Jan Lammers, direktur olahraga Grand Prix Belanda, mengatakan menggelar balapan di Zandvoort tanpa penggemar Formula 1 adalah prospek yang "mustahil".

Grand Prix Belanda diatur untuk kembali ke kalender F1 untuk pertama kalinya sejak 1985 pada Mei di sirkuit Zandvoort yang diperbarui, tetapi balapan adalah salah satu dari sembilan grand prix yang ditunda karena krisis virus corona.

Diharapkan acara tersebut dapat dijadwal ulang untuk slot selanjutnya selama musim panas Eropa tetapi larangan yang diperpanjang pada semua acara publik di Belanda hingga 1 September telah bertindak sebagai kemunduran lainnya.

Rencana F1 untuk memulai musim ini termasuk mengadakan balapan tertutup di putaran Eropa di Austria dan Silverstone pada bulan Juli. Lammers mengakui skenario seperti itu tidak akan mungkin terjadi pada Grand Prix Belanda, sehingga menimbulkan keraguan lebih lanjut apakah balapan akan digelar sama sekali tahun ini.

"Begitulah adanya. Bagaimanapun, ada kejelasan dan saya menghormati tingkat penilaian para ahli - ini juga dikomunikasikan dengan jelas," kata Lammers kepada surat kabar Belanda De Telegraaf .

Manajemen Formula 1 dan federasi motorsport internasional FIA sekarang menghadapi tugas yang hampir mustahil untuk membuat kalender untuk tahun ini.

"Kami belum menyusun skenario untuk jarak 1,5 meter atau balapan tanpa penonton. Itu tidak mungkin bagi kami dan kami tidak ingin menyajikan rencana yang tidak jelas atau memberikan jawaban yang tidak jelas.

“Kami ingin menggelar acara seperti yang kami pikirkan dan juga siap mengaktifkannya. Tapi viruslah yang mengatur.

"Di Singapura mereka juga mengira telah menangani semuanya dengan benar sejak awal dan sekarang mereka menyesal telah melonggarkan aturan."

Direktur sirkuit Zandvoort Robert van Overdijk mengakui perkembangan itu tidak mengejutkan dan menambahkan bahwa balapan sekarang harus mengambil "kursi kedua" untuk saat ini.

"Ini tidak mengejutkan kami," kata van Overdijk.

"Bagaimanapun, sekarang ada kejelasan untuk seluruh sektor hingga 1 September. Kami menunggu kemungkinan perkembangan dari manajemen Formula 1 dan FIA.

"Kami belum merencanakan apa pun, jadi kami hanya mengambil tempat kedua.”