Fernando Alonso, berusia 40 tahun, kontraknya dengan Alpine akan berakhir pada akhir musim ini, bersamaan dengan mundurnya rekan veteran Vettel, 35 tahun.

"Semua tim adalah pilihan selama mereka tidak memiliki dua pembalap yang ditandatangani," kata Alonso jelang Grand Prix F1 Hungaria.

Who's Going Where in 2023? | F1 Driver Market Silly Season

"Prioritas saya adalah bersama Alpine. Kami telah bekerja dan mengembangkan proyek ini bersama selama dua tahun sekarang. Kami semakin kompetitif.

"Mungkin keinginan saya adalah bertahan. Tapi kami tidak duduk sepenuhnya dan bergerak maju dengan banyak hal. Jadi semuanya masih berlangsung."

Ketika Vettel menyudahi karirnya di F1 pada akhir 2022, meninggalkan kursi kosong Aston Martin, hal ini membuat Alonso dan Lewis Hamilton sebagai dua pembalap yang tersisa dari grid musim 2007.

Vettel meninggalkan olahraga sebagai juara dunia empat kali sementara Alonso telah memenangkan gelar dua kali. Namun, pembalap Spanyol itu belum berniat mengikuti Vettel hingga pensiun meski masa depannya masih tak menentu.

Alonso berkata: "Dari awal liburan musim panas, itu akan menjadi poin yang saya butuhkan untuk duduk dan menyimpulkan sesuatu. Liburan musim panas dimulai pada hari Senin."

Dia mengatakan tentang kemungkinan berbicara dengan Aston Martin: "Tidak benar-benar tidak, saya pikir kami berbicara pada tahun 2020 ketika mereka sangat kompetitif dan memenangkan balapan dan di podium, sebelum saya kembali. Itu tidak berjalan dengan baik, saya datang dengan Alpine dan saya senang di mana saya berada."

Pada pembicaraan mengenai kontrak baru dengan Alpine, dia berkata: "Belum tetapi itu akan terjadi. Saya akan berlibur, bos juga akan berlibur jadi kami perlu memperbaiki beberapa panggilan media atau apa pun.

"Ketika dua pihak ingin menyepakati sesuatu, butuh 10 menit. Ketika dua pihak, mereka berkelahi atau berjuang pada sesuatu, mungkin salah satu pihak tidak senang, [butuh waktu lebih lama].

"Saya ingin tinggal di sini, saya mengatakan itu. Tapi ada dua pihak, dan saya tidak akan menodongkan pistol ke kepala siapa pun. Kami akan membuka negosiasi dan seperti yang saya katakan, jika kami menyepakati sesuatu, itu akan menjadi percakapan 10 menit. Jika kami harus bertarung terlalu banyak, itu akan menjadi aneh."

Alonso menegaskan kembali keyakinan pada daya saing Alpine hingga 2023: "Tentu ini penting, tetapi ini bukan bola kristal yang dapat Anda pilih.

"Saya kira dengan seperangkat peraturan ini, tampaknya Ferrari, Red Bull, dan Mercedes adalah satu-satunya tim yang mampu memenangkan balapan.

"Jadi, jika Anda memiliki kesempatan untuk 2023 dengan tiga tim itu, Anda akan mencoba untuk bergabung. Tidak ada peluang jadi Anda hanya perlu mempercayai beberapa proyek, berharap mereka kompetitif tahun depan. Itu semua harapan.

“Tetapi seperti yang saya katakan, tantangan saya besar di sini, untuk mencoba menang dalam comeback ini. Ini tidak mudah, saya tidak berada di salah satu dari tiga tim itu, tetapi saya tidak memiliki tantangan lain di kepala saya sekarang.

"Saya tidak punya keluarga, semua kategori lain, mereka tidak memberi saya daya tarik di saat ini. Jadi saya senang di mana saya berada."\

Alonso: Saya merasa sangat segar, reaksi setajam sebelumnya

Meski Alonso adalah pembalap yang lebih tua di grid ketimbang Vettel, tetapi menegaskan usianya bukan faktor: "Saya merasa sangat segar, merasa reaksi saya setajam sebelumnya.

