staf yang bekerja di pabrik McLaren di Woking .

Berbeda dengan banyak pengemudi yang langsung kembali ke rumah setelah menjalani komitmen teknik dan media, setelah balapan yang mengecewakan di Grand Prix Hongaria 2020, Norris terlihat membantu mekaniknya menanggalkan mobilnya.

Tapi ini bukan hanya pertunjukan untuk membuat dirinya terlihat bagus, Norris mengambil kepuasan dan kesenangan yang tulus dari pendekatan langsungnya untuk terlibat dalam lingkungan tim yang digambarkan oleh pemain berusia 21 tahun itu sebagai "keluarga".

“Yang pasti, semakin lama Anda bersama tim, semakin terasa seperti di rumah, semakin terasa seperti keluarga,” jelas Norris.

“Saya merasa sangat nyaman dan betah karena saya tahu semua mekanik. Saya tahu pada dasarnya semua orang di pabrik, kami tim besar dan kami semua bekerja sama. Kami semua berbicara satu sama lain ketika kami bisa dan saya pikir itu sangat penting.

“Ini adalah sesuatu yang tidak dilakukan setiap pembalap, tetapi semakin Anda bisa melakukan ini, semakin baik semua orang bekerja sama dan semakin besar kesempatan kami dan saya untuk mencapai tujuan bersama. Apakah itu kemenangan, kejuaraan dunia, atau kejuaraan konstruktor.

“Tapi ini tidak hanya untuk keuntungan saya sendiri, ini untuk keuntungan semua orang. Itu yang harus kita lakukan untuk menjadi yang terbaik dan itu adalah sesuatu yang saya nikmati pada saat yang sama.

“Bekerja dengan mekanik dan melakukan pengepakan selama beberapa tahun terakhir, itu adalah sesuatu yang saya nikmati secara alami, bukan karena saya harus melakukannya.

"Ini sama-sama menguntungkan karena saya menikmatinya dan ini adalah ikatan tim, mengenal mereka, bekerja dengan mereka, dan menunjukkan rasa hormat kepada mereka pada saat yang sama. Saya merasa lebih baik dari sebelumnya dengan tim, lebih betah bersama tim dan saya pikir itu hanya hal yang baik."

Sejak ia muncul di kancah F1, Norris telah disebut - bersama dengan George Russell - sebagai penerus Hamilton sebagai juara dunia Inggris berikutnya. Bagaimanapun, sulit untuk tidak melihat beberapa kesamaan menarik antara Norris dan Hamilton.

Keduanya menikmati kesuksesan luar biasa di balapan junior dan memenangkan gelar Formula 3 sebelum memulai karir F1 mereka masing-masing, yang telah diawali bersama McLaren di usia muda.

Sebanyak Norris ingin terus mencapai kesuksesan yang sama seperti juara dunia tujuh kali Hamilton telah berhasil, dia ingin mengecilkan perbandingan apapun.

“Ada kesamaan tetapi semuanya sangat berbeda,” katanya. “Dia masuk dan berada di mobil pemenang kejuaraan di tahun pertamanya dan terkadang orang melupakan hal semacam itu.

“Ini seperti, 'Anda bergabung dengan McLaren, [jadi] mengapa Anda tidak memenangkan balapan karena Lewis melakukannya kembali ketika dia bergabung'. Jelas tidak sesederhana itu, kami berada dalam posisi yang sangat berbeda.

“Tentu saja saya ingin terus melakukan hal-hal seperti yang telah dilakukan Lewis karena dia salah satu pembalap terbaik yang pernah ada di F1, bahkan mungkin yang terbaik. Saya ingin melanjutkan dan melakukan hal-hal seperti itu tetapi karier setiap orang berbeda dengan situasi yang berbeda, jadi saya tidak tahu. "

Meskipun dengan perekrutan profil tinggi pemenang grand prix tujuh kali Daniel Ricciardo untuk menjadi rekan setimnya, McLaren sangat menghargai Norris dan yakin dia dapat berkembang menjadi pemenang F1.

Setelah mengalahkan Ricciardo sejauh musim ini, Norris tampak berada di jalur yang tepat untuk muncul sebagai salah satu talenta level teratas berikutnya di F1, sementara masa depannya di McLaren terlihat meyakinkan mengingat ia memastikan kontrak "multi-tahun" pada tahun 2019.

Meskipun ia adalah orang pertama yang menunjukkan bahwa tidak pernah ada jaminan dalam olahraga yang terkadang tak kenal ampun ini, Norris bertekad mengantar McLaren kembali menuju papan atas, dan memenuhi impiannya di F1.

“Saya sangat menyukai keberadaan saya saat ini,” tambahnya. “Saya suka suasananya dan menjadi bagian dari perjalanan ini selama tiga atau empat tahun terakhir bersama tim.

“Dari melihat mereka sangat kesulitan beberapa tahun yang lalu, untuk memainkan peran kecil saya dalam membawa senyuman kembali ke tim, membawa suasana yang lebih baik, lebih banyak energi, dan motivasi.

“Dan saya ingin mengatakan bahwa saya memiliki pengaruh terhadap hal itu. Mungkin kadang-kadang saya seperti itu, tetapi saya bukan orang yang membosankan, saya suka bekerja dengan mekanik dan bertemu orang, dan saya melakukan beberapa hal secara berbeda kepada banyak pengemudi.

“Tidak mengatakan bahwa pembalap lain tidak melakukan hal-hal seperti itu tetapi beberapa tidak, dan saya merasa bahwa saya melakukan cukup banyak hal tidak hanya untuk diri saya sendiri tetapi juga bekerja dengan tim karena saya melihat nilainya dan saya menikmati melakukannya.

“Sangat menyenangkan melihat senyum di wajah orang-orang dibandingkan empat tahun lalu. Sangat menyenangkan menjadi bagian dari perjalanan itu dan saya ingin sekali mempertahankannya dan idealnya, memenangkan balapan pada akhirnya bersama McLaren adalah impian saya.

“Untuk menjadi bagian dari keseluruhan perjalanan itu dan membawa mereka kembali ke balapan yang menang. Saya ingin hal itu terjadi, tapi saya bukan peramal. "

Jika Norris dan McLaren dapat melanjutkan perjalanan mereka saat ini, dia mungkin akan mengubah mimpi itu menjadi kenyataan.

 

Comments

Loading Comments...