Mick Schumacher mengalami kecelakaan besar pada tahap akhir Q2 kualifikasi Grand Prix Arab Saudi di Jeddah karena kehilangan kendali atas Haas VF-22 miliknya.

Pembalap Jerman itu diterbangkan ke rumah sakit tetapi tidak mengalami cedera dalam kecelakaan itu, namun ia tidak ambil bagian dalam balapan setelah Haas memilih untuk menarik mobilnya.

Team Principal Haas, Guenther Steiner, memperkirakan bahwa kerusakan yang terjadi dalam kecelakaan 33G dapat menyebabkan kerugian hingga US$1 juta.

Kembali berbicara jelang Grand Prix Australia, Steiner menambahkan Haas tidak akan memiliki jaring pengaman sasis cadangan di tangan untuk acara akhir pekan ini di Melbourne.

“Situasi dengan suku cadang diperkirakan pada balapan nomor dua setelah kecelakaan besar,” jelasnya. “Kami memiliki segalanya, tetapi kami tidak memiliki banyak suku cadang.

“Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana sasis cadangan? Kami belum mendapatkannya karena kami telah mengirimnya kembali ke Eropa pada awal minggu, jadi kami akan menyiapkannya untuk Imola.

“Kami harus membawanya ke sini untuk formalitas kepabeaan, itu harus masuk ke sini dan kemudian bisa dikirim kembali ke Eropa dari sini dan sedang dalam perjalanan kembali sekarang.”

Meskipun kekurangan sasis cadangan, Steiner menegaskan tidak masuk akal untuk memberitahu pembalapnya untuk mendekati akhir pekan secara berbeda dari yang lain.

“Saya pikir kita tidak bisa mendekati secara berbeda,” katanya. “Pembalap menyadari situasi bahwa tidak ada sasis cadangan, tetapi itu kadang-kadang bisa terjadi.

“Saya tidak terlalu panik dan jika terjadi sesuatu, kami akan menghadapinya saat itu juga. Anda tidak bisa mengatakan 'pergi ke sana dan mengemudi perlahan', itu juga tidak masuk akal, seperti 'jangan mengambil risiko ekstra jika tidak perlu'."

Schumacher 'tidak merasakan tekanan'

Ketika ditanya seberapa sulit bagi seorang pebalap untuk menghapus kejadian seperti itu dari pikiran mereka menjelang balapan berikutnya, Schumacher menjawab: “Jelas Anda mencoba yang terbaik untuk tidak jatuh tetapi Anda juga ingin melaju secepat mungkin.

“Kami berada di putaran yang bagus, kami berada di putaran terakhir Q2 dan untuk bisa masuk ke Q3 Anda harus mencoba sesuatu dan kami berhasil.

“Kerb terlalu tinggi untuk mobil dan kami melihatnya dengan Fernando [Alonso] dan juga Esteban [Ocon], bahwa itu hampir terjadi pada mereka, jadi saya kira itu adalah sesuatu yang harus kami tinjau.”

Dan Schumacher memilih untuk tidak khawatir tentang bagaimana kurangnya suku cadang dapat mempengaruhi akhir pekan Haas.

"Saya pikir semuanya akan baik-baik saja," tegasnya. “Kami akan cepat semoga dan kami pasti tidak akan membutuhkan yang cadangan itu.”

Schumacher memulai musim 2022 dengan sulit jika dibandingkan dengan rekan setim barunya Kevin Magnussen, yang memimpin tim lewat finis kelima di Bahrain dan kesembilan di Arab Saudi.

Tetapi pemain berusia 23 tahun itu menegaskan bahwa dia tidak merasakan tekanan untuk tampil, meskipun hanya berhasil finis di urutan ke-12 sejauh ini setelah mengalami kerusakan pada mobilnya di Bahrain.

“Sangat menyenangkan memiliki Kevin sebagai rekan satu tim,” kata Schumacher. “Dia jelas telah bekerja dengan tim untuk waktu yang lama. Dia punya banyak pengalaman di F1 selama bertahun-tahun tetapi juga memiliki pengalaman balap endurance.

“Dia rekan setim yang sangat terbuka, seseorang yang bisa bekerja dengan saya dan kami berdua bisa saling menguntungkan. Saya hanya menggunakan tekanan itu sebagai motivator dan mencoba dan melakukan yang terbaik sehingga kami dapat saling mendorong untuk melakukan yang lebih baik.”

Schumacher menambahkan: “Kami selalu ingin mencetak poin. Kami dekat di Bahrain dan itu setelah kontak. Saya pikir ekspektasi tinggi untuk mendapatkan poin akhir pekan ini dan saya yakin kami akan sampai di sana.”