Setelah berencana untuk merilis hasil analisa finansial seluruh tim F1 pada hari Rabu, FIA menunda pengumuman sampai hari Senin setelah Grand Prix Jepang.

Is Hamilton No Longer the Best Wet Weather Driver?

Ada banyak spekulasi dalam sepekan terakhir tentang dua tim, Red Bull dan Aston Martin, tim yang akan dibela Fernando Alonso tahun depan, diduga melanggar aturan finansial baru F1.

Menurut Sky Sports , tidak ada tim yang akan menghadapi hukuman berat karena melanggar peraturan keuangan pada tahun 2021, namun ini baru akan dikonfirmasi secara resmi oleh FIA pada hari Senin.

Berbicara menjelang Grand Prix F1 Jepang akhir pekan ini di Suzuka, Alonso bersikeras bahwa dia 'sepenuhnya mempercayai FIA' dan presiden baru, Mohammed ben Sulayem.

“Sangat tinggi, jujur saja,” katanya. “Seperti yang saya katakan beberapa kali, saya sangat percaya pada Mohammed, presiden dan timnya.

"Saya pikir, masih, beberapa hal di akhir pekan balapan, beberapa konsistensi dan topik lain yang kami hadapi balapan demi balapan yang kami tingkatkan tetapi mereka mau belajar dan meningkat juga - itu sangat positif mungkin dibandingkan dengan masa lalu.

“Pada hal-hal lain di luar balap, di luar jalur, saya percaya sepenuhnya apa yang mereka lakukan dan apa hasilnya minggu depan dengan batas biaya, dan bagaimana olahraga bergerak ke masa depan. Saya tidak meragukan apapun.”

Pembalap 41 tahun itu memperingatkan bahwa pembatasan biaya perlu dilakukan dengan sangat baik karena struktur tim F1 yang kompleks.

“Entahlah, itu topik yang sulit dari sudut pandang pembalap,” tambah Alonso. “Itu tidak terlalu relevan di sini dan kami mengandalkan tim kami untuk benar-benar mengontrol semua yang mereka lakukan. Saya kira kita semua berharap dari FIA kepada polisi dengan sebaik-baiknya semua hal ini karena kita ingin balapan di lingkungan dan hal yang adil.

“Tapi itu adalah topik yang sangat sulit, karena ada banyak hal yang perlu kita pastikan bahwa mereka dikendalikan. Batas anggaran adalah satu hal tetapi ada banyak tim dengan struktur yang berbeda, hal yang berbeda, sirkuit mereka sendiri di pabrik mereka sendiri - hal-hal yang perlu banyak kita kendalikan. Jadi itu harus dilakukan dengan sangat baik.”

Vettel: Seharusnya ada konsekuensi

Juara dunia empat kali Sebastian Vettel percaya "harus ada konsekuensi" jika sebuah tim tidak mematuhi aturan.

“Ya di jalur yang sama,” jelas Vettel. “Kami mencoba mengendalikan mengemudi kami dan saya pikir kami tahu kapan kami benar dan kami salah dalam hal bersikap adil, memberikan ruang yang cukup.

"Kami baru saja mendengarkan Nicholas (Latifi) dan omong kosong juga terjadi, tetapi kami mencoba untuk jelas bersikap adil sebagian besar waktu dan saya pikir itu sama untuk setiap tata kelola olahraga adalah untuk memastikan keadilan ada di seluruh tim, sepanjang tahun, sepanjang musim, di seluruh olahraga.

“FIA bertanggung jawab atas itu dan kami harus percaya mereka melakukan pekerjaan dan jika Anda gagal mematuhi aturan maka harus ada konsekuensinya. Ini masalah yang rumit atau kompleks dan kami bukan juri terbaik untuk memahaminya, tetapi saya pikir seninya adalah memecahnya, membuatnya sederhana, dan membuatnya jelas.”