“Itu adalah balapan yang sangat menguras fisik [di Prancis], kami berbicara setelah balapan dan saya siap untuk tiga atau empat Grand Prix lagi. Ada tanda-tanda dari tubuh Anda, Anda yang pertama mengangkat tangan dan berkata 'ini sedikit terlalu banyak untukku'.

"Ini tidak pernah menjadi kasus saya di dalam mobil, saya selalu merasa sangat baik. Tapi misalnya pada 2018, saya memiliki banyak komitmen pemasaran, banyak bepergian. Saya lelah secara mental, bukan fisik.

“Sekarang saya sangat segar, bepergian bijaksana atau hanya melihat kalender sekarang, Singapura saya akan pergi hari Senin. Biasanya saya pergi pada hari Selasa atau Rabu, sekarang saya akan pergi pada hari Senin. Saya tidak peduli untuk menghabiskan satu atau dua hari lagi di kota karena lebih baik untuk panas dan hal-hal seperti itu. Saya hanya menikmatinya."

Alonso mundur dari F1 setelah musim 2018, namun ia masih eksis balap di level tertinggi selama dua tahun untuk mengejar kejuaraan lainnya. Ia memenangi dua Le Mans 24 Jam, mengikuti Reli Dakar dan Indy 500.

Namun, ia menegaskan bahwa petualangannya untuk mengejar kemenangan itu sudah cukup: "Tidak dalam jangka pendek," katanya.

“Tapi saya pikir saya segar di sini, sangat termotivasi. Saya sangat menantikan tahun depan, apa yang akan terjadi pada tahun kedua aturan ini. Kami balapan di Las Vegas, kami mungkin balapan di Afrika Selatan.

"Semua hal ini sangat menarik. Saya merasa sangat cepat tahun ini, tahun lalu sedikit perjuangan. Tapi tahun ini saya merasa 100 persen. Sekarang bahkan memikirkan mobil sport atau IndyCar rasanya 'tidak sekarang'. Kepala saya benar-benar 'lepaskan ini' dan tetap fokus pada F1.

“Saya berhenti pada 2018 karena saya memiliki tantangan yang lebih besar di kepala saya. Saya memiliki Le Mans, saya memiliki IndyCar. Saya ingin mencoba reli lintas negara, jadi saya juga memiliki tantangan. Pada 2018 atau 2019, kemungkinan yang saya miliki balapan di sini di paddock tidak menarik.

"Hanya ada satu tim yang menang. Hanya Valtteri Bottas dan Hamilton, mereka berjuang untuk setiap kemenangan balapan, setiap posisi pole. Bagi saya, itu bukan tempat yang ingin saya tuju, bukan tempat yang bahagia.

“Jadi saya memutuskan untuk berhenti, saya tidak tahu apakah itu ikut bermain dalam keputusan Sebastian juga, memiliki mobil yang kompetitif atau non-kompetitif. Kemudian dalam waktu jauh dari Formula 1, dalam kasus saya, kami juga mengalami pandemi.

"Semua kejuaraan lainnya sangat terpukul dalam hal sponsor, pabrikan, hal-hal seperti itu. F1 masih cukup sehat saat itu. Jadi saya pikir pada saat itu tantangan terbesar adalah kembali ke Formula 1 dan mencoba melakukannya dengan baik. Saya selalu bergerak dengan tantangan sendiri lebih dari apa yang saya pikirkan pada saat itu dalam karir saya."

Alonso merefleksikan pensiunnya Vettel dengan mempertimbangkan rival terberat dalam karirnya: "Saya pikir Lewis dan Seb, keduanya saya berbagi sebagian besar waktu saya.

"Jelas Michael Schumacher akan tetap selalu mungkin pilihan teratas saya karena saya berjuang untuk kejuaraan dengan dia dan saya tumbuh dengan melihatnya di Formula 1, mendominasi olahraga. Saya belajar banyak hal dari Michael, dan kemudian Lewis dan Seb. Kami bertiga, kami banyak berbagi."