Max Verstappen mengatakan dia tidak peduli siapa yang dia perjuangkan untuk gelar dunia Formula 1, selama dia dan Red Bull mampu bersaing untuk kejuaraan pada tahun 2020.

Setelah tahun pertama kemitraan unit tenaga Red Bull Honda yang menggembirakan, dengan Verstappen meraih tiga kemenangan dan dua posisi terdepan dalam perjalanannya ke posisi ketiga dalam klasemen pembalap, pembalap Belanda itu optimis akan serangan gelar berkelanjutan pada tahun 2020 melawan Mercedes-nya dan Saingan Ferrari.

Verstappen belum memikirkan siapa yang akan ia lawan untuk merebut gelar juara dunia F1 perdananya dan ingin menempatkan dirinya dalam posisi bertarung sebelum berpikir terlalu jauh ke depan.

"Bagi saya tidak masalah siapa yang saya lawan selama kita berjuang untuk yang pertama," kata Verstappen. “Itu, bagi saya, adalah yang paling penting.

“Jika itu adalah mobil merah muda atau abu-abu atau merah, melawan saya tidak masalah. Atau jika itu adalah juara dunia enam kali atau pemula di dalam mobil.

“Bagi saya, itu semua sama saja, saya hanya ingin menang karena itulah tujuan kami di sini. Sama untuk tim. Semoga dari awal sekarang kami bisa benar-benar kompetitif dan mulai memperebutkan posisi tersebut.

"Pada akhirnya ketika Anda melihat selama 10 tahun terakhir dan Anda melihat hasil yang tidak akan Anda pikirkan jika Anda bertarung dengan juara dunia, jadi bagi saya saya hanya ingin menang."

Verstappen telah berkomitmen untuk masa depan jangka panjangnya dengan Red Bull setelah menandatangani kontrak baru F1 dengan mempertahankannya di tim Milton Keynes hingga setidaknya akhir 2023.

Sementara pembalap Belanda tidak percaya dia 'dikunci' dari opsi di luar Red Bull, dia yakin tim dapat memberinya mobil yang mampu memperjuangkan gelar dunia F1.

“Saat merasa nyaman, Anda tidak perlu berubah. Semua orang di tim menuju ke arah yang sama dan semua ingin menang, ”jelasnya.

“Semua orang sangat termotivasi dan saya benar-benar yakin kami bisa kembali ke jalur kemenangan yang pernah dilakukan Red Bull sebelumnya, jadi bagi saya tidak ada alasan untuk berubah. Saya merasa sangat baik di tim. ”

Verstappen mengamankan podium pertamanya di Grand Prix Australia 12 bulan lalu pada debut kemitraan Red Bull Honda, tetapi tidak kembali ke mimbar sampai putaran kelima di Grand Prix Spanyol.

Sementara Verstappen adalah pemenang Grand Prix termuda F1, ia harus mengamankan gelar dunia 2020 untuk menjadi kejuaraan dunia olahraga termuda - rekor yang saat ini dipegang oleh Sebastian Vettel ketika ia menyegel mahkota F1 pertamanya pada usia 23 tahun dan 134 hari pada tahun 2010.