Max Verstappen membantah dia perlu menenangkan gaya mengemudi Formula 1-nya meski disalahkan atas bentrokan di malam hari dengan Sebastian Vettel selama Grand Prix China hari Minggu.

Verstappen mendapat penalti 10 detik dan dua poin penalti pada Lisensi Super FIA-nya setelah mengirim Vettel ke putaran saat mencoba melakukan umpan terlambat di Tikungan 14 dengan 13 lap tersisa dalam balapan.

Verstappen masih mampu menyelesaikan balapan kelima setelah penalti diterapkan, dan terlihat berbicara dengan Vettel tentang insiden setelah balapan, mengambil tanggung jawab penuh setelah bendera kotak-kotak.

"Saya bisa melihat mereka meronta-ronta pada ban. Saya mencoba mengerem di akhir tikungan dan mengunci sedikit belakang dan menabraknya, jadi itu tentu saja salah saya," kata Verstappen.

"Bukan itu yang kamu inginkan dan tentu saja lebih mudah untuk mengatakannya setelah itu aku seharusnya menunggu. Mungkin itu ide terbaik, tapi sayangnya itu terjadi."

Insiden itu terjadi setelah kecelakaan lain dengan pembalap Mercedes Lewis Hamilton akhir pekan lalu di Bahrain, yang mengarah ke pertanyaan tentang gaya mengemudi agresif Verstappen dan apakah dia perlu meredam segalanya.

Ditanya apakah dia perlu menenangkan diri di jalurnya, Verstappen berkata: "Sangat mudah untuk mengomentari itu. Hanya untuk saat ini itu tidak seperti yang saya suka, tetapi apakah itu benar-benar berarti saya harus tenang? Saya tidak berpikir begitu.

"Sangat disayangkan hal-hal itu terjadi. Saya hanya perlu menganalisis semuanya dan mencoba untuk kembali lebih kuat untuk balapan berikutnya."

[[{"fid": "1266967", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]