Setelah memulai debutnya pada tiga balapan tahun 2020, F1 awalnya berencana menggelar enam Sprint Race tahun ini. Namun tim memilih mundur karena menuntut cost-cap yang lebih besar.

Sprint Race pertama musim ini digelar akhir pekan lalu di Imola, dengan pembalap Red Bull Max Verstappen menyalip Charles Leclerc dari Ferrari untuk mengamankan kemenangan Sprint Race dengan overtake krusial dua lap sebelum finis.

Dua acara lagi yang menampilkan format eksperimental - yang melihat kualifikasi dipindahkan ke hari Jumat dan penambahan balapan 100km pada hari Sabtu - direncanakan untuk akhir tahun ini di Austria dan Brasil.

Direktur pelaksana olahraga motor F1 Ross Brawn mengungkapkan setelah balapan sprint Grand Prix Emilia Romagna bahwa kejuaraan dunia berencana untuk menggandakan jumlah Sprint Race untuk musim 2023.

Subjek adalah salah satu topik utama yang dibahas pada pertemuan Komisi F1 di London pada hari Selasa, dan semua 10 tim dengan suara bulat setuju untuk meningkatkan jumlah balapan sprint dari tiga menjadi enam.

Namun, F1 belum mendapatkan persetujuan akhir dari FIA untuk ratifikasi perencanaan secara resmi untuk 2023. Menariknya, kali ini FIA yang menangguhkan rencana tersebut karena alasan finansial.

“Dengan yang pertama dari tiga acara Sprint musim 2022 yang populer di kalangan penggemar dan pemangku kepentingan akhir pekan lalu di Grand Prix Emilia Romagna, Formula 1 dan tim mendukung perpanjangan enam acara Sprint untuk musim 2023, berjalan dengan format yang sama. seperti pada tahun 2022,” demikian pernyataan FIA yang dikeluarkan pada Selasa malam.

“Sambil mendukung prinsip peningkatan jumlah acara Sprint, FIA masih mengevaluasi dampak dari proposal ini pada operasi dan personel trackside, dan akan memberikan umpan balik kepada Komisi.”

<a class=Sergio Perez (MEX) Red Bull Racing with Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing and Charles Leclerc (MON) Ferrari. Formula 1" data-delta="1" data-fid="1739930" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3057974.0064.jpg?itok=TeoKAqZL" typeof="foaf:Image" />

Apalagi yang dibahas pada rapat hari Selasa?

Regulasi Power Unit F1 Generasi berikutnya, yang akan diperkenalkan mulai tahun 2026, juga dibahas.

Meski empat pilar utama telah disampaikan kepada tim, FIA menetapkan sejumlah target utama yang berkaitan dengan parameter kinerja, keberlanjutan dan regulasi keuangan kepada Komisi.

Sasaran yang diterima dengan baik oleh Komisi adalah:

  1. Mengurangi hambatan secara signifikan untuk meningkatkan keberlanjutan dan efisiensi serta melengkapi karakteristik Unit Daya.
  2. Mempertahankan dan meningkatkan pelajaran terbaru tentang balap jarak dekat dan mobil yang bisa saling mengikuti.
  3. Mengurangi dimensi mobil
  4. Mengurangi atau menahan bobot mobil
  5. Keberlanjutan: Melanjutkan jalur menuju standarisasi atau penyederhanaan komponen yang dipilih secara strategis untuk tujuan pemotongan biaya. Perluas penggunaan bahan atau teknologi berkelanjutan dan fokus pada daur ulang.
  6. Inovasi berkelanjutan dalam hal keselamatan mobil, bergerak menuju sistem keselamatan aktif dan terhubung.

Pembaruan pada peraturan teknis 2023 akan melihat penggunaan kamera helm yang dimandatkan untuk semua pembalap mulai musim depan dan seterusnya, setelah uji coba baru-baru ini yang sukses.

Perubahan lain yang dikonfirmasi akan melihat uji coba F1 pengurangan alokasi ban dari 13 set menjadi 11 pada dua acara pada tahun 2023 untuk mengevaluasi dampak pada lintasan lari “dengan niat keseluruhan untuk beralih ke penggunaan ban yang lebih berkelanjutan di masa depan”.

Dapat dipahami bahwa topik utama lainnya termasuk tekanan inflasi dan biaya logistik yang berkaitan dengan batas biaya dan diskusi seputar potensi pengentasan.

F1, FIA, dan seluruh tim juga duduk bersama mengerjakan rencana untuk menggantikan Grand Prix Rusia, yang kontraknya dihentikan setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Diyakini bahwa Qatar, atau balapan kedua di Singapura, adalah salah satu opsi yang dievaluasi F1 untuk mengisi slot 25 September, meskipun belum ada keputusan akhir yang diambil.