Max Verstappen tampil cukup tenang sepanjang musim ini, hal yang jarang terlihat dari seorang pembalap muda di tengah pertarungan sengit untuk titel F1 pertamanya.

Kemenangan brilian di Grand Prix Prancis memperpanjang keunggulan di klasemen atas Lewis Hamilton menjadi 12 poin setelah 7 balapan pembuka musim 2021. Dan ini merupakan musim pertamanya benar-benar terlibat dalam pertarungan gelar.

Max memang masih berusia 23 tahun, tetapi dia telah membawa dirinya dengan pendekatan yang sangat tenang dan sama sekali tidak terganggu ketika berada dalam teritori yang belum pernah dijamahnya.

Sifat santai Verstappen terlihat ketika Editor F1 Crash.net, Lewis Larkam, duduk bersamanya di Zoom untuk wawancara eksklusif menjelang balapan akhir pekan lalu di Paul Ricard.

“Sejujurnya saya tidak terlalu memikirkannya,” kata Verstappen tentang keunggulannya dalam kejuaraan. “Orang-orang terus mengatakan kepada saya bahwa saya [memimpin], dan saya tahu itu, tetapi ketika saya di rumah saya tidak memikirkan itu.

“Saya hanya ingin pergi ke balapan berikutnya dan mencoba untuk menang lagi. Saya tahu itu tidak selalu mungkin, tetapi tentu saja kami mencoba sebagai tim setiap akhir pekan untuk mendapatkan yang terbaik darinya.”

Adopsi mindset baru

Verstappen tidak pernah kekurangan kepercayaan diri. Dia selalu seperti itu sejak masuk ke F1 sebagai debutan tahun 2015, saat itu umurnya masih 17 tahun.

Keyakinan pada kemampuannya sendiri membantu Verstappen mendapatkan promosi cepat ke Red Bull, dan kemudian meraih kemenangan perdana yang sensasional pada debutnya di tim senior Red Bull pada GP Barcelona 2016, menjadikannya pemenang termuda F1 di usia 18 tahun.

Meski kecerobohan sering kali membuat Verstapen rentan kecelakaan, pada akhirnya itu yang memberinya sumber pengalaman untuk belajar, membantunya meningkat sebagai seorang pembalap.

Memasuki tahun ketujuhnya di Formula 1, Verstappen saat ini memiliki kedewasaan dan ketenangan, yang melengkapi kecepatan serta bakat alaminya yang tidak perlu dipertanyakan lagi.

“Tentu saja pengalaman selama bertahun-tahun membantu tetapi saya juga berpikir begitu Anda memiliki mobil yang bagus, semuanya menjadi sedikit lebih mudah dan lebih menyenangkan untuk dikerjakan,” jelasnya.

“Tekanan masih ada di balapan, terutama saat Anda bertarung ketat dengan Mercedes untuk membuat keputusan yang tepat. Tapi saya pikir secara keseluruhan, semua orang tahu apa yang harus mereka lakukan dan kami telah mencoba untuk sampai ke tempat ini selama beberapa tahun. Dan tim menunjukkan di masa lalu mereka bisa melakukannya.

“Kami kurang lebih kembali ke tempat yang kami inginkan. Tentu saja, itu tidak pernah sempurna, dan kami masih ingin menjadi lebih kompetitif, tetapi Anda dapat melihat ada orang-orang di tim yang sangat berpengalaman dalam peran ini juga, jadi itu sangat membantu.”

Dibekali mobil yang dapat mengimbangi Mercedes, bahkan lebih cepat di beberapa trek, Verstappen bisa mengadopsi pendekatan baru. Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya yang dikuasai Mercedes, dia tidak lagi harus mengambil risiko besar untuk menang.

“Ini benar-benar berbeda jika Anda memiliki mobil yang sangat bagus, Anda berpikir 'oke ini mungkin langkah yang berisiko, haruskah saya benar-benar melakukannya?'” kata Verstappen.

“Ini semua tentang poin. Anda perlu mencetak poin setiap akhir pekan, dan tentu saja terkadang itu berarti tempat kedua lebih baik daripada nol poin.

“Kembali pada hari ketika kami memiliki mobil di mana kadang-kadang kami bisa memenangkan balapan, Anda harus melakukannya dan mengambil risiko untuk mencoba dan mendapatkan hasil itu, karena Anda tahu pada balapan berikutnya Anda tidak akan kompetitif lagi. Jadi pola pikirnya berbeda.”

Melawan Hamilton

Perjuangan Verstappen untuk titel Formula 1 pertamanya tidak mudah, karena ia harus menghadapi Hamilton, salah satu pembalap F1 terbaik sepanjang masa dengan koleksi tujuh titelnya.

