Bos Mercedes Toto Wolff telah menginstruksikan timnya untuk berjudi demi kemenangan di Grand Prix Abu Dhabi dan ingin melihat Valtteri Bottas mengklaim kemenangan pertama musim ini setelah absen karena keadaan yang tidak menguntungkan awal tahun ini.

Dengan dibungkusnya gelar pembalap Formula 1 dan konstruktor, final 2018 di Yas Marina bertindak sebagai acara 'tidak ada ruginya' bagi sebagian besar grid, termasuk semua pelari terdepan, dan Wolff ingin Mercedes bersulang bersejarah. Kampanye F1 dengan kemenangan ke- 11 tahun ini.

[[{"fid": "1369521", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Kepala tim Mercedes juga ingin Bottas meraih kemenangan pertamanya di tahun 2018 setelah absen beberapa kali tahun ini. Pembalap Finlandia itu memimpin Grand Prix Azerbaijan pada tahap penutupan ketika ia mengalami ban bocor, sementara ia juga mengalami kegagalan hidrolik saat memimpin Grand Prix Austria.

Bottas mengalami kekalahan menyakitkan lebih lanjut ketika ia gagal meraih kemenangan saat memimpin Grand Prix Rusia, memulai dari posisi terdepan, ketika perintah tim diterapkan untuk memprioritaskan Lewis Hamilton dalam upaya merebut gelar pembalap F1.

"Tekanan kejuaraan tidak aktif, jadi kami dapat melihat ini sebagai satu balapan di mana kami benar-benar bisa bangkrut," kata Wolff. “Silver Arrow kami telah memenangkan 10 balapan sejauh musim ini dan kami semua ingin menambah satu lagi pada skor itu - terutama Valtteri, yang kalah dalam kemenangan musim ini karena nasib buruk dan urutan tim.

“Kami juga tahu, bahwa ini akan menjadi pertarungan yang sulit karena baik Red Bull dan Ferrari akan memiliki target yang sama untuk mengambil momentum yang baik di musim dingin.

“Kami telah meraih empat kemenangan berturut-turut di Yas Marina, meskipun ini trek dengan banyak tikungan kecepatan lambat dan menengah. Kami telah membuat beberapa langkah maju yang baik dalam hal performa mobil kami di trek yang sama, jadi kami yakin bahwa kami juga dapat tampil kuat di Abu Dhabi, dan mengakhiri musim 2018 yang luar biasa ini dengan sangat baik. ”

Meskipun mendominasi kejuaraan dunia pembalap F1 ganda berturut-turut untuk kelima kalinya, menyamai prestasi Ferrari antara 2000-2004, musim ini akan menandai penghitungan poin total terendah Mercedes dalam tahun-tahun perebutan gelar.

Bahkan jika Mercedes mengamankan finis 1-2 di Abu Dhabi, naik ke 663, itu akan terpaut lima poin dari total poin 2017 (668) di klasemen tim.