Lewis Hamilton mengatakan dia menginginkan panggilan strategi balapan di masa depan "lebih di tangan saya" daripada mengandalkan proyeksi dari komputer dan simulasi setelah melihat kesalahan perhitungan Mercedes membuatnya kehilangan kemenangan dalam pembukaan Formula 1 di Australia.

Juara dunia F1 telah membangun keunggulan yang berguna selama tugas pertama Grand Prix Australia setelah menanggapi panggilan Ferrari untuk mengadu Kimi Raikkonen lebih awal dengan Sebastian Vettel ingin menerapkan tekanan dari posisi ketiga dengan mengadu domba nanti.

Vettel mendapat keuntungan dari mobil pengaman virtual tepat waktu yang memperlambat saingannya di depan dan memungkinkan dia mengadu ban baru dan mempertahankan keunggulan di depan Hamilton. Mercedes menyalahkan bug perangkat lunak karena salah menghitung perbedaan waktu yang diperlukan kepada Vettel untuk memastikan Hamilton tetap unggul ketika pengemudi Ferrari diadu dalam kondisi safety car yang membuat pengemudi Inggris jengkel.

Tanpa jalan melewati Vettel selama tahap penutupan GP Australia, yang disalahkan atas kurangnya peluang menyalip di Albert Park dikombinasikan dengan mobil F1 2018 yang menghasilkan udara bergejolak untuk mobil yang mengikuti di belakang, Hamilton telah mendesak untuk memikirkan kembali strategi Mercedes dengan menempatkan lebih percaya pada pengemudi.

“Ini adalah upaya tim tetapi ketika Anda mengandalkan begitu banyak komputer, begitu banyak data, begitu banyak teknologi untuk menghasilkan strategi, saya berharap itu lebih pada personel,” kata Hamilton. “Saya tidak tahu apakah itu perkataan yang benar tapi saya berharap itu lebih di tangan saya

“Saya merasa mengemudi sebaik biasanya hari ini. Sungguh, sangat senang dengan cara saya mengemudi. Bagaimanapun, saya akan membawanya ke balapan berikutnya, menerapkannya persis seperti yang saya lakukan akhir pekan ini dan mencoba untuk berkembang, mencoba untuk tumbuh dalam diri saya. ”

[[{"fid": "1275976", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Hamilton mengakui nasibnya di tempat kedua tampaknya ditetapkan dengan menyebut Albert Park trek F1 terberat kedua untuk disalip setelah Monaco.

“Saya senang berada di sini di Australia, menurut saya ini adalah kota yang sangat fantastis dan saya suka berkendara di sekitar Albert Park,” katanya. “Saya yakin mereka bisa membuat penyesuaian untuk memungkinkan kami [menyalip lebih banyak], DRS lain tetapi kebetulan trek tersulit kedua dari semua 21 yang disalip.

“Jika sahabat saya berada di tepi jurang dan saya tidak bisa mendapatkannya untuk menyelamatkan hidupnya, betapa sulitnya untuk menyalipnya. Saya tidak bisa seumur hidup saya dengan semua kekuatan saya, semua kemampuan saya, semua alat saya, saya tidak bisa cukup dekat. "