Verstappen mengakui musim ini merupakan peluang terbaik Red Bull untuk memenangi gelar juara dunia pertamanya sejak 2013. Pun demikian, dia tahu dirinya membutuhkan hal spesial untuk mengalahkan Hamilton, yang cuma sekali kalah dalam pertarungan titel sejak 2014.

Sejauh ini, Verstappen dan Hamilton masing-masing sudah mengoleksi tiga kemenangan tahun ini, dan terlibat dalam pertarungan wheel-to-wheel yang menakjubkan di Bahrain, Imola, Portugal, dan Spanyol.

Setelah Hamilton memimpin di ronde-ronde awal, Verstappen mengambil inisiatif dalam pertarungan gelar yang ikonik setelah kemenangan pertamanya di Monte Carlo, dilanjutkan 26 poin penting di Paul Ricard.

Verstappen bisa saja unggul lebih jauh di depan jika dia tidak mengalami kegagalan ban yang dramatis saat memimpin Grand Prix Azerbaijan dengan lima lap tersisa.

Persaingan yang intens di trek menampilkan beberapa tontonan menarik dari itu, meski pada akhirnya keduanya memiliki rasa hormat yang besar satu sama lain. Tapi jika boleh memilih siapa yang lebih baik, Verstappen tidak ragu mengatakan dirinya adalah pembalap yang lebih cepat dari keduanya.

Menanggapi klaim Hamilton di Baku bahwa Red Bull memiliki mobil yang lebih baik, Verstappen mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan dua persepuluh lebih cepat dari Hamilton jika mereka berada di mobil yang sama.

“Itu hanya balasan karena dia terus mengatakan Red Bull lebih cepat dari mobilnya, jadi saya seperti 'Saya senang untuk bertukar dan kita akan melihat perbedaannya',” kata Verstappen tentang komentar pasca-balapannya.

“Ini hanya sedikit pembicaraan dari kedua belah pihak, dan itu tidak apa-apa. Anda harus percaya pada kemampuan Anda sendiri dan saya yakin saya yang tercepat, tetapi dia juga percaya dia yang tercepat.

“Mungkin pembalap lain seperti Lando dan Charles berpikiran sama. Saya pikir itu cukup normal. Ada begitu banyak pembalap bagus di luar sana yang menurut saya juga bisa memenangkan tujuh gelar,” tambahnya.

“Saya menikmati bertarung dengan Lewis, tetapi saya juga akan menikmati bertarung dengan Fernando [Alonso], Sebastian [Vettel], Charles [Leclerc], atau Lando [Norris] jika mereka berada di mobil itu.

“Anda harus selalu melawan pesaing Anda dan tentu saja Anda mencoba untuk berada di depan mereka. Bagi saya, senang bisa balapan melawan pembalap yang sangat bagus.”

Mengapa dia tidak menganggap F1 terlalu serius?

Meskipun Verstappen sangat bertekad untuk mencapai ambisinya memenangi gelar juara dunia, ia tidak siap untuk membiarkan F1 mendominasi hidupnya. Max dianggap sebagai talenta sekali dalam satu generasi dan diperkirakan akan memenangkan banyak kejuaraan dunia sebelum pensiun.

Dalam beberapa tahun terakhir, Hamilton telah menulis ulang buku rekor dengan tujuh gelar juara dunia dan 98 kemenangan, yang masih bisa bertambah, untuk menjadi pembalap F1 paling sukses sepanjang masa.

Meski Verstappen dipandang oleh banyak orang sebagai pembalap yang paling mungkin mengancam rekor tersebut, dia menegaskan dia tidak peduli dengan statistik.

“Bahkan jika saya tidak [memenangkan gelar], itu tidak akan membuat hidup saya lebih sengsara atau apa pun,” katanya.

“Saya melakukan apa yang saya nikmati dan Anda membutuhkan keberuntungan dalam hidup Anda untuk berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat untuk waktu yang lama, dan beberapa era lebih lama dari yang lain.

“Terkadang ada lebih banyak persaingan dan Anda memiliki tahun-tahun di mana Anda berjuang untuk gelar dengan tim yang berbeda, dan terkadang itu seperti dominasi oleh satu tim, tetapi Anda melihatnya di setiap olahraga.

“Jika Anda berada di era yang salah, saya tidak akan mengatakan Anda kacau, tetapi kecil kemungkinan Anda dapat mencapai statistik tersebut. Bagi saya, itu tidak mendefinisikan pengemudi terhebat yang pernah ada.

“Siapa pembalap terhebat yang pernah ada? Saya tidak tahu, mungkin itu Graham Hill atau Jim Clark, Michael Schumacher atau mungkin Aryton Senna. Pada akhirnya itu tidak masalah karena mereka semua memiliki kehebatan tersendiri.

