Lewis Hamilton telah meminta tim Mercedesnya untuk mengirimkan umpan balik melalui email tentang area yang dapat dia tingkatkan untuk 2019 saat dia mengarahkan pandangannya untuk menjadi "terhebat sepanjang masa" di Formula 1.

Hamilton mengalahkan pembalap Ferrari Sebastian Vettel untuk merebut gelar dunia pembalap kelimanya dengan dua balapan tersisa tahun ini, membuatnya lebih dekat dengan rekor sepanjang masa Michael Schumacher dengan tujuh kejuaraan.

Pembalap Inggris itu meraih 11 kemenangan sepanjang musim untuk naik ke 73 kemenangan dalam karir, 18 di bawah catatan rekor Schumacher 91. Dalam memenangkan dua putaran terakhir di Brasil dan Abu Dhabi, Hamilton juga mengakhiri rekornya karena tidak pernah memenangkan perlombaan dalam setahun. dia sudah menyegel gelar itu.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Bulan depan ini saya akan duduk dan mencari tahu di mana saya bisa menjadi lebih baik,” kata Hamilton di sebuah acara untuk sponsor tim Hewlett-Packard.

“Saya meminta tim saya untuk mengirimi saya email dari beberapa departemen berbeda, meminta mereka terus terang.

“Mereka bahkan tidak perlu memberi tahu saya dari siapa email itu, cukup beri tahu saya hal-hal yang menurut mereka dapat saya tingkatkan.

“Jika ada pengalaman tertentu tahun ini, Anda merasa itu bisa lebih baik atau sesuatu yang saya katakan itu mempengaruhi energi di dalam tim.

“Karena saya ingin menjadi yang terbaik sepanjang masa dan itu berarti menang di semua bidang.”

Hamilton mengatakan prospek menghadapi penantang tambahan dalam bentuk rekrutan baru Ferrari Charles Leclerc dan Max Verstappen dari Red Bull memberinya motivasi tambahan untuk meningkatkan permainannya menjelang 2019.

“Saya merasa seperti saya masih belum dalam kondisi terbaik saya,” aku Hamilton. “Saya sedang dalam perjalanan ke sana, masih banyak pekerjaan yang harus saya lakukan.

“Kami baru saja menandatangani kontrak untuk dua tahun lagi jadi '19 dan '20 akan menjadi menarik. Tujuan saya adalah membuat Ferrari seperti itu tidak memenangkan kejuaraan dalam dua tahun itu - atau Red Bull.

“Kami memiliki Red Bulls yang benar-benar mencoba untuk datang pada kami dengan kuat, kami memiliki Max Verstappen muda yang ingin mencuri gelar juara dunia. Kami sekarang memiliki Charles Leclerc di Ferrari yang ingin tampil mengesankan tahun depan.

“Dan orang-orang ini jauh lebih muda. Saya pembalap tertua ketiga di F1, yang konyol karena saya baru 33 tahun. Tapi orang-orang ini, mereka semua sudah remaja sekarang.

“Jadi bagaimana saya tetap relevan, bagaimana saya tetap bugar dari semua orang ini, bagaimana saya tetap lebih fokus secara mental dan lebih rajin daripada semua orang ini? Itu super fokus saya, untuk tetap di depan mereka. "