Dengan Max Verstappen terlihat nyaman untuk kemenangan kelima berturut-turut, sepertinya akan terjadi plot menarik bagi harapan tuan rumah Charles Leclerc saat McLaren milik Daniel Ricciardo berhenti pada Lap 47.

Sebuah Safety Car dikerahkan di lap berikutnya dan yang pembalap terdepan masuk pit untuk ban Soft mengantisipasi restart. Namun, lamanya waktu yang dibutuhkan untuk mengevakuasi mobil Ricciardo, dan Safety Car yang justru mengambil George Russell alih-alih Verstappen, restart yang diharapkan pun tak tiba.

Daniel Ricciardo - WHERE NEXT? | F1 2022

Kenapa ini adalah keputusan tepat?

Berbeda dengan akhir kontroversial Grand Prix Abu Dhabi 2021, finish di Monza mengikuti protokol yang benar.

Seandainya ada cukup putaran, para backmarker akan diizinkan untuk menyalip Safety Car dan mengejar bagian belakang kereta. Restart akan terjadi pada akhir putaran berikutnya.

Tapi waktu akhirnya habis untuk skenario seperti itu terjadi, sebagian besar karena kesulitan untuk mengevakuasi McLaren Ricciardo karena mobilnya masuk persneling, serta mobil-mobil butuh waktu untuk berbaris sesuai posisinya.

Itu berarti Verstappen menang dari Leclerc, yang tidak diberi kesempatan untuk menyerang pembalap Red Bull di akhir pertandingan. Hal ini membuat tifosi Ferrari yang partisan, menanggapi hasil tersebut dengan sorakan yang memekakkan telinga.

“Sementara segala upaya dilakukan untuk memulihkan Mobil #3 dengan cepat dan melanjutkan balapan, situasi berkembang dan marshal tidak dapat menempatkan mobil ke posisi netral dan mendorongnya ke jalan keluar,” bunyi pernyataan FIA.

“Karena keselamatan operasi pemulihan adalah satu-satunya prioritas kami, dan insiden itu tidak cukup signifikan untuk memerlukan bendera merah, balapan berakhir di bawah safety car mengikuti prosedur yang disepakati antara FIA dan semua Pesaing. Waktu periode safety car dalam balapan tidak ada hubungannya dengan prosedur ini.”

Bagaimana perbedaannya dengan Abu Dhabi 2021

Mantan Race Director FIA Michael Masi kehilangan pekerjaannya karena secara keliru tidak menaati prosedur Safety Car pada akhir Grand Prix Abu Dhabi, dengan tindakannya secara langsung mengubah hasil kejuaraan dunia.

Keputusan Masi untuk memaksakan pertarungan satu putaran memungkinkan Verstappen menyalip Hamilton di tur terakhir dan merebut kejuaraan dengan penyelesaian paling dramatis.

Pria Australia itu mendapat tekanan dari kubu Mercedes dan Red Bull dan akhirnya gagal menerapkan aturan dengan benar dalam dua cara. Yang pertama adalah hanya mengikuti sebagian aturan seputar unlapping, sementara ia juga gagal mengikuti prosedur yang benar mengenai waktu restart, dengan memulai kembali balapan satu putaran lebih awal.

Bos Mercedes Toto Wolff tidak bisa menolak referensi ke peristiwa Abu Dhabi setelah balapan.

"Arah balapan akan mendapat kritik tapi kali ini, mereka mengikuti aturan," katanya kepada Sky.