“Saya hanya ingin memenangkan balapan sebanyak yang saya bisa. Tentu saja saya berharap untuk memenangkan kejuaraan tetapi jika tidak, pada akhirnya, saya masih mencintai apa yang saya lakukan dan itulah yang paling penting.”

Verstappen melihat tidak ada gunanya menetapkan tujuan spesifik untuk karir F1-nya “karena Anda tidak dapat benar-benar mengendalikannya”.

"Ini sedikit berbeda dengan maraton, seperti lari," tambah Verstappen. "Kami sangat bergantung pada material [mobil] pada akhirnya sehingga Anda perlu memiliki seluruh paket untuk berhasil. Banyak pembalap di F1 yang cukup bagus untuk memenangkan gelar tetapi mereka tidak memiliki mobil. Ini situasi yang sedikit rumit.”

Dan Verstappen bersikeras dia akan puas mengakhiri waktunya di F1 dengan hanya satu gelar dunia atas namanya.

“Jika itu satu-satunya kesempatan saya untuk mendapatkannya dan saya mendapatkannya, tentu saja saya akan sangat senang [karena] F1 hanyalah salah satu bagian dari hidup Anda,” katanya.

“Saya pikir banyak orang menganggapnya terlalu serius. Segala sesuatu yang terjadi di F1, jika Anda tidak tampil di sana atau Anda tidak bahagia, itu mempengaruhi kehidupan pribadi mereka dan saya pikir itu tidak seharusnya.

“Saya memiliki kehidupan pribadi yang baik selain F1 dan bagi saya, itu bekerja sangat baik untuk memisahkan keduanya.”

Terinspirasi Cristiano Ronaldo

Max Verstappen saat ini tengah menuju puncak performanya sebagai pembalap, dan seperti yang telah ditunjukkan Hamilton, usia tampaknya tidak menjadi penghalang, dengan pria Inggris itu masih bisa sangat kompetitif di usia 36 tahun.

Mengingat Verstappen sudah berada di level yang sangat tinggi dengan potensinya yang tampaknya tak terbatas, sulit untuk membayangkan seberapa bagus dia 10 tahun dari sekarang. 

Tapi, sedekat apa Verstappen menggambarkan perkembangannya saat ini dari puncak karier?

“Saya pikir dalam hal kecepatan murni, saya tidak berpikir Anda benar-benar meningkat banyak karena Anda memiliki bakat itu, atau tidak,” jawabnya ketika ditanya pertanyaan itu.

“Anda tidak bisa cepat satu tahun dan kemudian lebih lambat. Ini lebih seperti berdasarkan pengalaman selama bertahun-tahun, saya pikir Anda lebih memahami mobil, ban, trek yang pernah Anda lalui, situasi buruk dan baik yang Anda alami. Karena pada akhirnya ini semua tentang detail kecil yang membuat perbedaan di Formula 1.

“Itu hanya memberi Anda sedikit lebih banyak kepercayaan diri, persiapan, dan pemahaman di saat-saat menentukan untuk mengeluarkan lap yang bagus, atau hanya menjadi kompetitif secara umum. Saya pikir itu semakin baik setiap tahun, dan Anda tidak pernah berhenti belajar. Ketika Anda berusia 35 atau 36 tahun, Anda memiliki pengalaman itu di dalam tas Anda.”

Verstappen menggunakan analogi seorang pemain bola, yang dapat kehilangan kecepatan seiring bertambahnya usia, dan mengandalkan kombinasi pengalaman yang tak ternilai dan bakat alami mereka untuk membaca permainan lebih baik sebelumnya.

Salah satu referensinya adalah pemain Tim Nasional Portugal, Cristiano Ronaldo, yang baru-baru ini mencetak rekor sebagai pencetak gol terbanyak di Kejuaraan Eropa pada usia 36 tahun.

“Ini seperti pemain sepak bola, terkadang mereka bisa kehilangan sedikit kecepatan, tetapi mereka dapat mengimbanginya dengan membaca situasi lebih baik dari mungkin lima tahun sebelumnya, di mana mereka mungkin akan berlari sedikit lebih cepat tetapi tidak sepenuhnya memahami kesadarannya,” jelasnya. .

“Bagi saya, saya pikir Ronaldo adalah contoh yang luar biasa. Yang pasti dia tidak pada kecepatan yang sama seperti lima atau enam tahun lalu, karena Anda melambat ketika Anda bertambah tua, dalam hal berlari murni.

“Tapi saya pikir dia meningkat dengan kesadaran dan hanya dengan pengalaman yang dia miliki di lapangan misalnya.”

Wawancara oleh Lewis Larkam