Bos Mercedes Formula 1 Toto Wolff yakin Lewis Hamilton mengemudi lebih baik dari sebelumnya pada 2018 setelah dia memenangkan kejuaraan dunia tahun ini dengan dua balapan tersisa.

Hamilton meraih gelar dunia kelimanya dan yang keempat bersama tim Mercedes di Grand Prix Meksiko, setelah melakukan musim terkuatnya di F1 hingga saat ini.

Ketika ditanya apakah dia merasa Hamilton sekarang dalam kondisi terbaiknya, Wolff menjawab: “Ya, ini adalah Lewis Hamilton terbaik yang pernah saya lihat dalam enam tahun terakhir.

[[{"fid": "1292854", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Dia mengemudi lebih baik, dia lebih baik di luar mobil. Sangat, sangat lengkap. Tapi saat kami mencoba meraih lebih banyak, itu tidak pernah sepenuhnya lengkap.

"Kami memiliki saat-saat ketika mobil cukup bagus untuk menang dan saat-saat ketika mobil tidak cukup bagus untuk menang, dan dia sangat stabil.

"Permainan balapnya hebat dan itu selalu menjadi salah satu kekuatannya - tahun ini jelas merupakan salah satu faktor kunci.

“Kita semua melakukan kesalahan. Yang kecil. [Tapi] dia tidak melakukannya. ”

Kemenangan gelar terakhir pembalap Inggris itu membuatnya sejajar dengan mantan pembalap Mercedes Juan Manuel Fangio di tempat kedua dalam daftar kemenangan kejuaraan terbanyak, di belakang hanya Michael Schumacher.

Wolff menganggap Hamilton masih jauh dari selesai dan telah menunjukkan kualitas yang dibutuhkan untuk terus maju dan mengalahkan rekor Schumacher.

"Anda tahu saat Anda berada dalam karier, Anda tidak pernah bisa mengakui kehebatan," katanya. "Anda bisa mengetahui saat karier sudah berakhir.

"Kami harus menyadari bahwa ada juara dunia lima kali yang baru saja menyamai rekor Fangio. Tidak banyak di antara mereka di luar sana.

“Saya belum pernah bertemu Tuan Fangio. Baca saja [tentang dia]. Saya pikir kemampuannya menggabungkan bakat dengan kerja keras, kecerdasan dan kecerdasan emosional.

“Semua juara hebat memiliki keempatnya. Jika ada yang terlewat, Anda masih bisa menjadi pembalap yang sukses tetapi Anda tidak akan pernah mencapai kehebatan ini.

"Selama dia berada dalam mobil yang bagus dan terus menikmati apa yang dia lakukan hari ini, masih banyak lagi yang akan datang," tambah Wolff.

"Tapi alasan dia memenangkan kejuaraan kelima, adalah karena dia berkonsentrasi pada pekerjaan yang ada, dan tidak melihat terlalu jauh.

"Sebelum mencapai tujuh, ada kemenangan keenam dan kami belum mencetak satu poin pun untuk itu.

"Selama kami menyediakan mobil yang kompetitif dan bisa memenangkan kejuaraan dan dia terus mengemudi seperti dia, ini bisa menjadi hubungan selamanya."

 

Comments

Loading Comments...