Awal pekan ini, khalayak F1 dihebohkan cuplikan wawancara Nelson Piquet pada November lalu, juara dunia tiga kali itu memanggil Lewis Hamilton dengan istilah berbau rasis.

Setelah itu, mantan pembalap berusia 69 tahun itu juga mengeluarkan cercaan rasis lain dengan bahasa homofobik yang ditujukan kepada Hamilton dalam wawancara yang sama.

Juara dunia tiga kali - yang merupakan ayah dari pacar Max Verstappen, Kelly Piquet - telah dilarang dari paddock F1 dan keanggotaan kehormatannya dari British Racing Drivers' Club (BRDC) dicabut di tengah kecaman luas dari komunitas motorsport.

Can Verstappen Get REDEMPTION At Silverstone? | 2022 F1 British Grand Prix

Hamilton mendapat pernyataan dukungan dari F1, Mercedes dan Scuderia Ferrari. Namun Red Bull, bersama tim F1 lainnya, tidak mengeluarkan pernyataan terkait komentar Piquet.

Diketahui tim yang berbasis di Milton Kenyes itu baru saja mengakhiri kontrak dengan Juri Vips setelah membuat komentar rasis dalam live streaming di media sosial Twich. Dalam pengumumannya, Red Bull menyatakan tim "tidak memaafkan segala bentuk rasisme".

Ditanya mengapa Red Bull memutuskan untuk tidak mengeluarkan pernyataan lebih lanjut tentang Piquet, Horner mengatakan kepada Sky: “Pertama-tama, kami terkejut dengan komentar Nelson. Itu dari wawancara beberapa waktu lalu.

“Kami jelas mengalami insiden dengan salah satu pembalap muda kami pada akhir minggu lalu dan kami mengambil tindakan yang sangat definitif di mana dia membuat komentar rasis dan jadi kami mengambil tindakan dan kami mengeluarkannya dari tim.

“Jadi kami mengeluarkan pernyataan tentang Juri dan kemudian yang ini keluar dan kami merasa bahwa kami telah membuat pernyataan yang sangat kuat melalui tindakan dengan mengeluarkan Juri dari tim karena tidak memaafkan segala bentuk rasisme atau diskriminasi.

"Kami telah mengeluarkan pernyataan lain pada hari sebelumnya tentang Juri, tentang tidak menoleransi rasisme," tambah Horner.

“Untuk kemudian mengeluarkan pernyataan lain tentang Piquet, tentu saja kami berada di belakang Lewis, kami sepenuhnya mendaftar ke komisi Hamilton.

“Tindakan terkadang berbicara lebih keras daripada kata-kata dan tindakan yang kami lakukan dengan Juri, jelas kejam, tetapi sejalan dengan kebijakan yang kami miliki.”

Verstappen 'mendukung penuh' Hamilton

Pada hari Kamis, Verstappen mengakui bahwa komentar Piquet terhadap Hamilton adalah "tidak benar" tetapi bersikeras juara dunia tiga kali itu "jelas bukan seorang pelaku rasis".

"Max benar-benar jelas, dia menyatakannya dalam konferensi pers kemarin, bahwa dia sepenuhnya mendukung Lewis," tambah Horner. “Bukan hanya Lewis, tetapi untuk segala bentuk rasisme atau diskriminasi dalam olahraga.

“Red Bull adalah tim muda, tim yang sangat inklusif. Kami memiliki pengikut yang sangat muda, pengikut yang sangat beragam dan itu sangat penting bagi kami. Tentu saja Lewis akan mendapat dukungan besar di sini.

“Akhir pekan depan adalah balapan kandang bagi kami dan saya yakin tim akan mendapat dukungan besar dengan 30.000 penggemar Belanda lainnya di sana. Itu olahraga bukan? Itulah kompetisi.”

Juara dunia bertahan itu dicemooh selama Pertunjukan F1 Sky Sports pada Kamis malam.

Ditanya apakah dia telah berbicara dengan Verstappen tentang reaksi penonton kepadanya di Silverstone, Horner menjawab: “Tidak pernah menyenangkan mendengar ejekan untuk pengemudi mana pun.

“Ini tidak biasa bagi penonton Grand Prix Inggris untuk melakukan itu, karena mereka biasanya menghargai semua pembalap. Tapi tahukah Anda apa? Itu adalah sesuatu yang dia terima.

“Lewis adalah pembalap favorit mereka di sini dan saya tidak mempermasalahkannya. Akhir pekan depan saya tahu mereka akan banyak mendukung, dia memiliki dukungan besar di seluruh dunia. Itu hanya salah satu dari hal-hal itu.”